BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satelit baru ini akan menjalankan misi ganda dalam observasi Bumi dan cuaca luar angkasa

Satelit baru ini akan menjalankan misi ganda dalam observasi Bumi dan cuaca luar angkasa

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para ahli meteorologi akan segera dapat melihat peta aktivitas petir di Bumi secara real-time dan memantau secara dekat badai matahari yang dipicu oleh matahari berkat satelit cuaca baru.

NASA dan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional bersama-sama meluncurkan misi GOES-U, atau Satelit Lingkungan Operasional Geostasioner U, pada hari Selasa.

Satelit cuaca lepas landas dengan roket SpaceX Falcon Heavy dari Kennedy Space Center di Florida pada pukul 17:26 ET. Peluncuran tersebut disiarkan secara langsung situs web NASA. Kondisi cuaca di Florida 60% cocok untuk peluncuran pada awal jendela peluncuran.

GOES-U adalah satelit keempat dan terakhir dalam rangkaian satelit lingkungan operasional geostasioner, dan merupakan “sistem pemantauan cuaca dan lingkungan paling canggih di Belahan Barat,” menurut Nuh.

“Seri satelit GOES-R telah menjadi pengubah permainan bagi kami,” Ken Graham, direktur Layanan Cuaca Nasional NOAA, mengatakan dalam konferensi pers hari Senin. “Sejak peluncuran pertama seri ini pada tahun 2016, generasi terbaru GOES telah memungkinkan layanan prakiraan dan peringatan yang baru dan lebih baik untuk membantu menyelamatkan nyawa dan melindungi properti.”

Miguel J.Rodrigia Carrillo/AFP/Getty Images

Roket SpaceX yang membawa satelit GOES-U baru bertumpu pada Launch Pad 39A di Kennedy Space Center sebelum diluncurkan pada hari Selasa.

Setelah GOES-U mencapai orbit geostasioner, atau orbit melingkar di atas ekuator bumi, satelit tersebut akan berganti nama menjadi GOES-19, atau GOES East. Satelit akan diganti Pergi-16GOES East, satelit sebelumnya yang diluncurkan pada tahun 2016, beroperasi bersama GOES-18, juga dikenal sebagai GOES West. Sedangkan satelit GOES-16 akan berfungsi sebagai cadangan sistem di orbit jika salah satu satelit gagal.

Bersama-sama, satelit GOES-18 dan GOES-19 akan mengumpulkan data atmosfer, matahari, iklim, dan lautan, yang mencakup lebih dari separuh dunia mulai dari pantai barat Afrika hingga Selandia Baru.

READ  Mammoth berbulu kembali. Haruskah kita memakannya?

Apa yang membedakan GOES-U dari satelit lainnya adalah satelit ini membawa kemampuan pemantauan cuaca luar angkasa yang baru.

Saat matahari mendekat Tenaga surya maksimal – puncak siklus 11 tahunannya, yang diharapkan terjadi pada tahun ini – menjadi lebih aktif. Para peneliti mengamati jilatan api matahari yang sangat hebat dan lontaran massa koronal dari permukaan Matahari.

Lontaran massa koronal adalah awan besar gas terionisasi yang disebut plasma dan medan magnet yang berasal dari atmosfer luar Matahari.


Jika ledakan tersebut diarahkan ke Bumi, dapat menyebabkan badai geomagnetik, atau gangguan besar pada medan magnet bumi. Dengan kejadian ini, selalu ada kemungkinan bahwa komunikasi, jaringan listrik, navigasi, operasi radio dan satelit dapat terpengaruh.

Asosiasi Fotografi Udara

Aktivitas matahari terlihat berputar-putar di atas matahari pada 10 Mei. Satelit GOES-U yang baru diharapkan dapat secara signifikan meningkatkan prakiraan jilatan api matahari dan lontaran massa korona – gelembung plasma besar yang dapat mengganggu jaringan listrik dan komunikasi di Bumi.

Badai matahari paling hebat yang berdampak pada Bumi dalam 20 tahun terakhir terjadi pada 10 Mei, tapi untungnya hal itu terjadi begitu saja Itu menyebabkan perasaan senang sesudahnya bersinar Di negara bagian yang tidak pernah melihat cahaya utara.

Meningkatnya aktivitas matahari menciptakan aurora borealis yang menari-nari di sekitar kutub bumi, yang dikenal sebagai cahaya utara, atau aurora borealis, dan cahaya selatan, atau aurora australis. Ketika partikel energik dari lontaran massa koronal mencapai medan magnet bumi, mereka berinteraksi dengan gas di atmosfer untuk membentuk cahaya berwarna berbeda di langit.

GOES-U membawa beberapa instrumen yang akan meningkatkan deteksi bahaya cuaca luar angkasa, termasuk instrumen Compact Coronagraph-1 yang dapat mendeteksi jilatan api matahari dan lontaran massa koronal, serta menentukan ukuran, kecepatan, intensitas dan arah badai matahari tersebut.

