BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tampaknya ketekunan penjelajah Mars telah menangkap sampel batu pertamanya

Spesimen batu terlihat di Persevering Rover Mau.

Penjelajah yang gigih memiliki awal yang agak salah dalam ekspedisi sains Mars bulan lalu, ketika tampaknya berhasil mengumpulkan batu hanya untuk menemukan tabung sampelnya. kosong. Dalam upaya kedua di rongga, NASA memandu rover ke sepetak batu yang berbeda, dan gambar yang diterima di Bumi hari ini menunjukkan bahwa rover mampu mengamankan dan mengamankan sampel batuan Mars dari lokasi kedua itu. Bertahun-tahun dari sekarang, misi lain mungkin mengambil sampel ketekunan dan membawanya kembali ke Bumi, di mana para ilmuwan akan dapat memeriksa materi Mars dari dekat.

NASA belum mengkonfirmasi bahwa ekstraksi probe berhasil, dan sampai itu terjadi, akan ada sedikit ketidakpastian. Pada 2 September, tim media sosial rover mengkonfirmasi bahwa target berbatu telah berhasil dibor. Posting gambar batu Sebuah lubang indah di tengah. Tapi ini bukan jaminan itu sendiri – foto lubang di tanah yang serupa menunjukkan bahwa situs sampel batuan pertama telah digali, tetapi probe tidak benar-benar melestarikan batuan apa pun. NASA menyimpulkan bahwa sampel pertama kemungkinan runtuh menjadi debu, mengejutkan para ilmuwan misi yang mengharapkan batuan berperilaku berbeda.

Dalam upaya terakhir, kami memiliki gambar dari rover yang menunjukkannya memegang sepotong planet merah di cengkeraman robot wakil. Hal ini dapat dibandingkan dengan foto-foto selanjutnya dengan beberapa batu yang tidak ada, yang menunjukkan bahwa spesimen berhasil dimasukkan ke dalam tabung.

Bertekun dalam pengambilan sampel kosong.

Jika NASA memastikan bahwa pengambilan sampel berhasil, kemenangan mungkin terletak pada pembentukan batu kedua. Batu yang digali adalah bagian dari bentangan punggung bukit yang dijuluki Benteng. Citadelle muncul dari Kawah Jezero, dasar danau kering yang dilewati rover pada bulan Februari. Situs ini berbeda dari situs percobaan sampel sebelumnya – Lantai Kawah Retak Kasar – di mana para ilmuwan NASA berpikir itu akan menjadi sedikit lebih kuat, sehingga tidak akan runtuh saat bajak mengikis permukaan batu dan membungkus lapisan. di bawahnya.

The cores—Perseverance has room for over 30 more—are a first step toward a better understanding of Mars; if the rock samples don’t shed light on the planet’s past habitability, they will at least indicate something of the planet’s geology. NASA’s ultimate goal is return mission in the early 2030s, which will bring these tubes and their contents to Earth.

Depending on the results, Perseverance could stick around for another try at this stretch of rock or move on to its next target. Eventually, the rover is expected to sample an ancient river delta that once flowed from the lake in Jezero Crater. That’s thought to be the most likely location of stromatolite-like fossils, based on where the microbial organisms crop up on Earth.

More: Pencarian fosil luar angkasa Abigail Allwood di Mars dimulai

READ  NASA menemukan penyelidikan Mars yang gigih gagal dalam upaya pengambilan sampel pertama karena batuan tepung yang 'unik'