BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saya belum melihat sup babu setelah persip

Banyak orang India selalu ingin menjadi korban. bukan saya. Anda bertindak sesuai dengan bisnis. Sampai pendudukan Jepang, ayah saya adalah seorang letnan gubernur di angkatan laut negara, yaitu, misalnya, perusahaan transportasi pemerintah kolonial. Dia mabuk, ya, dan pergi dalam perjalanan inspeksi selama tiga bulan, dan kemudian pulang selama dua minggu. Dia sering membawa hadiah, misalnya, burung beo, yang tidak disukai ibu saya.

Ibuku setengah Eropa, karena nenekku berasal dari pulau Madura. Ibu saya berasal dari Poedjon, sebuah desa di atas Malang di Jawa Timur. Kakek Belanda saya memiliki bisnis kopi kecil-kecilan di sana. Orang tua saya membangunnya di sana pada tahun 1936 di depan nenek saya. Untuk liburan dan nanti setelah pensiun.

Kami tinggal di Surabaya di Darmo, Kawasan Eropa. Tetapi ada juga orang Cina dan Indonesia yang tinggal di sana. Rumah kami dekat dengan sekolah jadi itu mudah. Itu berasal dari sup babu. Sebenarnya namanya Soepia. Dia adalah bos rumah yang sebenarnya. Anda telah sepenuhnya membentuk saya. Misalnya, dia akan selalu membawa hidangan nasi ke pohon tertentu di siang hari. Dia biasa berkata, “Ada seorang lelaki tua duduk di sana dan dia lapar.” Tidak ada orang yang duduk di sana, tetapi Babu Soup berkata demikian, jadi itu benar.

Itu adalah lingkungan oriental. Saya dibesarkan di dua dunia. Saya tidak percaya, tapi saya akan mengingatnya. Itu adalah dunia orang-orang Indonesia ini. Setelah pensiun, saya melakukan penelitian PhD tentang sejarah Indonesia, dan kemudian saya juga melihat banyak kesalahpahaman dan pertumpahan darah antara Belanda dan Indonesia muncul karena tidak saling memahami.

READ  Indonesia memprioritaskan penduduk yang bekerja dalam hal vaksinasi

Para pelaut yang jatuh

Dengan pecahnya perang dengan Jepang, masa kanak-kanak yang tenang itu berakhir. Saya secara tidak langsung melewati Pertempuran Laut Jawa pada 27 Februari 1942. Suatu hari setelah itu, kapal Inggris Exeter memasuki pelabuhan untuk diperbaiki. Kapal itu memiliki sekitar dua puluh pelaut yang jatuh di dalamnya, termasuk seorang Belanda, yang harus dikuburkan. Sebagai ajudan, saya harus membantu di pemakaman itu. Ini adalah hal yang luar biasa, ketika pesawat pengebom Jepang terbang di atas, sekelompok pelaut yang kelelahan berada di sana untuk mempersiapkan seragam mereka untuk pemakaman rekan-rekan mereka. Lalu salut dengan pistol itu, filmnya ada di kepalaku lagi. Dalam keadaan seperti ini, mereka dengan teguh melanjutkan tradisi ini: beginilah cara menguburkan seseorang. Itu selalu ada dalam diri saya Pemakaman adalah hal terbaik, karena itu adalah hal terakhir yang dapat Anda lakukan untuk orang yang sudah meninggal.


Foto oleh Frank Reuter

Saya tidak mengalami banyak hal selama pendudukan Jepang. Kakak dan adikku sama sepertiku Kira Kira Petwell Itu berarti “tentang orang Eropa (nyata)”. Kami harus memasuki kamp. Bukan ibuku, karena dia setengah Madoris. Aku ingin tinggal bersama ibuku. Jadi saya berpura-pura kehilangan ID saya. Dengan tetangga Indonesia kami, yang agak gelap dan tampan, saya seharusnya mendapat yang baru sebagai keponakannya. Aku bukan Kira Kira lagi Jadi saya bisa tinggal di luar kamp.

susu

Saya bekerja di perusahaan susu selama dan setelah perang. Itu setelah dia pernah ditangkap oleh Kinpitai, polisi militer Jepang. Saya duduk di sana selama tiga bulan, itu tidak menyenangkan. Apalagi orang Indonesia yang bekerja sama dengan orang Jepang sangat kesal. Seorang Belanda dengan paspor Belgia dan seorang teman saya menarik saya keluar. Dengan syarat saya pergi bekerja di pabrik susu miliknya.

Setelah Jepang menyerah pada Agustus 1945, kami menerima siap, sedangkan geng pemuda yang haus darah menyerang siapa saja yang setia kepada Belanda. Kemudian saya ditangkap lagi, kali ini oleh orang Indonesia, dan dibawa ke Simpang Club. Di sana, saya kemudian mengetahui, ratusan pria, wanita dan anak-anak disiksa dan dieksekusi.

Banyak kesalahpahaman dan pertumpahan darah antara Belanda dan Indonesia bermula dari tidak saling memahami

Saya berdiri dalam antrean panjang di depan klub. Saya melihat kelas lain keluar dan itu tidak terlihat baru: pelecehan. Saya tidak tahu mengapa, tetapi pada satu titik saya mengambil langkah ke kiri dan berbalik dan mengantre untuk masuk ke mobil ke penjara. Kami dibebaskan dari ini pada 10 November oleh tentara India Inggris.

Dibakar

Ternyata ayah saya berada di Singapura di kamp tawanan perang. Kakak perempuan saya telah kembali dari kamp, ​​tetapi orang Indonesia membawanya bersama ibu saya. Kakak saya masih di kamp di Bandung. Rumah di Poedjon menghilang, terbakar, dan seluruh Poedjon tidak ada lagi. Nenek saya hilang, tidak pernah ditemukan lagi, saya pikir dia dibunuh. Karena dia menikah dengan seorang Belanda.

Dan aku belum pernah melihat sup babu lagi.

Akhirnya, pada Mei 1946, kami dipertemukan kembali di Batavia. Kemudian kami pergi ke Belanda. Negara asing.

Beberapa tahun kemudian, saya melakukan perjalanan ke Indonesia bersama istri saya. Ketika sopir taksi di Surabaya mengetahui bahwa saya lahir di sana, dia berkata: ‘Sayangnya, rumah sakit tempat saya dilahirkan telah dihancurkan. Tapi hotel tempat saya akan membawa Anda sekarang berada di tempat yang sama. Saya pikir: Sup babu! Dia bilang kamu akan kembali ke tempat kamu dilahirkan. Aku kembali ke rumah lagi.”