BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sekolah elit di Prancis menutup pintunya. Alumnus Macron menginginkan lapangan bermain yang setara untuk semua orang Prancis

ENA, Sekolah Administrasi Nasional, adalah jalan menuju puncak layanan sipil dan administrasi publik di Prancis. Jika terserah Presiden Emmanuel Macron, lembaga bergengsi ini bakal dihentikan.

Kepala negara, yang juga mantan mahasiswa ENA, mengumumkan keputusannya dalam sesi pembesaran dengan pejabat senior. Langkah ini merupakan akibat langsung dari protes jaket kuning beberapa tahun lalu. Setelah gerakan anti-elit yang ganas ini meletus, Macron berjanji bahwa ANA akan memberi jalan untuk “sesuatu yang lebih baik”.

Fakta bahwa sekolah di Staatsburg menyediakan pendidikan yang berkualitas dan para siswanya berstandar tinggi tidak terbantahkan, menurut semua orang yang terlibat. Masalahnya, ENA tidak lagi memenuhi target yang ditetapkan ketika dibuka tahun 1945. ENA dengan seleksi yang cermat akan mempersiapkan yang terbaik untuk fungsi-fungsi terpenting di aparatur negara. Dengan cara ini, latar belakang sosial dan “kontak yang tepat” diharapkan tidak menjadi penting.

Meritocratie

Tetapi ENA telah menghadirkan empat presiden, 22 perdana menteri dan sejumlah menteri dan menteri yang mengesankan Kapten industri Bagaimanapun, dia telah menjadi ikon elit yang semakin mereproduksi dirinya.

Tidak seperti Universitas Harvard dan Universitas Oxford, misalnya, bukanlah biaya mahal yang menghalangi cita-cita meritokrasi. Siswa ENA, yang berlangsung selama dua tahun, dibayar segera dan karena itu tidak memiliki masalah keuangan. Namun, mereka hampir selalu berasal dari kalangan menengah ke atas. Karena di lingkaran inilah orang-orang tahu bagaimana mempersiapkan keturunan Anda untuk kompetisi yang terkenal, ujian masuk. Anak-anak dari orang-orang yang berpendidikan atau tidak terampil sering tidak menyadari keberadaan ENA atau dugaan kehadiran orang lain. Sekolah besar.

Selektivitas super

Upaya untuk mempromosikan keragaman sosial ENA dan sekolah yang sangat selektif lainnya, seperti École Polytechnique, tidak banyak berguna. Pada awal tahun ini, sebuah studi yang dilakukan oleh Institute of Public Policy menyimpulkan bahwa jumlah anak-anak pekerja atau penganggur di sekolah-sekolah besar tidak meningkat antara tahun 2006 dan 2016. Porsi dari kategori “terendah” ini tetap di 10 persen. , sedangkan kaum muda ini merupakan 36 persen dari total.

Versi baru ENA akan menerima kontes khusus untuk peserta dari lingkungan non-intelektual. Tidak hanya penerimaannya akan berubah, tetapi kurikulumnya juga akan berubah. Dan hak istimewa EnarkDisebut juga lulusan. Ijazah baru tidak lagi menjadi jaminan seumur hidup untuk pekerjaan terbaik. Tidak ada lagi niat untuk duduk di satu kursi dalam waktu yang lama, dan juga untuk menerobos logika “kami mengenal kami” dari layanan pemerintah.

Hingga saat ini, lima belas siswa teratas meninggalkan setiap kelas – satu Upgrade fungsional – Dari sekitar seratus orang secara otomatis pergi ke layanan pemerintah paling populer. Ini adalah Biro Audit, Kementerian Keuangan, dan Dewan Negara. Macron, misalnya, menempati posisi kelima dalam promosinya dan memulai di Divisi Inspeksi Perbendaharaan. Kebiasaan ini juga harus diakhiri; Setiap orang pertama-tama harus membuktikan diri mereka “di lapangan”.

Baca juga:

“Jaket kuning” menunjukkan perpecahan Prancis

Protes “jaket kuning” pada dasarnya menegaskan perpecahan di Prancis. Dua dunia benar-benar berlawanan Politik tidak punya jawaban.

READ  Apakah penjepit rahang ini jawaban atas epidemi obesitas global? | Bergabung dalam percakapan