BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Semangat Pasar: Realitas

Semangat Pasar: Realitas

Melihat pasar Asia keesokan harinya dari Jamie McGeever.

Setelah akhir pekan di Wall Street, aksi jual kemungkinan akan melanda pasar Asia pada hari Senin karena investor akhirnya memahami realitas suku bunga AS yang “lebih tinggi dan lebih lama”.

Data pengeluaran konsumen, pasar tenaga kerja, dan aktivitas bisnis menunjukkan bahwa ekonomi AS berada dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada yang diperkirakan banyak orang, dan pukulan terakhir minggu lalu datang dalam bentuk data inflasi kuat yang tak terduga.

Tingkat puncak tersirat The Fed mendekati 5,50% – ada orang lain yang berpikir 6% adalah fantasi? – Imbal hasil AS dan obligasi lainnya meningkat dan saham merasa terjepit.

Indeks Dunia MSCI turun 2,7% minggu lalu, penurunan mingguan terbesar sejak September, sementara saham Asia kecuali Jepang turun dengan jumlah yang hampir sama untuk kerugian keempat berturut-turut dan terkuat sejak Oktober.

Saham teknologi paling banyak mendapat kecaman. Indeks Teknologi Hang Seng turun 17% selama sebulan terakhir, didorong oleh suku bunga yang lebih tinggi dan kondisi keuangan yang lebih ketat, serta aksi ambil untung setelah rebound 77% dari level terendah Oktober.

Hasil dari pemikiran ulang Fed tentang pasar adalah kenaikan tajam dalam imbal hasil dan dolar. Banyak mata uang Asia didorong ke posisi terendah baru-baru ini, menambah tekanan inflasi di seluruh kawasan dan membuatnya lebih mahal untuk melayani utang dalam dolar.

Yuan Tiongkok kembali ke 7,00 per dolar, yen dan won berada di level terendahnya tahun ini – faktor kebijakan moneter domestik Jepang dan Korea Selatan juga berperan di sini – dan rupee India mendekati level terendah sepanjang masa. 83,00 per dolar.

READ  Bepergian ke bekas koloni: umum, tetapi tidak selalu baik

Saraf investor memburuk karena meningkatnya ketegangan antara AS dan China, antara lain, perang antara Rusia dan Ukraina.

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan hari Minggu bahwa China telah gagal memberikan bantuan mematikan yang akan membantu Rusia, sebuah keputusan yang Washington peringatkan akan memiliki konsekuensi yang mengerikan.

Data ekonomi Asia minggu ini mencakup laporan PMI dari China dan negara lain, data PDB Q4 dari Australia dan India, data inflasi dari Australia, Indonesia, dan ibu kota Jepang, serta penjualan ritel terbaru dari Jepang, Australia, Singapura, dan Niue. – Zeeland.

Berikut adalah tiga perkembangan utama yang dapat memberi pasar lebih banyak arah pada hari Senin:

– Perdagangan di Hong Kong (Januari)

– Perdagangan Thailand (Januari)

Penjualan ritel Selandia Baru (Q4)