BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trump masih di pengadilan atas kasus Magang | Luar negeri

Sepertinya Donald Trump (75) akan segera hadir di pengadilan. Seorang hakim New York telah mengeluarkan ultimatum kepada mantan presiden AS. Dia harus diinterogasi di pengadilan sebelum 23 Desember karena pencemaran nama baik dalam kasus yang melibatkan mantan peserta reality show magang diperketat.




Seorang wanita, Summer Zervos, menggugat mantan Presiden Donald Trump pada Januari 2017 atas pencemaran nama baik dan pencemaran nama baik. Wanita itu mengklaim dia mencari Trump pada tahun 2007 untuk mendapatkan nasihat profesional. Keduanya bertemu satu sama lain dua tahun lalu saat reality show magangdi mana Anda berpartisipasi. Alih-alih menawarkan saran, Trump akan menerimanya di luar keinginannya dan meraba-raba.

Pada 2016, selama kampanye kepresidenan Trump, dia mengungkapkan ceritanya. Trump menyebut tuduhannya “kebohongan” dan “tipuan”. Zervos kemudian mengajukan gugatan. Butuh beberapa saat sebelum sesuatu dapat dilakukan, karena presiden saat ini tidak dapat didakwa. Tapi sekarang Joe Biden adalah presiden, tidak ada yang menghalangi gugatan.

gugatan ‘sembrono’

Hakim sekarang telah meminta Donald Trump untuk bersaksi. Batas waktu untuk mengajukan pernyataan ini di pengadilan adalah 23 Desember. Pengacaranya menggambarkan gugatan itu sebagai “sembrono” dan berencana untuk membela mantan presiden dengan penuh semangat. Selain itu, mereka juga ingin menuntut Zervos, karena mereka percaya wanita itu telah membatasi kebebasan berbicara Trump dalam kasusnya.

Zervos menuntut Trump mencabut komentarnya atau meminta maaf. Dia juga ingin kompensasi. Trump menegaskan dia tidak bersalah dan ini adalah masalah bermotif politik.

Zervo musim panas. © Reuters

Lihat video berita kami yang paling banyak ditonton di daftar putar di bawah ini:

READ  Korban tewas di Haiti meningkat menjadi 1941, dan badai menyebabkan ketidaknyamanan tambahan bagi para tunawisma