BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah “eksperimen tidak bermoral”, menurut para ilmuwan, tetapi Boris Johnson melanjutkan “Hari Kebebasan”

Inggris mengucapkan selamat tinggal pada sebagian besar tindakan korona. Tapi apa yang seharusnya menjadi musim panas yang riang terancam berubah menjadi pengalaman yang menegangkan. Apakah Hari Kemerdekaan Bertanggung Jawab?

Ini membuat manajer perusahaan Inggris gila, semua pesan – disertai dengan ‘ping’ singkat – yang diterima karyawan mereka melalui aplikasi layanan kesehatan NHS. Jadi SMS itu memiliki konsekuensi yang mengerikan: penerima dekat dengan seseorang dengan korona – dan karenanya harus diisolasi di rumah.

Pada minggu pertama bulan ini, setengah juta orang Inggris menerima surat seperti itu. Perusahaan demi perusahaan, dari pengecer online Asos hingga Nissan dan Rolls-Royce, telah melaporkan kekurangan staf karena karyawan terpaksa tinggal di rumah.

Sebuah “pandemi” adalah gejala dari masalah yang sebenarnya: sebuah epidemi. Karena pada hari Inggris merilis sebagian besar tindakan Corona, negara itu masih belum pulih dari virus. Hampir 45.000 infeksi didiagnosis pada hari Minggu, jumlah absolut tertinggi di seluruh dunia setelah Indonesia dan Brasil. Jumlah rawat inap (740) masih jauh di bawah puncak Januari (4.579), tetapi meningkat.

Namun, Perdana Menteri Boris Johnson melanjutkan “Hari Kebebasan” yang dijanjikannya. Klub malam akan buka pada hari Senin, aturan jarak akan dihapuskan dan penutup mulut tidak lagi wajib. “Jika kita tidak melakukannya sekarang, kapan lagi?” tanya perdana menteri.

Tingkat vaksinasi

Johnson tidak diragukan lagi merasa kuat karena tingkat vaksinasi yang tinggi di Inggris: 87 persen dari populasi orang dewasa kini telah menerima satu suntikan, dan 68 persen juga mendapatkan yang kedua.tusukan‘ dalam.

Di sisi lain: Pada bulan Juni, “Hari Kebebasan” ditunda karena tingginya jumlah cedera pada waktu itu. Jumlah infeksi saat itu, hanya di bawah 8.000, tidak seberapa dibandingkan dengan jumlah sekarang. Setelah itu, efek Wimbledon, balapan Formula 1 akhir pekan lalu, dan Kejuaraan Sepak Bola Eropa belum jelas. Tidak ‘Sepak bola kembali ke rumah‘, Tapi’Covid pulang“.

Sekelompok lebih dari 1.200 sarjana internasional menggambarkan relaksasi yang berkelanjutan sebagai “pengalaman yang tidak etis”. Dan mereka memperingatkan dalam jurnal ilmiah bahwa jika semua tindakan dilepaskan, tempat berkembang biak untuk varian baru akan muncul di Inggris pisau bedah. Banyak orang Inggris juga khawatir, menurut beberapa jajak pendapat.

Johnson yang selalu optimis tidak buta dengan kenyataan. Semangat yang dinanti-nantikannya untuk “Hari Kebebasan” beberapa bulan lalu digantikan oleh kewaspadaan. Pidato televisi yang menyenangkan yang dikatakan telah dia rencanakan telah dibatalkan – satu “dalam semangat Winston Churchill”. Dia memperingatkan bahwa langkah-langkah baru tidak boleh dikesampingkan jika wabah virus terus berlanjut. Johnson juga meminta semua orang untuk memperhatikan. “Dia mengambil langkah baru ini dengan menghormati orang lain dan risiko yang terus ditimbulkan oleh virus.”

kerusuhan politik

Apakah Johnson adalah orang yang tepat untuk menyampaikan pesan ini secara kredibel masih dipertanyakan. Perdana menteri telah menjadi pusat pertikaian politik dalam beberapa hari terakhir. Menteri Kesehatan Sajid Javid dinyatakan positif terkena virus setelah mengunjungi panti jompo. Johnson dan Menteri Keuangan Rishi Sunak telah menghubunginya, tetapi pada awalnya dia tidak ingin melakukan isolasi diri. Setelah banyak kritik, keduanya akhirnya menyerah. Namun, setidaknya satu hal yang pasti: Johnson sendiri tidak akan dapat menikmati “Hari Kebebasan” pada hari Senin.

READ  "Gedung Erasmus adalah penggerak di balik hubungan Belanda dan Indonesia" | Kementerian