BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi baru menemukan bahwa virus corona yang berkepanjangan dapat menyebabkan penurunan memori dan kognisi

Sudah lebih dari empat tahun sejak kasus pertama COVID-19 terdeteksi, namun banyak dampak jangka panjangnya, termasuk bagi mereka yang hidup dengan COVID-19 jangka panjang, masih belum jelas.

Kini, sebuah penelitian baru menghasilkan beberapa temuan mengkhawatirkan yang menunjukkan bahwa virus corona mungkin memiliki efek jangka panjang pada kognisi dan memori, dan hal ini menyebabkan perbedaan terukur dalam kinerja kognitif.

pembelajaran, Diterbitkan Kamis Dalam New England Journal of Medicine, ditemukan bahwa peserta yang pulih dari gejala Covid-19 mengalami defisit kognitif yang setara dengan tiga poin IQ dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah terinfeksi, sedangkan peserta dengan gejala Covid yang belum teratasi dan berlangsung selama 12 minggu atau lebih tidak mengalami hal tersebut. menderita kerugian yang setara dengan enam poin IQ.

Namun para peneliti juga menekankan bahwa penurunan kognitif yang lebih besar yang terkait dengan gejala yang terus-menerus mungkin tidak bersifat permanen, karena peserta dalam kategori ini yang telah pulih pada saat mereka mengambil bagian dalam penelitian ini terbukti memiliki defisit kognitif yang serupa dengan mereka yang pulih dengan cepat. Adam HampshirePerbaikan pada mereka yang sebelumnya memiliki gejala jangka panjang “memberi kita sedikit harapan dibandingkan mereka yang menderita Covid jangka panjang” saat ini, kata penulis utama studi tersebut dan seorang profesor neurologi restoratif di Imperial College London, melalui telepon. wawancara pada hari Kamis Ketika gejala akhirnya hilang – mereka mungkin mengalami pemulihan kognitif.

Berdasarkan penelitian sebelumnya, para peneliti “sepenuhnya berharap untuk melihat defisit kognitif pada orang yang sakit parah dan berada dalam perawatan intensif,” katanya – “tetapi kami cukup terkejut karena tidak melihat perbedaan sama sekali antara orang yang sakit parah dan mereka yang sakit parah. yang berada dalam perawatan intensif.” “Terkonsentrasi.” “Mereka memiliki gejala jangka pendek dan kelompok tanpa virus corona.”

READ  Bagaimana agar tetap aman dari COVID di musim perayaan ini

Dampak kognitifnya lebih besar bagi mereka yang pernah mengalaminya sebelumnya

Studi ini mencakup sejumlah tugas online yang dirancang untuk mengukur fungsi kognitif peserta. Lebih dari 140.000 orang menyelesaikan setidaknya satu tugas, sementara hampir 113.000 orang menyelesaikan delapan tugas.

Peserta berasal dari lebih dari 3 juta orang dewasa yang dipilih secara acak sebagai bagian dari penelitian besar berbahasa Inggris yang melacak penyebaran virus corona antara 1 Mei 2020 dan 21 Maret 2022.

Karena tidak ada konsensus ilmiah mengenai definisi jangka panjang Covid, penelitian ini malah mengamati durasi gejala, membandingkan hasil bagi orang yang tidak tertular Covid dengan mereka yang terinfeksi tetapi pulih dalam waktu kurang dari empat minggu, mereka yang pulih dalam waktu empat minggu. dan 12 minggu dan mereka yang gejalanya menetap setelah itu.

Studi ini menemukan dampak kognitif yang lebih besar di antara orang-orang yang terinfeksi pada awal pandemi, sementara mereka yang dirawat di unit perawatan intensif mengalami kehilangan yang sangat besar – setara dengan sekitar sembilan poin dalam IQ dibandingkan dengan orang-orang yang tidak mengidap Covid-19. Meskipun begitu. Studi tersebut menunjukkan bahwa seiring dengan berkembangnya epidemi, jumlah orang yang membutuhkan perawatan intensif menurun.

Di antara mereka yang terinfeksi virus corona, penelitian ini juga menemukan “sedikit keuntungan kognitif di antara peserta yang menerima dua atau lebih vaksinasi” ketika mereka terinfeksi virus corona, dan “efek kecil pada frekuensi kejang.”

