BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekjen PBB: ‘Kami selangkah lagi dari kehancuran nuklir’

“Dunia sedang melalui periode bahaya nuklir yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak puncak Perang Dingin,” kata Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres di New York kemarin. Awalnya, dia berbicara di sebuah konferensi tentang perjanjian internasional untuk mencegah penyebaran senjata nuklir lebih lanjut.

‘Krisis dengan nuansa nuklir’

“Umat manusia berada dalam bahaya melupakan pelajaran dari kebakaran mengerikan di Hiroshima dan Nagasaki,” kata Guterres.

Sekjen PBB mengatakan perang Rusia di Ukraina dan ketegangan di Korea Utara adalah krisis “bertenaga nuklir” yang bisa meningkat.

Dia pikir kita sangat beruntung sejauh ini. “Tetapi kebahagiaan bukanlah strategi, juga bukan perisai terhadap ketegangan geopolitik yang berujung pada konflik nuklir,” katanya, dan Sekjen PBB menyerukan kepada negara-negara untuk berjuang demi dunia yang bebas dari senjata nuklir.

Korea Utara sekali lagi menyebabkan kegemparan internasional dengan meluncurkan ICBM dari platform seluler pada bulan Maret:

Namun, apakah dunia tanpa senjata nuklir akan mungkin terjadi masih sangat dipertanyakan. Lebih dari lima puluh tahun yang lalu, Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir ditandatangani, yang sekarang telah bergabung dengan lebih dari 191 negara.

Perjanjian itu menyatakan bahwa hanya Amerika Serikat, Rusia, Cina, Prancis, dan Inggris yang berhak memiliki senjata nuklir. Empat tersangka kekuatan nuklir lainnya, India, Pakistan, Israel dan Korea Utara, belum bergabung atau menarik diri dari perjanjian itu.

Perjanjian itu ditinjau setiap lima tahun. Pada konferensi terakhir tentang perjanjian, pada tahun 2015, para pihak tidak dapat menyetujuinya.