BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sejarawan Indonesia dan Belanda menjelaskan tentang Perang Kemerdekaan

Sejarawan Indonesia dan Belanda menjelaskan tentang Perang Kemerdekaan

Hal itu tidak terjadi secara otomatis, penelitian ini dilakukan oleh para sejarawan Indonesia bersama rekan-rekan Belandanya dalam Perang Kemerdekaan Indonesia. Bambang Purwanto, sejarawan di Universitas Gadjah Mada (UGM) di Yogyakarta dan pemimpin penelitian di Indonesia dalam proyek tersebut Kemerdekaan, Dekolonisasi, Kekerasan, dan Perang di Indonesia, 1945–1950menunjukkan bahwa para peneliti pertama-tama membutuhkan pembicaraan silang, jika hanya untuk menghasilkan bahasa yang sama tentang peristiwa tersebut.

Pada presentasi pada hari Kamis di Museum Etnologi Leiden dari dua koleksi baru, Revolusi kita Dan dunia revolusioner Dari hasil proyek ini, Purwanto menunjukkan bahwa kata “kemerdekaan” belaka dalam sebutan studi ini sudah lama dibicarakan. Ini sangat penting bagi para peneliti Indonesia. Tapi itu adalah proses memberi dan menerima, seperti yang juga ditunjukkan oleh kata-kata profesor Indonesia, karena sejarawan Indonesia tidak menggunakan istilah “dekolonisasi” untuk periode pasca 1945. Toh, menurut mereka, Indonesia sudah merdeka sejak deklarasi. kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945.

Direktur NIOD Martijn Eijckhoff juga memberikan contoh bagaimana peneliti Belanda dan Indonesia mulai terbiasa satu sama lain. Rekan peneliti UGM Abdul Wahid membawanya ke sebuah monumen penting di dekat kota Ampara di Jawa. Dia tidak mengetahui sebelumnya pentingnya monumen ini. Kemudian ternyata Indonesia memperingati kemenangan tentara Indonesia atas pasukan British Indian pada akhir tahun 1945. “Menurut pihak Inggris, mereka tidak kalah di sana, tetapi mundur,” kata Ijkov. Kemudian diputuskan untuk menyelidiki bagaimana gambar-gambar berbeda dari peristiwa yang sama ini muncul dalam historiografi kedua negara.

‘pelacur’

Salah satu tujuan utama penelitian KITLV, NIOD, dan NIMH terhadap tindakan militer Belanda di Indonesia antara tahun 1945 dan 1950 adalah untuk melengkapi jejak-jejak historiografi Belanda yang sudah mapan dengan perspektif Indonesia. Dalam pengantar volume Dunia Revolusioner, para peneliti mengacu pada diskusi yang sebelumnya diadakan di Indonesia dan Belanda tentang fakta bahwa sarjana Indonesia terlibat dalam studi tentang perang kemerdekaan yang didanai oleh pemerintah Belanda. “Ini berarti menghapus masa lalu kolonial Belanda, dan melacurkan diri kita sendiri,” kata buku itu. Mereka sekarang menunjukkan bahwa mereka berfokus sepenuhnya secara independen pada topik yang mereka anggap penting. “Jadi ini bukan tentang pertanyaan tentang kejahatan perang Belanda, karena itu (dan masih) merupakan diskusi khas Belanda.”

READ  Prancis sudah bisa menempatkan Oranye dengan sembilan poin, dan Lionel Messi bersama Argentina melawan Australia dan Indonesia olahraga

Baca juga: Belanda secara kolektif bersalah atas “fakta memalukan” di Indonesia

Sebaliknya, bangsa Indonesia sendiri telah berhasil mengajak sarjana-sarjana muda Indonesia dari generasi baru untuk mengerjakan proyek yang tidak lagi didasarkan pada narasi negara tentang satu orang Indonesia yang mengalahkan Belanda, dipimpin oleh para pahlawan. Perspektif dalam paket yang sekarang diperkenalkan juga berfokus pada “dunia” di luar Jawa. Dan untuk perjuangan bersama yang ada.