BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi baru menunjukkan mengurangi risiko sindrom iritasi usus besar dengan mengikuti gaya hidup sehat

Sebuah studi baru menunjukkan mengurangi risiko sindrom iritasi usus besar dengan mengikuti gaya hidup sehat



CNN

Adopsi a Gaya hidup sehat Sebuah studi baru menemukan bahwa hal ini dapat mengurangi risiko sindrom iritasi usus besar, atau IBS.

Untuk orang dewasa paruh baya dan lanjut usia yang aktif secara fisik, cukup tidur, dan makan dengan baik Pola makan berkualitas tinggiatau yang minum alkohol dalam jumlah sedang atau tidak merokok, risiko terkena gangguan pencernaan menurun hingga 42%, menurut penelitian yang diterbitkan Selasa di Jurnal Usus.

Orang dengan sindrom iritasi usus besar mengalami sakit perut, kembung, dan kebiasaan buang air besar yang tidak normal. Kondisi kronis dapat menyebabkan kram, gas, diare atau sembelit, Menurut Mayo Clinic.

Gangguan umum ini mempengaruhi 5% hingga 10% populasi dunia, atau hingga 1 dari 10 orang di seluruh dunia. Efek gangguannya juga pada lambung dan usus Tentang kesehatan mentalKondisi ini sudah banyak diketahui, namun penyebab kondisi ini belum sepenuhnya dipahami, tulis penulis penelitian.

Sebuah tim peneliti di Hong Kong menemukan bahwa semakin banyak perilaku gaya hidup sehat yang diikuti peserta studi, semakin besar perlindungan terhadap IBS. Peserta yang menunjukkan satu perilaku memiliki kemungkinan 21% lebih kecil untuk mengalami gejala IBS Dibandingkan dengan mereka yang tidak mengikuti satu perilaku pun, sedangkan mereka yang melakukan dua perilaku memiliki risiko 36% lebih rendah. Mereka yang melakukan tiga hingga lima perilaku memiliki risiko 42% lebih rendah.

Ksenia Ovchennikova/Momen RF/Getty Images

Sindrom iritasi usus besar adalah kelainan umum yang menyerang 1 dari 10 orang di seluruh dunia. Peneliti mengatakan penyebab gangguan ini belum sepenuhnya dipahami, namun gaya hidup sehat dapat mencegahnya.

“Hal ini menunjukkan bahwa modifikasi gaya hidup berpotensi menjadi strategi pencegahan utama yang efektif untuk IBS,” kata rekan penulis studi tersebut. Vincent Chi Ho Chung, seorang profesor di Jockey Club School of Public Health and Primary Care di Chinese University of Hong Kong, mengatakan melalui email. “Sepengetahuan kami, penelitian kami adalah salah satu penelitian berskala besar pertama yang mengonfirmasi bahwa kombinasi perilaku gaya hidup sehat…dapat secara signifikan mengurangi risiko pengembangan IBS.”

READ  Algoritma perintis untuk perhitungan Qubit yang akurat

Dia menambahkan bahwa sebagian besar laporan yang dikumpulkan sejauh ini mengenai sindrom iritasi usus besar berfokus pada diagnosis dan pengobatan daripada pencegahan.

Pelajaran sebelumnya Menurut penelitian tersebut, faktor gaya hidup individu yang tidak sehat dikaitkan dengan peningkatan risiko IBS, dan para peneliti ingin mengetahui apakah kombinasi faktor kesehatan dapat bekerja untuk mencegah kondisi tersebut.

Studi ini mengevaluasi 64.268 peserta berusia antara 37 dan 73 tahun yang sebelumnya belum pernah didiagnosis menderita gangguan tersebut. Biobank Inggris, database biomedis yang luas. Setelah 12,6 tahun, 961 kasus (1,5%) IBS dilaporkan terjadi pada kelompok tersebut, dan mereka yang tidak menjaga perilaku sehat mempunyai risiko terbesar terkena kondisi tersebut.

Para peneliti mendefinisikan perilaku gaya hidup sehat sebagai mempertahankan aktivitas fisik tingkat tinggi, mengonsumsi makanan seimbang berkualitas tinggi setiap hari, mengonsumsi alkohol dalam jumlah sedang setiap hari (5 hingga 15 gram), tidur tujuh hingga sembilan jam setiap malam, dan tidak pernah merokok.

Ketika menganalisis perilaku secara terpisah, tim peneliti menemukan bahwa tidur yang cukup setiap malam adalah yang paling efektif dalam mengurangi risiko IBS, kata Chung. Individu dengan kualitas tidur yang tinggi memiliki risiko 27% lebih rendah terkena gangguan ini dibandingkan dengan mereka yang tidak. Melakukan aktivitas fisik yang lebih berat mengurangi risiko sebesar 17%, sementara tidak pernah merokok mengurangi risiko sebesar 14%.

