BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Semua hutan ditebang – namun kayu ini disebut “berkelanjutan”

Semua hutan ditebang – namun kayu ini disebut “berkelanjutan”

Perusahaan audit industri kayu menyetujui produk yang terkait dengan deforestasi, pembalakan konflik, dan pelanggaran lainnya. Kayu, bubur kertas, dan biomassa diklasifikasikan sebagai “berkelanjutan”, sementara pelanggaran hak asasi manusia, tebang habis, atau penipisan kawasan alam yang dilindungi terkadang dilaporkan.

Minggu ini, 39 media dari 27 negara, dipimpin oleh International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ), menerbitkan proyek tersebut. Perusahaan penebangan hutan. Mereka mendaftar tentang pembalakan liar RumaniaPenghapusan Hutan Indonesia untuk pabrik kertas Kanada dan reboisasi yang buruk India. Dewan Pengungsi Norwegia Dia mengungkapkan bagaimana jati dari Myanmar berakhir secara ilegal di yacht Belanda dan bagaimana pedagang kayu Eropa menghindari hukuman saat mengimpor jati.

Inti dari semua pelanggaran ini adalah perusahaan inspeksi yang menawarkan kumpulan kayu, kertas, atau pelet dengan segel keberlanjutan. Tetapi perusahaan inspeksi sering melewatkan sinyal tentang deforestasi dan pelanggaran hak asasi manusia. Sektor mereka bagus dengan pendapatan $ 10 miliar per tahun. Industri pengujian ini sangat tidak diatur.

Meskipun sistem ini dirancang untuk memberikan kepastian kepada importir dan konsumen bahwa suatu produk baik-baik saja, tidak selalu demikian. Segel keberlanjutan terutama diperlukan untuk memungkinkan impor ke Eropa atau negara barat lainnya.

Investigasi ICIJ mengungkapkan bahwa sejak tahun 1998, setidaknya 48 perusahaan akreditasi telah mengeluarkan sertifikat keberlanjutan kepada setidaknya 340 perusahaan yang dituduh melakukan penebangan di kawasan yang masih asli atau dilindungi, menggunakan izin yang tidak benar dan mengimpor kayu yang dipanen secara ilegal. Sekitar lima puluh perusahaan masih memiliki sertifikasi keberlanjutan ketika mereka didenda atau dihukum. Jumlah ini hampir pasti lebih tinggi, karena banyak pemerintah menganonimkan perusahaan dalam keputusan denda dan hukuman lainnya.

READ  WWF meningkatkan kewaspadaan: Deforestasi di Belanda telah dilakukan sepuluh kali dalam lima belas tahun

Rekor lengkap di Chopper

Salah satu perusahaan yang dituduh adalah produsen biomassa AS, Enviva. Pelet kayunya dibakar di pembangkit listrik RWE dan Uniper di Geertruidenberg, Eemshaven, dan Rotterdam. Menurut persyaratan Belanda, biomassa dihitung sebagai “berkelanjutan” hanya jika diproduksi dari sisa kayu dan penebangan bersih dihindari.

Selama bertahun-tahun, aktivis lingkungan dan penduduk pabrik Enviva di Carolina Utara telah memprotes pemutusan hubungan kerja yang jelas-jelas menjadi tanggung jawab perusahaan. Area hutan yang luas di sekitar pabrik telah dibuka. Wartawan penyiar Jerman WDR dan Zeitung Jerman Selatan Truk gergaji dengan kayu bulat sedang menuju ke halaman pabrik. Gambar drone dan gambar video dari sebuah pesawat menunjukkan bahwa ribuan batang kayu ditumpuk di lokasi pabrik. Wartawan Jerman melihat bagaimana kayu gelondongan masuk ke mesin penghancur dan keluar lagi sebagai serbuk gergaji. Serutan ini dipres menjadi pelet, yang dikirim ke Belanda untuk dibakar di sini.

