BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Timur semakin kaya: ekonomi Asia tumbuh cepat

Lewatlah sudah hari-hari ketika Barat berkuasa. Ekonomi Asia berkembang pesat. Tetapi perbedaan antar negara sangat signifikan.

Sekitar sepuluh tahun yang lalu, semuanya sederhana: Ekonomi Amerika Utara, Eropa, dan Asia semuanya berukuran sama. Ekonomi Timur sekarang berjumlah $39 triliun, menurut angka Dana Moneter Internasional, dibandingkan dengan $29 triliun untuk Amerika Utara dan $24 triliun untuk Eropa. Bersama-sama, “dunia Barat” memiliki pengaruh ekonomi yang lebih besar, tetapi trennya jelas. Lewatlah sudah hari-hari ketika Barat berkuasa.

Perbedaan antara negara-negara Asia sangat besar

Perbedaan antara negara-negara Asia sangat signifikan. Jepang telah menjadi negara adidaya ekonomi selama beberapa dekade, tetapi sedang dalam resesi. Meski masih menjadi ekonomi terbesar ketiga di dunia, rata-rata kekayaan warganya empat kali lipat dari China, negara tetangga yang merupakan ekonomi terbesar kedua di dunia. Ekonomi Taiwan lebih besar daripada Indonesia, sementara pulau itu memiliki kurang dari sepersepuluh populasi kepulauan besar itu.

Raksasa yang kurang dihargai di kawasan ini adalah Australia, ekonomi terbesar ketiga belas di dunia. Setidaknya dalam dekade ini, negara dengan imigrasi tradisional yang kuat telah berhasil menghindari penurunan demografis dramatis yang melanda Jepang dan Cina, misalnya.

Ketidakpercayaan antar negara sangat dalam, seperti antara Korea Selatan dan Jepang. Ekonomi kecil dan terbuka seperti Singapura dan Hong Kong takut akan tetangga yang kuat – dan memang demikian, mengingat tindakan keras China baru-baru ini terhadap Hong Kong. Dan dari Taiwan hingga India, hampir setiap negara takut pada China. Akankah ekonomi Asia juga memiliki kesempatan untuk terus tumbuh dengan tenang di tahun-tahun mendatang atau akankah mereka – seperti Eropa pada Februari – menghadapi kenyataan bahwa perdamaian dan stabilitas geopolitik tidak dapat diterima begitu saja?

READ  UE meluncurkan tarif untuk baja tahan karat Indonesia-China

Klik untuk versi besar