BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah toko pakaian London memperketat keamanan setelah Banksy menghubungi para pencuri

Sebuah toko pakaian London memperketat keamanan setelah Banksy menghubungi para pencuri

Badan Perlindungan Lingkungan

Berita NOS

Toko pakaian merek fashion Guess di London telah meningkatkan keamanan, menutup sementara toko dan menutup jendela setelah artis, Banksy, mengundang pengutil melalui Instagram untuk masuk ke toko, menurut laporan. BBC.

Artis Anonymous Inggris, Guess, dituduh mencetak karya seni pada pakaian tanpa izin. Dia juga memanggil artis melalui gambarnya halaman Instagram Pengutil mengunjungi toko merek fesyen London untuk balas dendam.

“Perhatian pencuri,” tulis sang artis. “Tolong pergi ke Tebak di Regent Street. Mereka mencuri desain saya dari saya, jadi bagaimana mungkin salah melakukan hal yang sama dengan pakaian mereka?”

Tebak mengatakan dia memiliki lisensi untuk digunakan

Meskipun mungkin panggilan tersebut harus dilihat sebagai cara artis untuk memulai diskusi, cabang Tebak telah ditutup sebagai tindakan pencegahan. Jendela diplester dan jendela toko berbunyi: “Maaf tentang jendela toko, kami sedang mendekorasi ulang.”

Guess belum mengomentari pernyataan sang artis, tetapi mengatakan di situs webnya bahwa koleksi yang menampilkan karya seni Banksy “dibuat bekerja sama dengan Brandalised, sebuah perusahaan lisensi grafiti perkotaan dengan misi untuk menghadirkan Banksy yang terjangkau bagi para penggemar.”

Pengacara hak cipta Liz Ward berspekulasi: “Jika Banksy mengetahui kesepakatan ini dan menyetujuinya, suratnya mungkin dimaksudkan untuk memulai semacam kampanye pemasaran gerilya.” BBC. “Tapi jika dia tidak tahu tentang kesepakatan itu, dia mungkin sangat marah. Terutama karena perusahaan dan merek besar semacam ini tidak sejalan dengan visi artis anti kemapanan.”

READ  Presiden Afrika Selatan menunjukkan kehadiran Putin di KTT BRICS meskipun ada surat perintah penangkapan