BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Semoga berhasil, Ed Stone, orang yang menunjukkan tata surya kepada kita

Semoga berhasil, Ed Stone, orang yang menunjukkan tata surya kepada kita

STev Sinnott tidak pernah melupakan hari ketika Ed Stone mengizinkannya memberi nama bulan. Saat itu tahun 1980 dan Sinnott adalah anggota tim navigasi penjelajah 1 Dan penjelajah 2 Pesawat luar angkasa yang baru saja mengamati Jupiter. Stone adalah ilmuwan proyek Voyager: juru bicara kepala program NASA. Saat Voyager melintas di dekat sistem Jovian, salah satu kapal mengambil gambar — dan kemudian beberapa gambar — sebuah benda kecil yang mengorbit planet raksasa dengan kecepatan sedemikian rupa sehingga ia menyelesaikan lebih dari satu orbit setiap hari di Bumi. Ukuran, kecepatan, dan tingginya hanya dapat berarti bahwa itu adalah bulan.

Bahkan penemuan penting ini tidak berarti bahwa orang-orang seperti Sinnott punya waktu luang untuk datang ke kantor Stone, jadi insinyur muda itu menunggu pemimpin proyek untuk melakukan salah satu tur jalan kaki yang sering dilakukannya di hanggar Voyager, lalu mendekatinya dengan sebuah pesan. dia berencana untuk mengirim Persatuan Astronomi Internasional (IAU)– Yang mengkatalogkan objek luar angkasa baru dan menyetujui nama yang akan disandang objek tersebut. Sinnott menyerahkan surat satu paragraf kepada Stone dan menunggu sementara ilmuwan hebat itu membacanya.

“Apakah kamu tahu periode orbitnya?” Stone bertanya kapan buku itu selesai, menurut percakapan saya dengan Sinnott ketika saya sedang menulis buku itu Perjalanan pasca-Celine.

“Sekitar 18 jam,” jawab Sinnott sambil menyerahkan enam puluh halaman perhitungan.

“Ukurannya?”

“Sekitar 60 mil.”

“naik?”

“Seratus tiga puluh delapan ribu mil.”

Stone membaca ulang surat itu dan kemudian memindai ulang akunnya. “Yah, sepertinya kamu telah menemukan bulan,” akhirnya dia berkata sambil tersenyum.

Sinnott pulih, mengirimkan suratnya ke Persatuan Astronomi Internasional, dan akhirnya menerima tanggapan dengan daftar nama mitologis yang bisa dia pilih untuk Bulan. Dia menetap di Thebesbidadari dewa Yunani Zeus dan dewa Romawi Jupiter, sehingga tata surya menjadi sedikit lebih besar.

melarang-Yang meninggal pada 9 Juni 2024, yang berusia 88 tahun karena alasan yang tidak diungkapkan, setelah setengah abad menjadi kepala program Voyager, bisa sangat bermurah hati dengan bulan-bulannya. Pelancongnya pada akhirnya akan mengetahuinya 48 di antaranyaIa mengorbit empat planet gas raksasa – Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus – serta cincin yang sebelumnya tidak diketahui atau cincin parsial di sekitar Jupiter, Uranus, Neptunus, dan gunung berapi di bulan Jovian Io. Diluncurkan pada tahun 1977, kedua wahana tersebut saat ini berada di luar batas tata surya itu sendiri, melakukan perjalanan di ruang antarbintang, masih melakukan sains, masih mengirimkan kembali data, telah hidup lebih lama dari orang yang bertemu dengan mereka, menerbangkannya, dan mengawasi mereka hampir sepanjang waktu. hidup. Kampanye yang mengesankan, hingga pensiun pada tahun 2022.

READ  Rocket Lab memperoleh booster yang jatuh dari luar angkasa dengan helikopter

“Ed Stone adalah seorang pionir yang berani melakukan hal-hal besar di luar angkasa. Dia adalah teman baik bagi semua orang yang mengenalnya, dan mentor yang baik bagi saya secara pribadi,” kata Nicola Fox, administrator asosiasi Direktorat Misi Sains di Markas Besar NASA di Washington. Washington. Dalam pernyataan resmi. “Ed membawa umat manusia dalam tur planet tata surya kita dan sekitarnya, mengirim NASA ke tempat yang belum pernah dikunjungi pesawat ruang angkasa sebelumnya.”

