BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sektor pertanian berantakan akibat perang: Israel mengambil pemuda dari Malawi

Sektor pertanian berantakan akibat perang: Israel mengambil pemuda dari Malawi

Lebih dari 200 pemuda pengangguran telah dipindahkan ke Israel oleh pemerintah Malawi. Persoalan tidak berhenti sampai disitu, kalau terserah pemerintah. Seorang juru bicara perusahaan mengatakan kepada BBC: “Awalnya kami memikirkan sekitar 5.000 orang.”

‘tidak ada pilihan’

Pemerintah Malawi mendapat kecaman keras. Pemimpin oposisi di negara Afrika Timur itu menanggapi dengan marah, dengan mengatakan: “Tidak ada orang tua yang berpikiran benar yang mengizinkan anak mereka pergi ke negara yang sedang berperang untuk bekerja.”

Namun, banyak orang di Malawi tidak punya pilihan, kata koresponden Afrika Sophie van Leeuwen. “Anda harus menyadari bahwa ini adalah salah satu negara termiskin di dunia. Anda harus melakukan segala yang Anda bisa untuk memastikan bahwa keluarga Anda memiliki makanan. Ini adalah masalah yang sulit untuk bertahan hidup.”

Menurut Bank Dunia, Malawi adalah negara termiskin keempat di dunia. Dan kini mata uangnya juga terpuruk di bulan ini. “Presiden telah membatalkan semua perjalanan luar negerinya untuk menghemat biaya dan bahan bakar,” kata Van Leeuwen.

“Tawaran setan”

Sebagai imbalannya, Malawi menerima bantuan pembangunan dalam jumlah besar dari Israel. Pemimpin oposisi menyebutnya sebagai “tawar-menawar setan”, namun di Malawi setiap dolar tampaknya diterima dengan baik saat ini.

Kesepakatan itu juga penting bagi Israel. Sekitar 70.000 orang biasanya bekerja di daerah pedesaan, sekitar sepertiganya berasal dari Thailand. Namun sejak perang dengan Hamas pecah, sekitar 10.000 warga Thailand dan tentara asing lainnya telah kembali ke negaranya.

Ditambah lagi sekitar 9.000 warga Palestina yang bekerja di ladang. Mereka tidak diterima lagi setelah Israel sendiri yang mencabut izinnya. Dengan demikian, sektor pertanian Israel berada dalam kondisi kacau. Kementerian Pertanian bahkan menyebutnya sebagai “krisis terbesar sejak berdirinya Negara Israel.”

READ  Penegakan hukum di Hongaria lebih penting daripada front tertutup bagi Ukraina

sekutu

Staf dari Malawi harus membantu menyelesaikan masalah ini. “Malawi adalah salah satu dari sedikit sekutu Israel di Afrika,” kata Van Leeuwen. “Karena ini adalah negara miskin, mereka juga merupakan pekerja termurah.”

Menurut Van Leeuwen, kesepakatan itu tidak terjadi begitu saja. “Malawi memiliki tradisi panjang orang-orang yang pergi bekerja ke luar negeri. Di Afrika Selatan, misalnya, banyak orang dari Malawi yang bekerja di bidang kebersihan atau pertanian. Warga Malawi juga sebelumnya telah berangkat ke Israel untuk bekerja di ladang.”

Menurut pemerintah Malawi, Israel berjanji bahwa para pemudanya tidak akan bekerja di daerah berbahaya dan tidak akan terkena dampak perang.