BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi tersebut menyebutkan bahwa objek paling terang di alam semesta adalah quasar yang dipicu oleh lubang hitam masif

Para astronom telah mengidentifikasi objek paling terang dan paling terang di alam semesta, sebuah quasar yang memancarkan cahaya 500 triliun kali lebih kuat dari Matahari kita.

Quasar adalah pusaran gas super panas yang bergerak cepat yang dihasilkan oleh lubang hitam raksasa, dan quasar khusus ini didorong oleh lubang hitam yang tumbuh paling cepat yang diketahui manusia, sebuah lubang hitam yang melahap setara dengan satu matahari per hari, menurut ke… Observatorium Selatan Eropa.

Terlebih lagi, objek luar biasa ini telah “bersembunyi di depan mata” selama beberapa dekade sebelum ditemukan. Kata observatoriumMenambahkan bahwa itu benar Sangat terang Awalnya diklasifikasikan sebagai bintang yang tidak terlalu jauh dari Bumi.

Faktanya, quasar yang disebut J0529-4351 ini sangat jauh, cahayanya membutuhkan waktu lebih dari 12 miliar tahun untuk mencapai kita, dan massanya 17 miliar kali massa Matahari. “Quasar masih merupakan objek langka, jadi setiap kali kita menemukannya, mereka seperti permata di banyak tanah yang kita serahkan,” kata Christian Wolff, profesor di Australian National University dan penulis utama buku tersebut. pembelajaranitu tadi diterbitkan Dalam Astronomi Alam pada hari Senin, melalui email.

Mempelajari quasar penting karena “sebagian besar galaksi besar memiliki lubang hitam masif di pusatnya, dan hal ini telah mempengaruhi evolusi galaksi induknya,” tulis Wolf, seraya menambahkan bahwa penelitian semacam itu akan dapat meningkatkan pemahaman kita tentang perluasan galaksi. Alam semesta di masa depan.

Nama “quasar” mengacu pada sifat objek yang mirip bintang, dan merupakan singkatan dari sumber radio quasar.

Para astronom telah menemukan lubang hitam kuno yang sangat mengejutkan, berukuran sebesar 12 miliar matahari

READ  Emmanuel Emu sakit setelah angsa liar, flu burung melanda pertanian Florida

Wolf mengatakan cahaya yang memancar dari quasar ini 20.000 kali lebih kuat dibandingkan cahaya Bima Sakti. Begitu kuatnya, sehingga jika benda tersebut ditempatkan di pusat Bima Sakti, maka bumi tidak akan pernah mengalami malam lagi. “Bahkan saat matahari terbenam, akan ada senja,” katanya.

Meskipun quasar terlihat indah dan seperti mimpi dalam kesan seorang seniman, Wolf menyamakan objek tersebut dengan “tornado raksasa dengan lubang hitam di mata badai”, atau “Gerbang neraka terbesar yang pernah kami temukan di alam semesta,” karena ukuran piringan akresinya – yaitu, materi ditarik menuju lubang hitam.

“Kita harus berasumsi bahwa quasar ini adalah tempat paling intens yang kita ketahui di alam semesta, karena piringan akresi yang terlihat berukuran 7 tahun cahaya,” katanya dalam emailnya. Artinya, kita bisa memperkirakan suhu yang sangat panas, medan magnet yang kuat, kecepatan angin ribuan mil per detik yang bertiup melintasi tepi luar, dan “petir sebesar kosmik menyambar ke mana-mana”.

Martin Schmidt, astronom yang menjelaskan quasar, meninggal dunia pada usia 92 tahun

Namun, Wolf memiliki kata-kata yang menenangkan bagi siapa pun yang khawatir dengan lubang hitam sebesar itu. “Monster itu tidak hanya jauh, tapi cahayanya telah menempuh perjalanan lebih dari 12 miliar tahun untuk mencapai kita. Ini juga berarti bahwa lubang hitam sudah lama berhenti tumbuh.

Serigala, siapa Itu telah dijelaskan Dia menambahkan bahwa pekerjaannya mencari quasar seperti “perburuan harta karun,” dan menambahkan bahwa penemuan quasar khusus ini membuat dia “tersenyum lebar”, dan membuatnya “perasaan takjub bahwa hal-hal ekstrem seperti ini ada. .”