BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saya melihat kembali India ‘kita’

Saya melihat kembali India ‘kita’



Budaya

ZELHEM – Pada Senin malam, 20 Juni, Bert Schiven akan memberikan kuliah tentang peran Belanda di bekas Hindia Belanda. Bert terkenal karena pengetahuannya tentang Perang Dunia II, dan terutama untuk peristiwa yang terjadi di Jhelm dan Ackterhawk. Ia juga mempelajari hubungan antara Belanda dan bekas Hindia Belanda.

Ketertarikannya terutama pada kenyataan bahwa dari tahun 1946 hingga 1949 lebih dari 90 tentara dikirim dari Jhelm ke Kepulauan India untuk mengambil bagian dalam apa yang kemudian dikenal sebagai ‘operasi polisi’. Menurut pemerintah Belanda saat itu, tindakan ini diperlukan untuk memulihkan ‘ketertiban dan kekuasaan’ di jajahan Belanda setelah Perang Dunia II. Zelhemmers yang lebih tua pasti akan membutuhkan memori aktif untuk ini.

Hubungan antara Belanda dan Hindia Belanda memiliki sejarah yang sangat panjang. Menjelang akhir abad ke-16, pos-pos perdagangan didirikan oleh VOC, terutama di Maluku dan Jawa. Pada abad-abad berikutnya, cadangan diperkuat dan banyak perang kolonial dan operasi militer terjadi, yang menewaskan ratusan ribu orang. Pada abad ke-18, VOC memperoleh monopoli perdagangan atas anak benua India, setelah itu kehadiran Belanda menjadi semakin penting. Belanda memperoleh banyak kekuatan politik dan ekonomi di anak benua India pada abad ke-19 dan ke-20, dan selama periode inilah koloni Hindia Belanda menjadi bagian yang berkesinambungan di bawah kekuasaan Belanda.

Ekspor barang-barang seperti kopi, gula dan tembakau menghasilkan banyak uang ke Belanda. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh eksploitasi penduduk asli, misalnya oleh organisasi budaya, yang pada tahun 1850 menyumbang sepertiga dari pendapatan negara Belanda. Raja-raja lokal kehilangan kekuasaan dan banyak pemilik tanah harus menyerahkan tanah mereka. Seperti pada Pertempuran Jawa (1825-1830), perlawanan rakyat Kepulauan Hindia ditumpas habis-habisan oleh Belanda. Meskipun upaya untuk meningkatkan kepuasan di antara orang-orang Belanda, dorongan untuk kemerdekaan terus tumbuh lebih kuat dan lebih kuat. Kemerdekaan Indonesia diproklamasikan pada 17 Agustus 1945, menyusul pendudukan Jepang selama Perang Dunia II. Sebuah periode berdarah (Persiab) diikuti, di mana ribuan orang tewas di kedua sisi. Pada 27 Desember 1949, Belanda mengakui kemerdekaan Indonesia dan menyerahkan kedaulatan.

READ  Sekarang ada monumen digital dalam memori India

Setelah kemerdekaan Indonesia, bagian barat New Guinea merupakan bagian dari Kerajaan Belanda sebagai Nugini Belanda sampai tahun 1962 dan merupakan sisa terakhir dari koloni Belanda di wilayah tersebut. Antara tahun 1961 dan 1963 Indonesia mengintensifkan kampanyenya untuk mencaplok New Guinea. Pada tahun 1962, Belanda mengirimkan hampir 10.000 pasukan ke Nugini Belanda sebagai tanggapan atas tindakan penjajah bersenjata Indonesia dan ancaman invasi Indonesia. Akhirnya, masalah itu diselesaikan melalui konsultasi diplomatik.

Pertemuan akan berlangsung di ruang de blok restoran Jamie dan gratis untuk anggota, tetapi pihak lain yang berkepentingan juga diterima dengan biaya 5 euro. Ini termasuk secangkir kopi. Mulai pukul 20:00, pintu akan dibuka mulai pukul 19:30.