Pada tahun 1966, para astronom NASA yang mempelajari orbit empat exoplanet menemukan bahwa 13 tahun kemudian, pada tahun 1979, dunia-dunia akan membentuk kesejajaran yang rapi, turun ke kesejajaran sekali setiap 176 tahun yang memungkinkan adanya satu planet. Sebuah kapal – atau lebih baik lagi, sepasang kapal – untuk mengunjungi semuanya sekaligus. Hal ini memberi badan antariksa tersebut waktu 11 tahun untuk menemukan, membangun, dan meluncurkan kapal tersebut, apalagi mendapatkan persetujuan dan pendanaan untuk kapal tersebut. Selama enam tahun pertama proyek ini, segalanya berjalan tidak menentu, dan pada tahun 1972, Laboratorium Propulsi Jet (JPL), di Pasadena, California, yang mengawasi misi tersebut, menyerahkan kendali Voyager kepada Stone, yang saat itu adalah fisikawan berusia 36 tahun. Itu adalah pilihan yang cerdas dan pertaruhan yang diperhitungkan.

Baca selengkapnya: Peluncuran Starliner merupakan kemenangan besar bagi NASA

Stone bergabung dengan California Institute of Technology, yang mengelola Jet Propulsion Laboratory dengan NASA, pada tahun 1964, untuk mempelajari radiasi ruang angkasa. Dia telah mengerjakan beberapa misi luar angkasa untuk NASA, namun belum memegang posisi kepemimpinan. Namun, petugas NASA mengakui kecerdasan aslinya; Bahkan sebelum bergabung dengan Caltech, ia berkolaborasi dengan Departemen Pertahanan untuk merancang satelit mata-mata yang memotret Bumi dan, sebagai bonus penelitian, mengukur angin matahari — aliran partikel bermuatan yang mengalir dari Matahari — yang membantu menentukan penyebab fotografi tersebut. . Film di pesawat ruang angkasa selamanya buram karena badai aktif. Bakat seperti inilah yang dibutuhkan Voyager, tetapi tidak diketahui apakah Stone memiliki keterampilan kepemimpinan yang diperlukan untuk menjalankan program tersebut. Ternyata dia melakukannya.

Stone membantu mendapatkan pendanaan dan mendorong rekayasa untuk proyek Voyager, salah satunya dengan berulang kali menyatakan kepada para pembuat undang-undang dan insinyur bahwa jika NASA tidak memanfaatkan kesejajaran planet sekarang, maka NASA harus menunggu hingga tahun 2153 untuk dapat beroperasi pada tahun berikutnya. tembakan. Pada akhirnya, kedua pesawat ruang angkasa akan lepas landas tepat waktu, dengan Voyager 2 meninggalkan landasan peluncuran Florida terlebih dahulu. Pada tanggal 20 Agustus 1977Dan Voyager 1 – yang dijadwalkan terbang sedikit lebih cepat dan menempuh jalur yang sedikit lebih pendek sehingga mencapai Jupiter terlebih dahulu –Pada tanggal 5 September 1977.

READ  Dua vaksin Lyme baru dapat mengakhiri penyakit yang melemahkan ini

Meski begitu, tidak ada jaminan bahwa anggaran NASA akan mendukung kunjungan ke empat planet tersebut selama lebih dari 10 tahun, dan Jupiter dan Saturnus, secara resmi, adalah satu-satunya dunia dalam rencana perjalanan pesawat ruang angkasa tersebut. Dalam situasi ini, Stone memutuskan untuk membuang salah satu kapalnya. Ketika Voyager 1 mencapai Saturnus, ia mengubah lintasannya sehingga ia akan berayun di bawah planet bercincin tersebut dan kemudian terbang, menempatkannya pada jalur terbang melintasi bulan raksasa Saturnus, Titan, sebuah dunia yang diselimuti kabut tebal metana organik dan metana organik. gas. Ethane telah membuat para ilmuwan terpesona sejak lama. Namun begitu ia menempel pada jalur tersebut, pesawat ruang angkasa tidak akan memiliki cukup bahan bakar untuk berbalik arah, sehingga ia akan naik dan keluar dari bidang tata surya.

