BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ventilasi membantu membuat transportasi umum lebih aman dari penyebaran Covid-19, tetapi masker lebih baik

Seseorang dengan Covid-19 melepaskan aerosol yang mengandung virus corona ketika mereka berbicara, tertawa, atau sekadar menghembuskan napas. Jika orang tersebut tidak memakai masker untuk mencegah semprotan ini, mereka dapat digantung di udara dan dihirup oleh orang lain di sekitarnya.

Di udara terbuka, partikel virus dapat menyebar bahkan dengan hembusan angin yang ringan. Tapi di dalam ruangan, di mana tidak ada angin, partikel cenderung terkonsentrasi dan berkumpul. Ventilasi yang baik dapat membantu memecah konsentrasi partikel virus, tetapi tidak melakukan segalanya.

“Ventilasinya bagus, tetapi kami tahu bahwa jika kami berada di luar, risikonya lebih rendah. Mampu menciptakan kembali jumlah aliran udara yang sama dengan pola angin alami di ruang dalam ruangan yang padat dan padat sangat sulit dilakukan,” kata Bullet. “Di luar menempatkan diri Anda, misalnya, di terowongan angin, yang jelas tidak nyaman karena berbagai alasan atau dalam hal energi, kita harus memikirkan apa yang realistis.”

Bagaimana cara kerja ventilasi di transportasi umum

Dalam transportasi umum jenis apa pun, sistem HVAC menyerap udara dari luar, memprosesnya dan mendorongnya ke dalam kabin atau mobil. Ini adalah sistem loop tertutup yang dapat menarik sedikit udara segar.

Sebuah bus atau kereta bawah tanah dapat memiliki 10 hingga 18 pertukaran udara per jam di sisi rendah, menurut Jim Elwessy, mantan Sekretaris Transportasi Massachusetts yang sekarang menjadi dosen perencanaan kebijakan transportasi di Departemen Studi dan Perencanaan Perkotaan di MIT; Di sisi atas, mungkin berisi 40 hingga 50.

“Itu semua tergantung pada usia peralatan,” kata Al-Weisi. Sistem yang lebih lama tidak seefisien yang lebih baru.

Ini adalah udara aerasi tercampur rata Katanya sirkulasinya bagus dan relatif aman Varghese Mathaiasisten profesor di Departemen Fisika di University of Massachusetts-Amherst yang telah melakukan penelitian tentang bagaimana virus corona menyebar di lingkungan.

Tetapi ketika ventilasi tidak baik, udara tidak tercampur dengan baik, dan mungkin ada area di dalam ruangan dengan konsentrasi partikel yang lebih tinggi.

READ  Situs prasejarah menunjukkan bahwa manusia modern bukanlah yang pertama mengubah dunia

“Seseorang tidak dapat benar-benar memprediksi di mana area-area ini tidak tercampur dengan baik dalam sebuah ruangan. Sungguh, ini adalah masalah multidimensi, dan tidak mudah untuk memprediksi di sebuah ruangan yang tidak tercampur dengan baik tentang seberapa aman untuk tinggal di dalamnya. ,” kata Mathie.

Dan jika sistem transmisi menginginkan efisiensi maksimum untuk mendinginkan atau memanaskan udara di dalam kabin, dapat menutup saluran masuk udara dan menggunakan apa yang sudah ada di dalamnya, Penjelasan Ali TaufikD., direktur Institut Transportasi Negara Fresno dan profesor di Departemen Teknik Sipil dan Geomatika di Universitas Negeri California, Fresno.

“Bus memiliki filter, seperti yang ada di dalam mobil kami,” kata Tawfik. Tapi itu tidak dirancang untuk virus seperti virus corona atau virus flu.

pada Mei 2020Dan Tawfik dan timnya melakukannya Percobaan Untuk mengetahui bagaimana virus dapat menyebar melalui bus dengan sistem ventilasi yang khas.

Dengan menggunakan lilin dan uap berwarna yang tidak beracun, mereka mensimulasikan bagaimana udara mengalir di berbagai bus. mereka menemukannya Sistem HVAC sangat efisien dan menjaga udara dingin atau hangat di dalam bus lebih lama dari yang diperkirakan.

Ketika tim mengeluarkan asap, mereka melihatnya menyebar dalam hitungan detik dan memenuhi seluruh kabin. Bahkan ketika mereka membuka pintu dan membiarkan udara segar masuk ke sistem HVAC, asapnya tetap ada selama beberapa menit. Para peneliti percaya virus berperilaku seperti asap dan dapat bertahan bahkan setelah orang yang terinfeksi telah meninggalkan bus.

Apakah memakai masker saat bepergian masih berguna jika hanya Anda sendiri?

“Ini hasil yang tidak menyenangkan, karena itu berarti membuka pintu dan jendela tidak banyak membantu,” kata Tawfiq. “Sistem ini dirancang untuk mengolah udara dengan cepat dan menyimpannya di dalam kabin untuk waktu yang lama.”

