BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selama 100 hari pertamanya di Gedung Putih, Sleepy Joe Biden mengungkapkan dirinya sebagai presiden yang energik dengan agenda sosial yang radikal.

Presiden AS Joe Biden membuka pintu kantornya di Gedung Putih pada hari Jumat.Tinggi gambar Belanda

Disebut ‘Sleepy Joe,’ pria yang menjalankan kampanyenya dari ruang bawah tanah rumahnya di Delaware, membuat sedikit kenangan dan menampilkan dirinya terutama sebagai anti-Trump. Orang yang baik yang jarang terjebak dengan pemikiran yang menginspirasi dan terlihat seperti seorang yang lebih tua daripada pemimpin emosional yang dibutuhkan demokrasi liberal dalam perjuangannya melawan populisme otoriter.

Namun dalam 100 hari pertamanya, Joe Biden yang berusia 78 tahun ternyata menjadi badai yang dahsyat dan drastis. Dia telah memimpin paket pemulihan ekonomi senilai $ 1,9 triliun (1900 miliar) melalui Kongres, di mana dia ingin, antara lain, untuk memerangi kemiskinan anak. Minggu lalu, dia mempresentasikan rencana $ 3 triliun yang sama ambisiusnya untuk meningkatkan infrastruktur Amerika Serikat. Untuk dapat membiayai ini, dia ingin membebankan pajak kepada orang Amerika dan perusahaan yang kaya lebih banyak lagi. Untuk mencegah perusahaan-perusahaan ini membangun dirinya sendiri di tempat lain, pajak perusahaan global diusulkan.

Pajak global

Dana Moneter Internasional (IMF) menyatakan dukungan kuat untuk rencana tersebut, dan begitu pula Perdana Menteri Italia Draghi. Dalam Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), negara-negara kaya telah membicarakan pajak global semacam itu selama sekitar sepuluh tahun, dengan hasil yang kecil. Tetapi dengan usulan Biden, pembicaraan sekarang tampaknya mendapatkan momentum. Hal ini dapat mengakhiri perlombaan ke titik terendah di mana negara-negara mencoba menarik perusahaan global dengan pajak serendah mungkin.

Jadi, di bawah Joe Biden, kapitalisme Amerika mengambil giliran baru, dengan pajak yang lebih tinggi dan negara aktif yang berjuang untuk keadilan sosial yang lebih besar. Ekonom sayap kiri James Galbraith berkata: “Orang tua yang terburu-buru adalah hal yang baik.” Itu The New Yorker. Dalam Waktu keuangan Kolumnis Philip Stephens memuji keberanian presiden AS. Stephens mengatakan populisme otoriter mendapatkan momentum di seluruh dunia karena elit di negara demokrasi liberal mengizinkan pasar yang merajalela untuk menginjak-injak kontrak sosial pasca perang dan meningkatkan ketidaksetaraan sosial. Banyak politisi Demokrat liberal waspada akan hal ini, tetapi setidaknya Joe Biden mengambil tindakan. Apapun pengalamannya, Biden datang dengan jawabannya. Demokrasi tumbuh subur ketika sistem bekerja untuk semua orang, “tulis Stevens.

Contoh untuk Eropa

Stephens berkata Eropa harus mengambil ini sebagai contoh. Sementara Biden melakukan yang terbaik, politisi Eropa seperti Angela Merkel hanya mengambil langkah defensif. Presiden Prancis Macron juga meminta Biden untuk mengikuti jejak Biden, untuk mencegah Eropa tertinggal di belakang Amerika Serikat. “Kami sangat lambat, sangat rumit dan sangat terlibat dalam birokrasi kami,” kata Macron.

Kritik ini tidak sepenuhnya bisa dibenarkan. Dana Pemulihan Eropa senilai EUR 750 miliar tidak seberapa jika dibandingkan dengan miliaran Joe Biden, tetapi di atas itu, negara-negara anggota telah membuang tabungan pepatah mereka untuk menjaga ekonomi mereka tetap bertahan. Sejak dimulainya pandemi, Komisi Eropa telah menyetujui bantuan pemerintah senilai € 3 triliun, yang merupakan uang nasional bagi perusahaan yang berisiko jatuh. Jerman menghabiskan setengah dari jumlah itu.

Putus dengan ideologi neoliberal

Meski demikian, jalur Biden akan berdampak pada Eropa, mengingat kekuatan ekonomi, pengaruh politik, dan aura budaya Amerika Serikat. Joe Biden memutuskan hubungan dengan ideologi neoliberal yang telah mendominasi dunia Barat sejak Presiden Reagan menjabat pada tahun 1981: kepercayaan pada pasar bebas, deregulasi, pemerintahan yang sederhana, dan budaya tanggung jawab dan persaingan individu. Karena Eropa diilhami oleh Reagan pada saat itu, sekarang dapat disutradarai oleh Biden, yang tampil tidak hanya sebagai anti-Trump, tetapi juga anti-Reagan. Perang melawan perubahan iklim juga mendapatkan momentumnya sekarang karena sekali lagi mendapat dukungan dari Amerika Serikat.

Namun demikian, ada keraguan besar: Akankah Biden secara permanen mengubah arah Amerika? Mayoritasnya di Kongres sangat kecil sehingga proposal kontroversial, seperti kenaikan pajak, sulit untuk lolos ke Senat. Selain itu, Amerika Serikat tetap menjadi negara yang terpecah belah. Lintasan Biden tidak diragukan lagi mencerminkan zeitgeist, tetapi ada semangat lain, yaitu Donald Trump. Zeitgeist orang kulit putih yang takut kehilangan posisi dominan tradisional mereka dan sedang dimobilisasi oleh Partai Republik dalam perjuangan budaya tanpa henti. Baru minggu ini, Trump menyerukan boikot terhadap Coca Cola karena perusahaan tersebut telah berbicara menentang undang-undang di Georgia yang menyulitkan pemilih kulit hitam khususnya untuk memilih. Penggemar setia langsung berjanji akan meminum Pepsi mulai sekarang.

Taruhan besar

Joe Biden berjudi. Pada tahun 2008, Presiden Obama memperkuat ekonomi dengan paket penyelamatan besar-besaran yang membuat bank dan perusahaan besar tetap bertahan sementara rakyat Amerika biasa bergulat dengan krisis keuangan. Ketidakpuasan memainkan peran penting dalam pemilihan Trump pada tahun 2016.

Kali ini, rakyat biasa Amerika harus memanfaatkan dukungan pemerintah sehingga Biden dapat meyakinkan cukup banyak pemilih untuk terus mendukung Demokrat. Tetapi jika hasil ekonomi dari programnya mengecewakan, Partai Republik dapat kembali ke perang budaya yang mereka nyalakan sementara itu di tahun 2024. Permainan Biden adalah “mulia dan berpotensi berhasil,” seperti yang ditulis Edward Luce di Waktu keuangan. Tapi ini tetap sebuah pertaruhan. ”Hasil dari pertaruhan ini juga sangat penting bagi Eropa.

READ  'Ring of Steel' tentang Windsor di pemakaman Philip | Royals