“Beberapa faktor mendasar” mungkin menjadi penyebabnya

Tes tersebut mencakup berbagai aspek kinerja kognitif, namun menemukan bahwa tugas yang melibatkan memori, pemikiran, dan perencanaan “merupakan tugas yang paling sensitif terhadap perbedaan kognitif yang terkait dengan Covid-19.”

READ  Teman baru Ketekunan di Mars adalah batu kesayangan

“Hasil kami mengkonfirmasi adanya hubungan antara defisit kognitif, perubahan suasana hati, kelelahan, dan juga dengan berbagai gejala lainnya,” ujarnya. “Oleh karena itu, berbagai faktor mendasar kemungkinan besar berkontribusi terhadap defisit kognitif setelah COVID-19.”

Temuan ini juga memperluas pemahaman tentang kabut otak, sebuah gejala yang dilaporkan oleh banyak orang yang sudah lama menderita Covid, terutama mengingat sifat subjektif dari gejala tersebut, kata Hampshire.

“Apa yang kami temukan adalah orang-orang yang melaporkan kabut otak setelah Covid-19 juga memiliki kinerja kurang baik dalam tugas-tugas yang mengukur memori dan fungsi eksekutif,” jelasnya. “Ini memberi kita gambaran tentang apa sebenarnya kabut otak.”

“bahkan jika Defisit kognitif “Dengan rata-rata kecilnya angka COVID-19 saat ini, sejumlah kecil orang mengalami disabilitas yang lebih besar yang mungkin berdampak pada kemampuan mereka untuk bekerja dan bekerja,” katanya. Maxime Tackett, seorang rekan klinis di bidang psikiatri di Universitas Oxford, tidak terlibat dalam penelitian ini. “Mengingat skala epidemi dan jumlah orang yang terkena dampaknya, hal ini sangat mengkhawatirkan,” tambahnya.

“Kami masih belum mengetahui implikasi klinis dari perbedaan tiga poin dalam IQ pada orang yang telah pulih dari Covid,” kata Hampshire, namun dalam rata-rata tersebut, “akan ada variasi yang signifikan, dan kemungkinan besar akan ada beberapa orang yang lebih terpengaruh.”

Penelitian ini memiliki sejumlah keterbatasan. Para peneliti tidak memiliki informasi tentang kemampuan kognitif individu sebelum mereka terinfeksi, sehingga membandingkan hasil mereka dengan peserta yang belum terinfeksi Covid, daripada mengukur perubahan kognisi mereka.

Para penulis juga mencatat bahwa mungkin ada beberapa bias dalam pemilihan mandiri peserta, karena mereka yang paling terkena dampak gangguan kognitif mungkin tidak mampu atau tidak mau berpartisipasi dalam penilaian kognitif. Perempuan dan orang kulit putih “sedikit terwakili secara berlebihan” dalam penelitian ini – meskipun penulis berpendapat bahwa ukuran sampel yang besar berarti data tersebut masih bermakna.

READ  Bagaimana tempat desimal dapat mendefinisikan ulang fisika

itu Tajuk rencana Mengenai penelitian yang dipublikasikan pada Kamis di jurnal yang sama, ia mengatakan hasilnya mengkhawatirkan. Dia menambahkan bahwa masih ada pertanyaan, termasuk masih adanya defisit kognitif dan dampaknya terhadap pekerjaan, pendidikan “dan aktivitas lain yang memerlukan kemampuan kognitif yang sehat.”

Studi ini menambah semakin banyak penelitian tentang dampak jangka panjang Covid, yang gejalanya mungkin termasuk kelelahan, kehilangan ingatan, nyeri dada, diare, dan detak jantung cepat. Sebuah analisis yang diterbitkan pada bulan Agustus menemukan bahwa infeksi ringan sekalipun dapat menyebabkan peningkatan risiko masalah paru-paru, kelelahan, diabetes, dan beberapa masalah kesehatan lain yang khas dari long Covid setelah dua tahun.

Mendaftarlah untuk menerima buletin Well+Being, sumber saran ahli dan tips sederhana untuk membantu Anda menjalani hidup dengan baik setiap hari