Para peneliti juga menemukan bahwa konsumsi alkohol dalam jumlah sedang, bila dikombinasikan dengan empat perilaku gaya hidup sehat lainnya, menyebabkan penurunan risiko IBS yang lebih besar dibandingkan tidak mengonsumsi alkohol sama sekali. Para peneliti menemukan ini sebagai hasil mengejutkan yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut, kata Zhong.

READ  Aktivitas flu masih tinggi, tetapi turun untuk minggu kedua berturut-turut, menurut data CDC

“Penting bagi individu untuk mempertimbangkan kondisi kesehatan mereka ketika menerapkan temuan ini dalam kehidupan sehari-hari,” kata Chung. “Misalnya, tidak mengonsumsi alkohol tetap memberikan manfaat jika konsisten dengan pilihan pribadi, dan lansia dapat melakukan aktivitas fisik pada tingkat sedang dibandingkan olahraga berat.”

Tim peneliti mengelompokkan peserta berdasarkan jumlah perilaku yang mereka adopsi, dan mereka yang mengadopsi antara tiga hingga lima perilaku dikelompokkan bersama untuk meningkatkan ukuran sampel untuk dianalisis. Mayoritas kelompok ini adalah kaum muda dan perempuan, dan jumlahnya lebih sedikit BMI Mereka lebih mungkin memiliki riwayat keluarga dengan sindrom iritasi usus besar (BMI) dan BMI yang lebih rendah, kata para peneliti.

“Penelitian untuk mengembangkan strategi pencegahan primer IBS sangat penting mengingat begitu banyak orang yang mengidap IBS dan sebagian besar adalah perempuan,” ujarnya. Dr.Beverly Greenwood-Van Merveld, profesor fisiologi olahraga di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Oklahoma, mengatakan melalui email. “Bukti dari kelompok besar ini menunjukkan bahwa pilihan gaya hidup memainkan peran utama dalam perkembangan IBS.”

Penelitian ini tidak memasukkan pengurangan stres sebagai bagian dari perilaku gaya hidup yang diamati. Greenwood Van Merveld, siapa Pelajari peran yang dimainkan oleh stres Dalam gangguan ini, katanya, kelalaian tersebut mengejutkan, karena stres telah dipelajari sebagai faktor yang memainkan peran penting dalam IBS. Selain itu, keterbatasan rentang usia juga mengkhawatirkan, katanya, karena IBS sering berkembang pada masa dewasa awal, namun penelitian ini melibatkan peserta dengan usia rata-rata 55 tahun.

“Langkah-langkah yang dilakukan terbatas namun karena ukuran sampelnya sangat besar, hal ini memberikan wawasan berharga mengenai apa yang mungkin mengurangi kemungkinan berkembangnya IBS pada usia paruh baya dan orang dewasa yang lebih tua,” katanya. Dr.Margaret Heitkemperprofesor di Departemen Keperawatan Biobehavioral dan Informatika Kesehatan di Universitas Washington dan asisten profesor di Divisi Gastroenterologi, mengatakan melalui email.

READ  Materi gelap menghasilkan lebih banyak dirinya daripada materi biasa, dan mengklaim sebagai daun baru yang liar

“Seperti yang penulis tunjukkan, IBS adalah kondisi yang heterogen, dan mungkin ada sejumlah faktor tambahan yang berperan.” Heitkemper tidak terlibat dalam penelitian ini.

Pertahankan kebersihan tidur dan kesehatan usus yang baik

Heitkemper, yang telah mempelajari tidur pada wanita dengan sindrom iritasi usus besar, mengatakan diperlukan lebih banyak penelitian mengenai efek tidur yang baik pada pencegahan IBS, karena laboratorium tidur akan memberikan lebih banyak bukti nyata dibandingkan tidur yang dilaporkan sendiri di rumah.

Heitkemper mengatakan penelitian tersebut menemukan bahwa menjaga faktor gaya hidup sehat itu penting. Dia menambahkan bahwa mengikuti prinsip-prinsip kebersihan tidur seperti tidak menggunakan perangkat elektronik sebelum tidur dan menghindari kafein di malam hari akan membantu individu yang kesulitan untuk mendapatkan tidur yang lebih baik.

“Kesehatan usus Anda tidak boleh dianggap remeh dan harus dilindungi,” kata Greenwood-Van Mierveld. “Saran saya adalah makan makanan sehat dan kurangi tingkat stres melalui alat pengurangan stres harian seperti meditasi.”

Mendaftarlah untuk seri buletin CNN's Sleep, But Better. Panduan tujuh bagian kami berisi petunjuk bermanfaat untuk mencapai tidur yang lebih baik.