Voyager 2, yang juga melewati Jupiter dan Saturnus, akan terus terbang di dataran tersebut, dan akan dapat mendekati Uranus dan Neptunus jika ada kemauan dan dompet untuk memungkinkan misi. Saat Stone merawat pesawat luar angkasanya, petugas NASA menghabiskan anggaran mereka dan akhirnya memperoleh dana untuk melanjutkan penerbangan Voyager 2. Pada tanggal 28 Januari 1986, dengan menyedihkan, pada hari yang sama ketika pesawat ulang-alik Challenger meledak, Voyager 2 melewati Uranus. belajar Bulan terbesar di planet ini, dengan penemuan 11 bulan baru, dan pemetaan cincin rapuhnya. Pada tanggal 25 Agustus 1989, kapal tersebut terbang melintasi Neptunus dan menemukan dua bulan baru, lima cincin kecil, dan sebuah memar seukuran Bumi di atmosfer, yang dikenal sebagai Bintik Gelap Besar — ​​sebuah badai besar dengan kecepatan angin mencapai 1.000 mil per jam. Geyser es juga telah ditemukan di bulan Neptunus, Triton. Voyager 2 tetap menjadi satu-satunya kapal yang mengunjungi kedua dunia tersebut.

Meski begitu, perjalanan Voyager belum berakhir, begitu pula Stone. Pesawat ruang angkasa ini ditenagai oleh generator termal radiasi, yang mampu menyediakan listrik selama 50 tahun atau lebih, dan meskipun mereka dikirim kembali ke Bumi dengan sinyal dengan daya yang lebih rendah daripada bohlam lemari es, mereka dapat melanjutkan pekerjaannya dengan cepat ke tepi matahari. . Pesan – lalu keluar. Voyager 1 memasuki ruang antarbintang Pada tanggal 25 Agustus 2012dan sekarang lebih dari 15 miliar mil (24 miliar km) dari Bumi. Voyager 2 meninggalkan tata surya Pada tanggal 5 November 2018yang lebih dari 12,5 miliar mil. (20 miliar km). Kedua kendaraan terus berbisik dengan suara serak kepada kami.

READ  Sebuah ledakan dahsyat merobek lubang menganga raksasa di ruang angkasa dan menghasilkan bintang-bintang baru

Baca selengkapnya: Sebuah “parade planet” akan datang. Berikut cara menonton pertunjukan Langit ini

Batu akan dicirikan lebih dari sekedar musafir. Dia adalah direktur Jet Propulsion Laboratory dari tahun 1991 hingga 2001, dan menjadi pimpinannya ketika Pesawat luar angkasa pendatang– Penjelajah Mars pertama – mendarat di Planet Merah pada tahun 1997. TotalDia adalah penyelidik utama di sembilan misi NASA dan rekan penyelidik di lima misi lainnya.

Namun, “Voyagers”-lah yang paling dikenalnya. Kapal-kapal tersebut diketahui membawa batang kayu emas – diciptakan oleh legenda luar angkasa lainnya yang hilang, Carl Sagan. Jika peradaban alien menemukan pesawat ruang angkasa dan memutar rekamannya di meja putar sederhana – keadaan seni Bumi pada saat peluncuran – mereka akan melihat 119 gambar planet kita, serta mendengar salam dalam 55 bahasa, dan 27 pilihan bahasa. musik, termasuk Jawa, Jepang, Cina dan Peru; Contoh Bach, Mozart, dan Beethoven; Selain “Johnny B. Goode” oleh Chuck Berry dan “Melancholy Blues” oleh Louis Armstrong dan bandnya Hot Seven.

Pada tahun 1978Ketika para pelancong masih baru dan Stone masih tergolong muda, mengumumkan Saturday Night Live Bahwa peradaban alien mencegat kapal, memutar rekaman, dan mengirimkan pesan empat kata — pesan yang akan muncul di sampul majalah Time minggu itu, yang ditampilkan oleh pembawa acara Steve Martin. Empat kata itu adalah: “Kirim lebih banyak Chuck Berry.”

Sejarah tidak mencatat apakah Ed Stone sedang menonton malam itu, tetapi seiring berjalannya waktu, dia mungkin melihat gambar itu dan tertawa. Dan kemudian dia kembali bekerja. Kapal Voyagers masih terbang, artinya masih berfungsi. Dia melanjutkan ini selama dua tahun terakhir hidupnya. Dan sekarang, kapalnya – utusan antarbintang umat manusia – berlayar tanpa dia. Semoga berhasil, Ed Stone.