BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah pameran yang terinspirasi oleh masalah iklim

Sebuah pameran yang terinspirasi oleh masalah iklim

WAnda memiliki masalah limbah dan masalah iklim di seluruh dunia. Banyak desainer telah menemukan bahwa ini memberikan inspirasi untuk membuat produk dari bahan tak terduga dan limbah daur ulang. Desainnya sekarang dapat dilihat di Museum Stedelijk di pameran Ini halaman belakang kamikan

Masalah iklim sangat besar, tetapi akarnya kembali ke masa lalu. Menurut Museum Stedelijk di Amsterdam, akarnya sebagian besar kembali ke kolonialisme, dalam perampasan tanah dan eksploitasi dan perusakan alam, manusia dan hewan. Bahkan kemudian, hubungan kekuasaan yang tidak seimbang muncul dan bertahan hingga hari ini. “Sejak munculnya teknologi industri, pengetahuan lokal sering diabaikan, padahal sebenarnya bisa mengajari kita banyak hal tentang bagaimana hidup lebih bersimbiosis dengan alam,” kata museum. Pameran sekarang menampilkan sebuah karya yang bertujuan untuk menghembuskan kehidupan baru ke dalam pengetahuan ini.

“Desainer semakin terlibat secara sosial, politik, dan aktif. Kreativitas mereka membuat kita berpikir secara berbeda tentang penggunaan bahan dalam kaitannya dengan iklim, mereka melihat melampaui teknologi saat ini dan merupakan mata rantai yang sangat diperlukan untuk menunjukkan kepada kita bagaimana kita dapat memproduksi, mengkonsumsi lebih baik, dan mencemari Lebih sedikit Dengan pameran, kami ingin Kami membuat desain pada antarmuka lingkungan dan inovasi tersedia secara luas untuk menempatkan urgensi masalah iklim pada agenda Stedelijk juga, sehingga menekankan pentingnya desain dalam masyarakat dan dampaknya terhadap iklim Ini juga merupakan “ajakan untuk bertindak” yang terus menerus dan diperbarui untuk kami, kata Rain Wolfs, Direktur Museum. Stedelic:

Pameran ini menunjukkan bagaimana pembuat dan perusahaan dapat menawarkan kemungkinan baru praktik kreatif dan bagaimana pengguna juga dapat berkontribusi melalui pilihan yang mereka buat. Itu penting bagi kita semua, secara harfiah berarti halaman belakang kita sendiri,” Amanda Benateh dan Ingeborg de Rudy, yang Ini halaman belakang kami Terdiri dari.

Kiri: Kursi penyimpanan Belanda pertama, oleh Ennick Hans. Kanan: Karpet jarum pinus, dirancang oleh Tamara Urgola.
Foto: Museum Stedelijk Amsterdam / Ronald Smits

delapan puluh proyek

Sebanyak delapan puluh proyek dipresentasikan oleh desainer dan perusahaan dari seluruh dunia. Perusahaan seperti Adidas dan Ikea berpartisipasi, tetapi ada juga desain oleh Claudie Jongstra dan Christien Meindersma. Desainnya sendiri sangat bervariasi, ada proyek yang benar-benar fokus pada pemanfaatan kembali sampah, seperti kursi kotoran kuda dan lampu kulit jeruk. Namun ada juga desain yang lebih fokus, misalnya pada pembangkit listrik, sehingga tidak terlalu membebani lingkungan. Pikirkan perlengkapan lampu yang ditenagai oleh mikroorganisme. Kelemahan kecil: makhluk-makhluk ini harus diberi makan sepanjang waktu.

READ  Apakah Anda dapat memulihkan tagihan Corona Anda?

Tetapi ada juga proyek yang membuat kita sadar akan masalah iklim dan untuk apa kita semua menggunakannya. Misalnya, ada LP darah sapi yang bisa mendengar detak jantung sapi. Ada juga proyek yang membuat kami terbiasa dengan ekonomi pinjaman dan desain yang ingin menunjukkan kepada kami visi yang berbeda.

Apalagi beberapa desain sudah tersedia di pasaran. Di galeri Anda dapat melihat prototipe produk semacam itu. Namun ada juga banyak pengalaman yang ditawarkan, serta hasil kolaborasi baru antar desainer. Misalnya, DJ Peggy Gou dan studio desain Bali Space Available, mendesain kursi dari 20 kilogram sampah plastik yang dikumpulkan di Indonesia.

Pameran ini dapat dilihat di Museum Stedelijk di Amsterdam mulai 26 Mei hingga 4 September 2022.

Foto: It’s F***ing Backyard / Stedelijk Museum