RWE dan Uniper telah menerima subsidi masing-masing sebesar €2,67 miliar dan €630 juta dari Kementerian Urusan Ekonomi Belanda untuk produksi listrik “hijau”, asalkan biomassa tersebut bersumber secara berkelanjutan.

Butiran Enviva memiliki berbagai tanda kualitas, termasuk FSC. Jenis sertifikat ini dikeluarkan berdasarkan audit oleh lembaga inspeksi. Badan AS SCS melakukan ini untuk Enviva. Namun sejak 2013, penelitian independen menunjukkan bahwa Enviva bertanggung jawab atas deforestasi dan bahwa perusahaan tersebut merobohkan seluruh kayu gelondongan.

Sertifikat tanpa cek

Akhir tahun lalu, seorang whistleblower beraksi di sebuah situs berita lingkungan Mongabay Luar negeri. Mantan karyawan Enviva ini menggambarkan perusahaan sebagai pelet hutan dengan sangat cepat. “Gagasan bahwa hutan ini dikelola secara lestari adalah hal yang tidak perlu dipikirkan lagi.”

READ  Nederlandse koningin heeft hoofdrol di sf-boek over klimaat

Namun, selama pemeriksaan terakhir pada Juni 2021, firma audit SCS tidak menyebutkan apapun kekurangan. Saat diperiksa setahun yang lalu, saya hanya mengomentari kurangnya informasi kontak di situs. SCS tidak mengunjungi perusahaan untuk melakukan audit.

Industri sertifikasi muncul pada 1990-an ketika kelompok lingkungan menyerukan regulasi kayu dan produk lainnya dari kawasan hutan. Namun setelah KTT Iklim PBB di Kopenhagen pada tahun 2009, di mana US$100 miliar dialokasikan untuk proyek iklim di negara berkembang, departemen keberlanjutan dari firma akuntansi “empat besar” (EY, PwC, Deloitte, dan KPMG) menerima dorongan.

KTT Iklim Glasgow 2021 kembali menciptakan lebih banyak aksi. pemimpin dunia Sepakat bahwa hilangnya hutan harus berakhir pada tahun 2030. Lagi pula, 10 persen emisi gas rumah kaca global disebabkan oleh deforestasi, menurut Interpol. polisi internasional Lima belas hingga 30 persen perdagangan kayu internasional adalah ilegal.

Pengawas kayu berharap bahwa ambisi internasional akan menghasilkan banyak pekerjaan baru bagi mereka. “Solusi apa di lapangan yang secara proaktif memerangi deforestasi?” SCS menulis dalam sebuah pernyataan tak lama setelah KTT iklim. posting blog. “Sertifikasi keberlanjutan adalah bagian dari solusi.”

John Innes, profesor pengelolaan hutan lestari di University of British Columbia, skeptis. “Saya akan mengambil ini dengan sebutir garam,” katanya kepada wartawan ICIJ. “Mereka hanya ingin sepotong kue.”

itu Jadi Empat Besar berinvestasi besar-besaran. Satu mengambil 100.000 orang baru untuk keberlanjutan dan keragaman. Di tempat lain, semua 312.000 karyawan diizinkan a Gelar master dalam Keberlanjutan Ikuti karena masalah ini.

“Masalahnya adalah bahwa tidak ada aturan keras dan cepat untuk dugaan keberlanjutan,” kata David B. Weber, Dosen Akuntansi Forensik di Universitas Salisbury dan mantan peneliti utama Komisi Sekuritas dan Bursa. “Ini adalah wilayah murni baru dalam akuntansi. Ini adalah uang. Ini adalah Wild West.”

READ  Kapsul Waktu Dewi Van De Vyver: 'Sulit untuk memulai sesuatu yang baru'

petunjuk? Mail ke [email protected]

Baca juga: Bagaimana jati dari Myanmar berakhir secara ilegal dengan pembuat superyacht Belanda