BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana bayi Kfir menjadi simbol bagi semua sandera Israel

Bagaimana bayi Kfir menjadi simbol bagi semua sandera Israel

Kakak laki-lakinya yang berusia 4 tahun, Ariel, dan ibunya, Sheri, juga diyakini tewas, menurut Hamas. Tidak ada yang diketahui tentang nasib Pastor Yarden, yang juga diculik. Kemungkinan besar dia ditahan di tempat lain.

Sejak penculikan itu, banyak perhatian tertuju pada nasib Kfir di Israel dan luar negeri. Dan tak lama kemudian dia muncul gambar-gambar Dari ibunya yang ketakutan memeluk Kfir dan Ariel. Foto di atas, dengan wajahnya yang tersenyum, dicetak di poster-poster di seluruh Israel.

Sejak penculikan tersebut, keluarga Kfir berusaha menarik perhatian dengan mengorganisir demonstrasi dan memberikan wawancara. Omar Kfir juga berperan. Pada usia 10 bulan, dia adalah yang termuda dari semua sandera. Dengan cara ini, ia menjadi simbol bagi semua sandera Hamas. “Anak adalah hal paling polos yang pernah Anda bayangkan,” kata perunding perdamaian Flor Ravensbergen. “Ketidakadilan sangat kuat di sana.”

Pada saat yang sama, ia menambahkan bahwa banyak anak-anak dan bayi juga menjadi korban di Gaza. “Ada juga ketertarikan terhadap hal tersebut, namun di Barat kita kurang memperhatikannya.”

Pemberian makanan buatan

Ketika Israel dan Hamas mulai melakukan pertukaran sandera dan tahanan beberapa hari lalu, kerabat keluarga Bibas berharap ibu Sheri segera dibebaskan bersama anak-anaknya, karena anak-anak tersebut masih kecil. “Kami sangat prihatin dengan anak yang masih diberi susu formula,” kata Afri Bibas, bibi anak tersebut, awal pekan ini.

Tentara Israel mengumumkan pada hari Senin bahwa Hamas telah menyerahkan ibu Sheri dan kedua anaknya ke kelompok bersenjata lain di Gaza. Hal ini akan mempersulit peluang pelepasan cepat. “Saya harap itu tidak dijadikan oleh-oleh,” kata Bibi Ofri.

READ  Karyawan Facebook telah memperingatkan tentang pemilu karena polarisasi seputar kecurangan suara | Teknik

“Korban serangan udara”

Namun nama mereka selalu hilang dari daftar sandera yang dibebaskan. Keluarga dan teman-teman berkumpul pada hari Selasa untuk sekali lagi memberikan perhatian kepada keluarga. Mereka antara lain melepaskan balon berwarna oranye. “Kedua pemuda kecil berambut merah ini merebut hati semua orang di Israel dan juga seluruh dunia,” kata Ofri. Berita NBC.

Harapan untuk pembebasannya mendapat pukulan telak kemarin ketika Hamas tiba-tiba menerbitkan pesan yang menyatakan bahwa Kfir, Ariel dan Ibu Sheri sudah tidak hidup lagi. Mereka disebut-sebut merupakan korban serangan udara Israel sebelumnya.

Hamas dengan sengaja mengatakan bahwa Israel berperan dalam kematian mereka, kata Ravensbergen. “Hamas juga berusaha keras untuk menjaga citranya. Mereka ingin menunjukkan bahwa mereka memperlakukan para sandera dengan baik. Jadi penting untuk mengatakan bahwa kematian seorang bayi bukanlah kesalahan Hamas, melainkan kesalahan Israel sendiri.”

“Tiga tubuh”

Kekhawatiran terhadap nasib keluarga tersebut meningkat pagi ini setelah Hamas mengumumkan bahwa selain membebaskan tujuh wanita dan anak-anak, mereka juga ingin menyerahkan tiga jenazah kepada warga Israel.

Tidak mungkin memverifikasi kebenaran pernyataan Hamas. Informasi yang salah tentang sandera telah tersebar sebelumnya, baik disadari maupun tidak. Misalnya, Jihad Islam mengindikasikan bahwa salah satu sandera telah meninggal, namun akhirnya ditemukan masih hidup dan telah dibebaskan.

Benny Gantz, seorang menteri di pemerintahan Perdana Menteri Netanyahu, mengatakan bahwa Hamas mungkin menyebarkan pesan-pesan tersebut sebagai bagian dari perang psikologis.