Dalam percobaan lain, tim mencoba melihat apakah mereka dapat memanipulasi udara agar lebih aman. Mereka menguji bus dengan tiga virus yang mirip dengan virus Corona.

READ  NASA Memiliki 10 Astronot Baru, Dan Mereka Tidak Dapat Bergabung Pada Waktu yang Lebih Baik

Pendinginan udara menghilangkan rata-rata 80% virus, dan pemanasan sekitar 90%.

“Ini belum tentu aman, karena 10% itu masih jutaan virus,” kata Tawfik. Untuk satu hal, tidak jelas berapa banyak virus yang menginfeksi seseorang.

Filter HEPA mengurangi sekitar 94% virus. Ionizer kurang efisien, tetapi oksidasi foto dan UV lebih baik. Lampu UV dalam sistem pemanas, ventilasi, dan pendingin udara (HVAC) menghilangkan sekitar 99% virus.

Sistem BART California Utara dan sistem metro New York termasuk di antara yang telah memperkenalkan beberapa teknologi ini selama pandemi.

suasana bersahabat

Orang bisa tertular Covid-19 di pesawat, apalagi jika orang yang terinfeksi tidak memakai masker, Studi telah menunjukkan, Tetapi sistem udara pesawat terbang jauh lebih kuat daripada bus atau kereta api.
Ini adalah beberapa kota AS yang menjaga dan mengabaikan mandat masker transportasi umum

Pesawat menggunakan filter HEPA yang dapat menangkap sekitar 99% partikel di udara. Mereka juga memiliki sirkulasi udara yang lebih baik saat terbang. Udara biasanya diumpankan melalui bagian atas kabin, diekstraksi melalui ventilasi lantai, diumpankan melalui filter tersebut dan akhirnya kembali ke kabin.

Pesawat Membawa udara dalam arah top-down sekitar 20-30 kali per jam, yang menciptakan campuran 50-50 udara luar dan daur ulang dan mengurangi potensi penyebaran virus. Jadi risiko sakitnya rendah, kata para ahli.

Namun, orang-orang di pesawat biasanya lebih lama daripada mereka di kereta bawah tanah atau di bus, dan waktu yang dihabiskan orang-orang di pesawat yang penuh sesak dapat meningkatkan keterpaparan mereka.

Saat pesawat diparkir, ia tidak memiliki rotasi superior.

“Sistem pesawat sedikit mirip dengan sistem bus ketika mereka berada di darat,” kata Tawfik. Inilah sebabnya mengapa Anda akan melihat bahwa suhu tidak diatur dengan baik saat itu, dan juga ketika jumlah sirkulasi udara segar tidak sama. Dan kemudian dia menghadapi tantangan yang sama.”

Status berbagi perjalanan

Uber dan Lyft telah mencabut mandat masker, dan banyak perusahaan taksi berhenti memesan masker.

Infeksi di dalam mobil tentu saja mungkin, Penelitian menunjukkan.

Anda selalu dapat memakai masker, dan beberapa ahli menyarankan untuk membuka jendela mobil dan menjaga berbicara seminimal mungkin. Perlu diingat bahwa perjalanan singkat juga lebih baik daripada perjalanan panjang.

READ  Peneliti China mengusulkan transformasi asteroid "Armageddon" dengan rudal

Apa lagi yang bisa dilakukan untuk membuat transportasi umum lebih aman?

Aloisi mengatakan ada hal-hal yang dapat dilakukan sistem transportasi untuk mengurangi beberapa risiko. Kereta api dan bus sering dapat berjalan sehingga tidak banyak orang di dalamnya, misalnya.

Dia mengatakan mungkin membantu untuk meminta orang menunjukkan bukti vaksinasi jika mereka ingin naik kereta atau pesawat. Ini mungkin tidak akan bekerja dengan kereta bawah tanah atau bus, dan tidak akan terbang secara politis.

Al-Waisi percaya bahwa transportasi umum telah distigmatisasi secara tidak adil. “Jika Anda tidak senang melihat orang di toko kelontong, Anda harus santai tentang transportasi umum,” katanya.

Bahkan sebelum masker diwajibkan di transportasi umum, Studi menemukanNamun, sistem angkutan massal tampaknya tidak menjadi pendorong utama penyebaran virus.

Dan meskipun itu tidak wajib, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS masih merekomendasikan agar orang memakai masker di transportasi umum dalam ruangan.

“Ketika Anda menghabiskan waktu lama di dalam ruangan, Anda jelas menghirup, dan jika Anda memiliki penghuni yang berpotensi terinfeksi, Anda dapat menghirup tetesan kecil ini yang dapat membuat Anda sakit,” kata Mathai.

Ventilasi tentu membantu, katanya, tetapi melindungi diri sendiri dapat membutuhkan banyak alat untuk menguranginya. “Masker benar-benar mengurangi momentum tetesan aerosol yang dipancarkan.”

masker Itu bahkan bisa melindungimu Saat tidak dipakai oleh orang lain.

“Hanya memakai topeng adalah solusi sederhana untuk menaikkan standar,” kata Paulette. “Pakai satu, mudah dilakukan.”