READ  Cara melihat komet hijau memperbesar arah kita untuk pertama kalinya dalam 50.000 tahun

Talaat, direktur Kantor Pengamatan Cuaca Luar Angkasa National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA), mengatakan coronagraph akan memberikan pengamatan berkelanjutan terhadap corona matahari, atau lapisan luar panas atmosfer Matahari, yang merupakan asal mula peristiwa cuaca luar angkasa. .

Kemampuan instrumen ini akan memungkinkan Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa NOAA mengeluarkan peringatan dan pengawasan satu hingga empat hari sebelumnya dan “mewakili babak baru dalam pengamatan cuaca luar angkasa,” kata Talaat.

Compact Coronagraph-1 adalah coronagraph berbasis satelit pertama di dunia yang mampu mengamati Matahari dengan lebih baik, kata Steve Volz, asisten administrator Layanan Satelit dan Informasi National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

“Instrumen baru ini akan memberikan gambar korona matahari kepada peramal kami di Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa dalam waktu 30 menit, dibandingkan sebelumnya, sekitar delapan jam,” kata Graham. “Badai geomagnetik dapat berdampak pada infrastruktur kita di bumi dengan membahayakan jaringan listrik, komunikasi, sistem navigasi, penerbangan, dan aset ruang angkasa. Pemantauan yang lebih baik dan lebih cepat akan membantu kita memberikan peringatan yang lebih baik kepada penyedia infrastruktur dan potensi risiko sehingga mereka dapat mengambil tindakan. ”

Dari orbit, GOES-U akan memantau bahaya cuaca, iklim dan lingkungan di seluruh Amerika Utara, Tengah dan Selatan, Karibia, dan Samudra Atlantik hingga pantai barat Afrika.

Dari lokasinya yang unik, GOES-U akan dapat mendeteksi badai tropis, mengirimkan peringatan kepada ahli meteorologi ketika badai terbentuk di Atlantik, dan menyediakan pelacakan dan pemantauan hampir secara real-time.

Satelit ini membawa serangkaian instrumen ilmiah, termasuk teknologi pencitraan dan pemetaan, yang memungkinkannya menangkap data berharga tentang badai, termasuk kecepatan angin tingkat atas, fitur spesifik di sekitar pusat badai, dan aktivitas petir, yang semuanya dapat memberikan hasil yang lebih baik. membantu peramal. Pahami potensi risikonya.

READ  Para ilmuwan telah menemukan planet yang berperilaku dengan cara yang belum pernah mereka lihat sebelumnya

GOES-U akan membawa instrumen pemetaan petir operasional pertama ke orbit geostasioner. Saat badai berkembang, mereka cenderung menunjukkan lonjakan aktivitas petir. Memahami bagaimana badai berkembang dan semakin intensif dapat membantu ahli meteorologi memprediksi dengan lebih baik apakah badai mampu menyebabkan banjir bandang, menghasilkan hujan es, angin yang merusak, atau menghasilkan tornado.

Pemeta petir akan mengambil gambar bumi dengan kecepatan 500 kali per detik untuk melacak petir dengan cara yang belum pernah ada sebelumnya, kata Sullivan.

Kamera utama GOES-U dapat memperbesar untuk melacak cuaca berbahaya dan kondisi lingkungan setiap 30 detik, sebuah kemampuan yang memungkinkan sistem peringatan yang lebih baik, kata Pam Sullivan, manajer program GOES-R di NOAA.

Ahli meteorologi juga dapat menggunakan alat GOES-U untuk menentukan risiko kebakaran hutan, termasuk titik api, kepadatan, keluaran asap, dampak kualitas udara, dan bahkan data yang dapat membantu pelacak memprediksi pergerakan api. Satelit ini juga dapat menggunakan grafik petir untuk menentukan sambaran petir mana yang paling mungkin memicu kebakaran hutan.

Bahaya lingkungan lainnya yang dapat dilacak GOES-U termasuk menangkap gambar kabut dan awan rendah secara real-time yang dapat mempengaruhi perjalanan udara dan laut, serta mendeteksi letusan gunung berapi, abu dan sulfur dioksida yang dikeluarkan oleh gunung berapi. GOES-U juga akan bisa mengamati Peristiwa sungai atmosferatau sebagian besar atmosfer bumi membawa uap air dari ekuator ke kutub, yang dapat menyebabkan banjir dan tanah longsor.

Selain peringatan dini terbentuknya badai, GOES-U juga dapat mengumpulkan data iklim di lautan bumi seperti tanda-tanda gelombang panas laut dan suhu permukaan laut, yang mempengaruhi rantai makanan di laut dan dapat menyebabkan Peristiwa pemutihan karang secara massal.