BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah klip video mikroskopis menunjukkan virus Corona sedang mengamuk.

Penyusup mengintai mangsanya dengan sembunyi-sembunyi dan presisi, bersiap untuk menembus baju besi tambang. Begitu masuk, agresor memaksa tuan rumahnya untuk menghasilkan lebih banyak penyusup, kemudian menyebabkannya meledak, melepaskan sejumlah besar penyerbu yang dapat melanjutkan amukannya dalam skala yang lebih besar.

Drama, yang digambarkan dalam video mikroskopis SARS-CoV-2 yang menginfeksi sel-sel otak kelelawar, menawarkan sebuah jendela tentang bagaimana patogen mengubah sel menjadi pabrik pembuat virus sebelum menyebabkan kematian sel inang.

Video tersebut diproduksi oleh Sophie Marie Escher dan Delphine Planas, ahli virologi di Institut Pasteur di Paris, yang menerima penghargaan di bawah mikroskop. Kontes Video Disponsori oleh Nikon Imaging Corporation.

Difilmkan selama 48 jam dengan gambar yang direkam setiap 10 menit, rekaman tersebut menunjukkan virus corona sebagai bintik merah menyebar di antara massa titik abu-abu – sel otak kelelawar. Setelah mereka terinfeksi, sel-sel kelelawar mulai menyatu dengan sel-sel tetangga. Pada titik tertentu, seluruh massa pecah, mengakibatkan kematian sel.

Raksasa menular ini sama pada kelelawar dan manusia, kata Ms. Escher, yang berspesialisasi dalam zoonosis – penyakit yang dapat ditularkan dari hewan ke manusia – dengan satu perbedaan penting: kelelawar pada akhirnya tidak sakit.

Pada manusia, virus corona dapat menghindari deteksi dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut sebagian dengan mencegah sel-sel yang terinfeksi memperingatkan sistem kekebalan terhadap keberadaan penyerang. Tetapi kekuatan khususnya adalah kemampuannya untuk memaksa sel inang untuk menyatu dengan sel tetangga, sebuah proses yang dikenal sebagai syncytia yang memungkinkan virus corona tetap tidak terdeteksi saat berkembang biak.

“Setiap kali virus harus keluar dari sel, itu berisiko terdeteksi, jadi jika bisa langsung dari sel ke sel, itu bisa bekerja lebih cepat,” kata Escher.

READ  Varian Delta Covid-19 semakin populer di antara yang tidak divaksinasi

Dia mengatakan dia berharap video itu akan membantu mengungkap virus, dan memfasilitasi pemahaman dan apresiasi musuh yang menipu ini yang telah mengubah kehidupan miliaran orang menjadi terbalik.

“Sangat penting untuk membantu orang melampaui jargon ilmiah untuk memahami bahwa ini adalah virus yang sangat canggih dan cerdas yang beradaptasi dengan baik untuk membuat manusia sakit,” katanya.