BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi komprehensif menemukan bahwa masker mengurangi penyebaran COVID-19

Penumpang yang mengenakan masker pelindung menaiki kereta pada 07 Agustus 2020 di Berlin, Jerman.

Penumpang yang mengenakan masker pelindung menaiki kereta pada 07 Agustus 2020 di Berlin, Jerman.
Foto: Sean Gallup (Gambar Getty)

Uji coba acak besar-besaran di komunitas di Bangladesh tampaknya memberikan bukti paling jelas bahwa pemakaian masker secara teratur dapat menghambat penyebaran pandemi COVID-19. Studi tersebut menemukan bahwa desa-desa di mana masker sangat dipromosikan dan menjadi lebih populer mengalami tingkat gejala seperti virus yang jauh lebih rendah dan kasus-kasus infeksi sebelumnya yang dikonfirmasi dibandingkan dengan desa-desa di mana pemakaian masker tetap rendah. Peningkatan ini paling terlihat di desa-desa yang diberikan masker bedah gratis daripada masker kain.

Ini memiliki banyak data muncul Selama satu setengah tahun terakhir untuk mendukung penggunaan masker selama pandemi COVID-19, di dunia nyata dan di dunia laboratorium. Tetapi tidak jelas secara pasti berapa banyak manfaat yang dapat diberikan masker ini kepada pemakainya (dan masyarakatnya), dan setidaknya ada beberapa penelitian yang telah dilakukan tidak meyakinkan dalam menunjukkan manfaat yang nyata.

Satu masalah dalam menafsirkan semua informasi ini adalah bahwa kami terlalu mengandalkan studi observasional, yang hanya dapat menunjukkan hubungan antara dua hal, tidak membangun hubungan sebab-akibat. Mungkin ada faktor lain yang menjelaskan mengapa satu kota memiliki tingkat pemakaian masker yang lebih tinggi dan tingkat diagnosis yang lebih rendah daripada yang lain, misalnya, daripada yang pertama membantu menyebabkan yang terakhir.

Namun akhir tahun lalu, lusinan ilmuwan bekerja sama dengan organisasi advokasi kesehatan masyarakat dan pemerintah Bangladesh untuk melakukan uji coba masker secara acak besar-besaran – yang sering dianggap sebagai standar bukti emas. Dan pada hari Rabu, hmm dada Temuan penelitian mereka disajikan dalam makalah kerja melalui Inovasi Penelitian Nirlaba untuk Pengurangan Kemiskinan.

Studi ini melibatkan 600 desa di satu wilayah negara dengan lebih dari 350.000 penduduk dewasa digabungkan. Desa-desa yang identik secara acak ditugaskan ke dua kondisi (sepasang desa dengan populasi yang sama, misalnya, akan lolos ke satu kondisi atau yang lain). Dalam satu kasus, peneliti dan mitra mereka mempromosikan penggunaan masker melalui berbagai insentif antara November 2020 dan Januari 2021. Insentif ini termasuk masker gratis, dukungan dari pemimpin lokal, dan terkadang hadiah uang tunai untuk desa-desa yang menggunakan masker secara ekstensif. Di dua pertiga desa intervensi, masker gratis yang diberikan adalah masker bedah, sedangkan sepertiganya diberikan masker kain gratis. Dalam kasus kedua, para peneliti hanya mengamati desa-desa dan tidak melakukan apa pun untuk mendorong penggunaan masker selama waktu itu.

Residents in the villages where masks were encouraged did start wearing them more, though no individual nudge or incentive seemed to do better than the others. By the end, about 42% of residents in these villages wore masks regularly, compared to 13% of those in the control group. And in these communities, the odds of people reporting symptoms that may have been covid or testing positive for antibodies to the virus declined.

Overall, the average proportion of people who reported symptoms in the weeks following the mask promotions went down by 11% in these villages compared to the control group, and the average number of people having antibodies went down by over 9%. These differences were larger for surgical mask-wearing villages (12% vs 5% for reducing symptoms) and for residents over 60 (35% for reducing infections for older residents in surgical mask-wearing villages).

Some of this effect might not have come directly from the ability of masks to block transmission of the virus. Those who used masks, the study found, were also more likely to practice social distancing. That’s a relevant finding, the authors note, since some people who have argued against mask mandates do so by claiming that masks will only make people act more carelessly. This study suggests that the opposite is true—that masks make us more, not less, conscientious of others.

The findings are not in a peer-reviewed journal as of yet, an important step for validating any research. And they do carry some limitations, as any study does. The study began and ended before the emergence of the Delta variant, for instance, a much more transmissible version of the coronavirus that’s become widespread throughout the world (at the time, the Alpha variant was most prevalent).

Study author Jason Abaluck, a health and behavioral economist at Yale University, told Gizmodo in an email that his team has submitted the paper for publication in the journal Science. On Twitter, Abaluck has addressed other potential caveats of the study. Some have pointed out, for instance, that the authors only found a protective effect from masks for people under the age of 50 in experiencing covid-like symptoms, not in having antibodies (for older people, a reduction in symptoms and antibodies was seen across the board in mask-wearing villages). But Abaluck berpendapat Bahwa ini mungkin hanya karena fakta bahwa hanya 40% orang dengan gejala memilih untuk dites, jadi perkiraan apa pun dari kelompok ini mungkin kurang akurat. Dan bahkan jika masker tidak memiliki efek langsung pada orang di bawah 50 tahun, mereka dapat mengurangi penyebaran virus dari yang muda ke yang lebih tua, sehingga penggunaan masker akan tetap positif di tingkat populasi.

Penulis juga mengatakan topeng iniS Ini dapat memiliki efek yang lebih besar dalam memperlambat penyebaran epidemi saat ini di tingkat populasi daripada yang terjadi ketika penelitian ini selesai, mengingat transmisi delta per kasus yang lebih tinggi. Dan karena mereka melihat efek yang signifikan setelah sedikit peningkatan penggunaan masker, manfaatnya bisa lebih besar dengan penggunaan masker secara luas.

“Hasil kami tidak boleh dianggap bahwa masker hanya dapat mencegah 10% kasus COVID-19, apalagi 10% kematian COVID-19,” tulis mereka. “Intervensi kami mendorong tambahan 29 dari 100 orang untuk memakai masker, dan 42% orang memakai masker secara keseluruhan. Efek total dengan penyembunyian yang hampir universal—mungkin dapat dicapai dengan menggunakan strategi alternatif atau penerapan yang lebih ketat—mungkin beberapa kali lebih besar daripada perkiraan kami. 10%”.

Jika asumsi ini ternyata benar, ini memberikan dukungan lebih lanjut untuk model yang menunjukkan bahwa cakupan masker universal di tempat-tempat seperti Amerika Serikat masih dapat secara signifikan mengurangi dampak pandemi. Proyeksi terbaru dari para peneliti di University of Washington, misalnya, diperkirakan Cakupan masker yang komprehensif itu dapat mencegah hingga 50.000 kematian pada 1 Desember tahun ini.

Yang paling penting pada tingkat individu, kata penulis, adalah bahwa penelitian ini juga menyarankan bahwa masker kain harus dihapus sebagai opsi masker yang direkomendasikan dan masker bedah harus menjadi opsi default di masa mendatang.

“Sementara masker kain jelas mengurangi gejala, kami tidak dapat menolak untuk memiliki sedikit atau tidak ada efek pada infeksi SARS yang bergejala,” tulis mereka.

READ  Sebuah studi evolusi menunjukkan bahwa ukuran tubuh manusia dibentuk oleh iklim