BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah film belasungkawa tentang kehilangan yang menyakitkan dari serial “Hindia India”.

Sebuah film belasungkawa tentang kehilangan yang menyakitkan dari serial “Hindia India”.

Komentar Hans Goedkoop, yang diketahui dari program sejarah, mengatakan: ‘Hal besar telah dilakukan di sana’ lain waktu yang dia perkenalkan sampai saat ini. Kami melihat cuplikan pekerja Indonesia era kolonial menumpuk buntalan tebu ke gerobak sapi dan gerbong kereta api. Ya, Anda tidak salah dengar, “sesuatu yang besar” telah dilakukan. Suara murah tidak menunjukkan jejak jarak. ‘Cinema Documentary’ yang ditulis sendiri dan dibungkus dengan suara Monumen Hindia Belanda Tengah Dirilis oleh Reda van der Putten Productions, berfokus pada interaksi antara Hindia Belanda dan Belanda.

lingkungan India

Film dokumenter berlangsung dengan Amersfoort sebagai titik awal. Di sana, “di tengah Belanda”, apa yang disebut Kawasan Indonesia muncul tepat setelah Perang Dunia I dengan nama-nama seperti Orang Lahir, Jawastraat, dan Sumatrastraat. Namanya mengatakan itu semua: Orang-orang memiliki kepercayaan penuh pada indies sebagai sumber uang, bahkan, kata Guedkopp: “Hindia adalah milik kami, Pax nerlandica.

Kalimat tentang prestasi besar Belanda di Nusantara datang dengan cepat; Kata Melayu selanjutnya untuk pembantu rumah tangga adalah misalnya BabuDan KebonDan djongos. Presiden Sukarno sebagai “koruptor” dan pada akhirnya berbunyi seperti ini: “Berkat Hindia Belanda telah menjadi India kecil”. “Kecil” yang mungil sangat mencolok. Berapa kali kata “surga” digunakan untuk menyebut Indonesia tidak terhitung jumlahnya.

Film dokumenter ini mencakup hampir seluruh masa kolonial, dari 350 tahun ketika Belanda pertama menginjakkan kaki di tanah itu hingga saat ini. Ini adalah jangka waktu yang panjang dan dalam naskahnya Goedkoop berhasil menciptakan gambaran yang cukup lengkap dalam perpaduan antara drama pengajaran dan drama pribadi.

Pandangan Goedkoop tentu saja tentang orang kulit putih Belanda yang berangkat ke Hindia Timur demi modal dan kebahagiaan (tetapi terutama modal)

Pandangan Goedkoop tentu saja tentang seorang Belanda kulit putih yang berangkat ke Hindia Timur demi modal dan kebahagiaan (tetapi terutama modal). Gambar linguistik dari ritme duolo pass. Masa petani, diikuti oleh pendudukan Jepang dan Perang Kemerdekaan Indonesia, tragedi masyarakat Maluku, masakan India, dan Indurock, menunjukkan bahwa Anda memahami sesuatu tentang Hindia Belanda. Tapi ada sesuatu yang terjadi sangat buruk.

READ  Rangkuman film Penumpasan Pengkhianatan G30S/PKI di Bioskop Trans TV

Promosi sensasional

Secara longgar dan terkadang dengan kata seru seperti “ah dan celakalah”, Goedkoop menceritakan kisah sejarah berdasarkan gambar yang dikenal dan tidak dikenal. Tapi dia sangat manis dan sangat menyenangkan. Perspektif naratif khususnya menciptakan kebingungan: bagian tentang “sesuatu yang hebat telah dilakukan di sana” tampaknya datang langsung dari propaganda Belanda pada masa itu, dan juga menceritakan “prosedur polisi” berdarah secara eksklusif dari sudut pandang Belanda. Sisi Indonesia hilang.

Itu baru-baru ini diakuisisi Purbakala India Crystal Film karena 10.000 pengunjung. Kritiknya berat pada platform seperti Indisch4ever, Indisch Platform 2.0, dan Histori Bersama. Dengan nama “Kacang” untuk dua juta orang India Belanda, orang-orang ini “terdegradasi”, menurut Platform 2.0. Sementara itu, mereka “bersenang-senang”. Nada film dokumenter itu memang menenangkan. Itu tebak kenapa. Mungkin setelah semua gembar-gembor anti-kolonial, pembakaran kampung dan kekerasan struktural, sesuatu yang encer harus dikatakan dan ditawarkan. Ini juga bisa dimengerti. Lagi pula, itu adalah ‘Hindia kita’, seperti yang berulang kali ditekankan oleh Guedkoop, dan orang-orang masih hidup dengan kenangan masa itu – yang mereka wariskan kepada anak cucu.