BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekarang sekitar bulan November, tetapi banyak pohon yang masih hijau: bagaimana mungkin?

Di Eddie Street, daun pohon berwarna kuning di satu sisi. Tapi itu pohon akasia, pohon yang pertama kali berubah warna di musim gugur. Di sisi lain, daunnya masih cukup hijau.

Ahli biologi Arnold van Vliet dari University of Wageningen mengatakan: Radio NOS 1 Berita. “Bahkan beech, yang seharusnya sudah benar-benar berubah warna saat ini. Anda melihat beberapa warna, tapi masih sangat minim.”

Alasan lambatnya pergantian pohon pada musim gugur ini adalah karena panas pada bulan September dan Oktober, kata Van Vliet. “Kami berada di 10 besar bulan terpanas di bulan September dan Oktober. Karena tidak ada salju di malam hari, warna daun mulai sangat lambat.”

Lebih banyak kertas dari sebelumnya

Saat cuaca semakin dingin, pepohonan harus kehilangan daunnya. Jika tidak, mereka akan mengering karena embun beku karena tidak dapat lagi menyerap kelembapan sementara daun terus menguapkan kelembapan, van Vliet menjelaskan. “Fakta bahwa daun akan jatuh lagi ditentukan oleh embun beku, panjang hari, dan suhu.”

Van Fleet telah mengamati evolusi pohon ini selama beberapa tahun dengan Aplikasi, yang membuat gambar selang waktu dari foto pohon yang diambil oleh seorang ahli biologi dari tempat yang sama pada tanggal yang sama. Ada perbedaan besar.

“Tahun ini ada sedikit perubahan warna dibandingkan tahun 2016 yang sedikit lebih hangat dan hijau. Tapi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, lebih banyak daun di pepohonan,” catatnya.

Konsekuensi bagi lingkungan

Fenomena ini juga mempengaruhi konsentrasi karbon dioksida, atau karbon dioksida, di udara. Van Vliet juga melacaknya. “Sekitar waktu ini, konsentrasi karbon dioksida mulai meningkat lagi karena pohon berhenti menyerapnya setelah kehilangan daunnya.”

READ  Rumor: Netflix sedang mempertimbangkan untuk berekspansi ke Games - Games - News

Meskipun pohon menyerap lebih banyak karbon dioksida, itu tidak bekerja melawan pemanasan global, kata van Villette. “Daun-daun ini rontok lagi, di mana mereka dicerna di dalam tanah dan kemudian karbon dioksida dilepaskan lagi.”

peduli rowan

Jika pohon mempertahankan daunnya lebih lama, ini juga akan memiliki konsekuensi serius bagi lingkungan mereka. “Sinar matahari mencapai tanah. Karena daun kemudian rontok, interaksi dengan organisme tanah berubah dan daun terus menguapkan air lebih lama.”

Tidak semua spesies pohon tumbuh subur dalam kondisi ini. “Kami prihatin, misalnya, tentang rowan, tetapi mungkin juga tentang beech,” kata van Vliet.

Spesies lain dapat kembali untuk ini. Plane Trees, Walnut Trees, dan Southern Species. Menurut ilmuwan, dinamika ini sudah berubah secara luar biasa, pada tumbuhan dan hewan. “Pertanyaannya adalah bagaimana itu akan berlanjut. Saya akan mengatakan terutama melihat ke selatan.”

Intensitas warna musim gugur juga tergantung pada kondisi cuaca. “Ditentukan oleh jumlah matahari, tetapi juga malam yang sejuk tanpa embun beku malam. Malam yang lebih cerah dan malam yang lebih dingin berarti lebih banyak kemerahan.”

Badai musim gugur tunggal dapat mengakhiri semua warna musim gugur yang mengesankan, tetapi bukan itu masalahnya, menurut Van Fleet. “Dengan semua daun hijau di pohon, itu akan memakan waktu cukup lama.”