BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil kulit langka, berumur 130 juta tahun

Fosil kulit langka, berumur 130 juta tahun

Biologi Saat Ini Mooney dkk.

Fosil kulitnya menyerupai kulit buaya.



CNN

Sebuah studi baru menemukan bahwa fosil kulit tertua di dunia milik sejenis reptil yang hidup sebelum dinosaurus menjelajahi bumi.

Bagian dari Ketakutan Kulit reptil yang ditemukan di gua batu kapur di Oklahoma, AS, setidaknya berusia 130 juta tahun lebih tua dari kulit tertua yang diketahui sebelumnya. Fosil.

Para peneliti dari Universitas Toronto Mississauga telah mengidentifikasi sepotong kulit dengan permukaan berkerikil yang menyerupai kulit aligator, menurut siaran pers yang diterbitkan Kamis.

Berasal dari sekitar 289 juta tahun yang lalu, ini adalah spesimen tertua dari epidermis yang diawetkan, lapisan luar kulit pada reptil darat, burung, dan mamalia. Pernyataan tersebut mengatakan bahwa kulit “merupakan adaptasi evolusioner yang penting dalam transisi menuju kehidupan di darat.”

“Sesekali kita mendapat kesempatan luar biasa untuk melihat sekilas ke masa lalu,” penulis pertama Ethan Mooney, seorang mahasiswa pascasarjana paleontologi di Universitas Toronto, mengatakan dalam pernyataan itu.

Dia menambahkan: “Penemuan semacam ini dapat memperkaya pemahaman dan persepsi kita tentang hewan-hewan pionir ini.”

Rekan penulis studi Robert Rees, seorang profesor biologi di Universitas Toronto Mississauga yang meneliti paleontologi vertebrata, mengatakan kepada CNN bahwa “sangat jarang” menemukan fosil kulit “meskipun faktanya itu adalah organ terbesar di tubuh.”

“Ini sangat mudah terurai setelah hewan mati,” kata Rees, menjelaskan bahwa spesimen ini diawetkan karena fitur unik dari sistem gua batu kapur Richards Spur, tempat ditemukannya banyak contoh tertua hewan darat awal.

“Kondisi di dalam gua sangat tidak biasa,” kata Reyes kepada CNN, seraya mencatat kandungan kimiawi sedimen tanah liat, air, dan keberadaan hidrokarbon.

READ  CDC mengeluarkan peringatan kesehatan mengenai infeksi flu burung

Hewan-hewan yang masuk ke dalam sistem gua kemungkinan besar terkubur dalam endapan tanah liat lunak, memperlambat proses dekomposisi, dan kemudian bereaksi dengan hidrokarbon dalam minyak yang merembes melalui situs tersebut, sehingga menjaga kulitnya. Gua tersebut juga kemungkinan merupakan lingkungan bebas oksigen, menurut para peneliti.

Reese mengatakan kepada CNN bahwa spesimen tersebut adalah satu dari ribuan spesimen yang disumbangkan oleh kolektor amatir Bill May kepada tim pada tahun 2018. Sebagian besar spesimen adalah tulang dan mudah diidentifikasi. Namun, fosil kulit “halus” itu unik, tebalnya sekitar seperempat milimeter atau kurang.

Tim menemukan jaringan epidermis selama pemeriksaan mikroskopis pada fossa kulit kecil, yang lebih kecil dari kuku.

“Kami benar-benar terkejut dengan apa yang kami lihat karena ini sangat berbeda dari apa yang kami harapkan,” kata Mooney. “Menemukan fosil kulit purba merupakan kesempatan luar biasa untuk melihat ke masa lalu dan melihat seperti apa kulit beberapa hewan purba ini.”

Para peneliti mengatakan bahwa permukaan kulit yang berkerikil menyerupai buaya, dan area engsel di antara sisiknya menyerupai yang ditemukan pada ular dan kadal cacing.

Terlepas dari ciri-ciri ini, para peneliti tidak dapat menentukan dari wilayah hewan atau tubuh mana sampel tersebut berasal, karena fosil tersebut tidak terkait dengan sisa-sisa lainnya.

Namun Reese mengatakan kepada CNN bahwa kulit itu milik “hewan kecil yang terlihat seperti kadal”.

Diperkirakan bahwa kulit tersebut mungkin milik reptil kecil bernama Captorhinus, yang fosilnya lebih sering ditemukan di sistem gua dibandingkan hewan sejenis lainnya.

Namun, fakta bahwa spesimen tersebut memiliki kemiripan dengan reptilia hidup menunjukkan pentingnya kulit bagi hewan yang hidup di darat.

READ  Garis-garis cahaya misterius muncul di langit di atas California

“Kulit adalah fitur penting bagi kelangsungan hidup vertebrata di darat,” kata Mooney. “Ini adalah penghalang penting antara proses internal tubuh dan lingkungan eksternal yang keras.”

Selain itu, sampel tersebut mungkin menjadi contoh struktur kulit yang akhirnya berevolusi menjadi bulu burung dan folikel rambut mamalia, menurut pernyataan tersebut.

Studi ini dipublikasikan di jurnal Current Biology.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Temukan alam semesta Dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.