BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sejauh mana China menginginkan perang dengan Taiwan?

Hampir 150 pesawat militer China terbang melalui “zona pertahanan” Taiwan dalam empat hari: sebuah rekor.

Oleh karena itu, Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng memperingatkan selama sesi dengan anggota parlemen Taiwan pada hari Rabu bahwa Beijing memiliki kemampuan militer untuk menguasai negara itu pada tahun 2025. “Jika mereka ingin menyerang sekarang, mereka akan berhasil,” kata Chiu. Tapi dia pikir akan bermanfaat bagi China untuk menunggu sedikit lebih lama.

Pemerintah China di Beijing memandang Taiwan, sebuah pulau dengan pemerintahan yang dipilih secara demokratis yang tidak pernah berada di bawah administrasi Republik Rakyat China, sebagai provinsi yang memisahkan diri. Dan itu cepat atau lambat, sebaiknya damai, tetapi jika perlu dengan cara militer, untuk dibawa di bawah kendali Cina. Seberapa besar kemungkinan China akan benar-benar melancarkan serangan militer ke Taiwan? Empat pertanyaan tentang meningkatnya ketegangan di kawasan itu.

1 Apa yang terjadi dalam beberapa hari terakhir?

Pemerintah China telah memindahkan sejumlah besar pesawat China di atas bagian laut yang dianggap Taiwan sebagai Area Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ). Taiwan percaya bahwa pesawat China hanya bisa melintasi daerah itu jika meminta izin dari Taiwan. Daerah yang dilalui orang China bukan bagian dari wilayah udara Taiwan, dan tidak ada pesawat China yang terbang di atas Taiwan. Pada tahun 2020, 380 pesawat China terbang melalui wilayah ADIZ Taiwan, dan pada tahun 2021 sudah ada 672 pesawat.

2 Mengapa China mengintensifkan tekanan militernya sekarang?

Banyak media Barat menyalahkan agresi China yang meningkat dan ketidaksabaran yang meningkat karena menempatkan Taiwan di bawah kendali Beijing. Koran Jepang Waktu Jepang Laporan Menurut sumber anonim, Presiden China Xi Jinping secara pribadi memerintahkan untuk meningkatkan tekanan militer terhadap Taiwan. Dia dikatakan telah melakukannya pada pertemuan Komisi Militer Pusat, badan militer tertinggi China yang diketuai oleh Xi. Ini akan menjadi tanggapan atas latihan militer baru-baru ini yang dilakukan oleh enam negara – AS, Inggris, Kanada, Jepang, Selandia Baru, dan Belanda juga – di dekat Okinawa, Jepang.

READ  Langsung | Eindhoven: Tinggal jauh dari pusat kota Interiornya

Xi akan melihat latihan militer ini sebagai upaya untuk mencegah China bersatu dengan Taiwan, atau merebut Kepulauan Senkaku. Pulau-pulau ini, yang disebut Kepulauan Diaoyu oleh China, saat ini berada di bawah kekuasaan Jepang, tetapi juga diklaim oleh China.

3 Mengapa China segera mengirim pesawat dalam jumlah besar?

China semakin yakin bahwa Taiwan mungkin benar-benar ingin mendeklarasikan kemerdekaan. Sejauh ini, hal itu tidak pernah terjadi, karena hanya akan membawa kesengsaraan bagi Taiwan, dan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen juga mengetahuinya. Kemudian China akan merasa terdorong untuk merebut Taiwan dengan kekuatan militer.

China prihatin tidak hanya dengan posisi independen Taiwan yang semakin berkembang, tetapi juga tentang dukungan yang semakin luas dan terbuka dari Amerika Serikat dan beberapa negara Eropa untuk Taiwan sebagai kantong demokrasi di kawasan itu.

Presiden Biden berbicara dengan timpalannya dari China Xi pada hari Rabu. Selanjutnya, Biden menyatakan bahwa kedua presiden setuju untuk mematuhi “Perjanjian Taiwan.” Disengaja atau sengaja, ini adalah pernyataan yang sangat kabur. Perjanjian seperti itu tidak ada secara resmi.

Amerika Serikat mengakui otoritas Beijing, tetapi berhak memasok senjata ke Taiwan. Pasokan senjata ini telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Amerika Serikat tidak menyatakan akan memberikan bantuan militer kepada Taiwan jika China menyerang pulau itu. Tetapi mereka juga tidak mengatakan bahwa mereka akan menyerahkan pertahanan militer Taiwan.

Tentara Angkatan Udara China berjalan di depan pesawat tempur di sebuah pertunjukan udara di Zhuhai, Provinsi Guangdong selatan, pada 29 September.
Foto oleh Han Guan/The Associated Press

4 Apakah China benar-benar berencana untuk segera menempatkan Taiwan di bawah kendali Beijing?

Pendapat dibagi tentang itu. Banyak pakar AS percaya bahwa merebut Taiwan dengan cara militer adalah pilihan yang paling tidak menarik bagi China. Ini akan menyebabkan banyak kerusakan pada reputasi internasional, perang yang mahal dan kerugian militer yang besar. Mereka percaya bahwa China hanya akan melakukan hal seperti itu ketika Beijing yakin bahwa Taiwan berada di ambang kemerdekaan, atau ketika Beijing yakin tidak ada cara lain untuk reunifikasi.

READ  Semua yang perlu Anda ketahui tentang liburan di negara "kuning"

Akan lebih baik bagi China untuk menekan Taiwan dengan segala cara agar otoritas Beijing di sana akhirnya diterima. Peningkatan tekanan militer, bersama dengan pesan bahwa personel militer AS tidak akan rela mati untuk Taiwan yang merdeka, adalah salah satu cara untuk melakukannya. Sejak jatuhnya Afghanistan, argumen ini semakin ditekankan.

Sementara itu, Taiwan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mendapatkan lebih banyak dukungan Barat. Presiden Tsai Ing-wen menulis pada hari Selasa urusan luar negeri Bahwa demokrasi lain “harus ingat bahwa jika Taiwan jatuh, konsekuensinya akan menjadi bencana bagi perdamaian di kawasan dan sistem aliansi demokrasi. Ini akan menunjukkan bahwa dalam perang nilai global saat ini, rezim otoriter menang atas demokrasi.”