BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pannevis aan de Hogelanden Wz.

Pannevis aan de Hogelanden Wz.

Banyak pabrik baja dan mesin Utrecht berlokasi di perairan, karena pengangkutan material dan produk. Pada akhir abad ke-19, industri berat ini menetap di Kanal Merwede, tetapi juga di Leidsche, Vaartsche Rijn, dan di sepanjang Vecht, tempat pabrik genteng, batu, dan genteng secara tradisional berada. Ini adalah Utrechtsche IJzergieterij di Bemuurde Weerd, August Smulders di Hogelanden Oostzijde dan, sebaliknya, Machinefabriek Pannevis.

Johannes Paneves (1849-1927) awalnya adalah seorang millwright: seorang tukang kayu yang membuat suku cadang untuk kincir angin. Pada tahun 1882 ia juga memperbaiki roda kayuh tersebut kincir air pabrik tepung De Korenschoof. Belakangan ia juga menjadi kontraktor bangunan. Pada tahun 1900 ia memulai pabrik mesin dengan putranya Marinus Paneves (1874-1949). Mereka memperoleh lisensi untuk pabrik peleburan, pengecoran, penempaan dan penempaan, yang ditenagai oleh mesin uap dan lokomotif. Situs itu adalah Vechtoever yang sebagian besar belum berkembang di belakang Jembatan Merah, antara Hogelanden Westzijde dan Nieuwlichtstraat. dekade berikutnya Tentang pabrik Lingkungan dangkal.

Perusahaan mengkhususkan diri pada mesin kelautan seperti mesin uap untuk lokomotif. Setahun setelah dimulainya, ada 36 orang yang bekerja di sana. Pada tahun 1906 perusahaan menjadi satu Perseroan terbatas Dengan Marinus Pannevis sebagai direktur dan ayahnya sebagai pemegang saham utama: NV Machinefabriek ‘Hoogenlande’ v/h Pannevis en Zoon. Rekan pemegang saham dan direktur pengawas menjadi anggota keluarga (menantu laki-laki mereka) dari Anthony Paneves dan Arie van der Geesen, pembuat kapal Alvin a/d Rhein dan Krimpen a/d Iggssel.

Lokasi pabrik, yang mencakup area umum lebih dari 10.000 meter persegi, berlokasi sangat strategis di Vecht, sehingga bahan disuplai dan mesin dikirim langsung dengan kapal, yang merupakan keuntungan besar bagi Belanda. buku promosi. Industri Utrecht dalam kata dan gambar (1913). Untuk tujuan ini, derek pengangkat hingga 20.000 kg telah dipasang di jalur bongkar muat pabrik, yang terhubung ke bengkel dengan jalur tambahan.

READ  Pertamina, PT Bobok Indonesia, dan Mitsubishi Corporation sepakat untuk mengembangkan bisnis hidrogen dan amonia biru/hijau

Teks berlanjut di bawah gambar

Pompa sentrifugal di Paneves, sekitar tahun 1930 (Arsip Utrecht)

Akuisisi yang tidak diinginkan

Pannevis memproduksi mesin uap, kompresor, buldoser, dan kapal keruk hisap. Tak lama kemudian dia sampai di sana pompa Untuk stasiun pompa Boulder, perusahaan pemasok air, dan instalasi pengolahan air limbah. Kemudian Pannevis, seperti pabrik mesin Utrecht lainnya, membuat jembatan dasar baja. Contohnya adalah Noorderbrug dari tahun 1935 di atas Stadsbuitengracht dan – dari periode pascaperang – Jembatan Vondel melintasi Vartsche Rhine. Kedua jembatan tersebut masih digunakan.

Setelah kematian Johannes Paneves pada tahun 1927, putra dan direktur Marinos tidak mewarisi sebagian besar saham; yang dibagi di antara anggota keluarga yang berbeda. Di bawah kepemimpinan Arie van der Geesen, keluarga tersebut memilih untuk berjualan. Ini bertentangan dengan keinginan Marinos Paneves, yang telah kehilangan posisi pabrik dan manajernya. Saham mayoritas jatuh ke tangan keluarga perkapalan Rotterdam Van Ommeren. Keluarga Pannevis dimainkan.

Dia menjadi komisaris utama Philip Van Ommeren (1861-1945). Direktur baru adalah insinyur pertambangan Cornelis Albert van Godwever de Jong (1879-1951), mantan direktur tambang negara bagian Maurits. Dia berhasil mengeluarkan Paneves dari zona merah. Meskipun terjadi krisis ekonomi, jumlah karyawan meningkat dua kali lipat menjadi hampir 150 orang pada tahun 1939. Sebuah gedung pabrik baru berukuran 35 kali 40 meter dibangun. Van Goudoever de Jongh juga mendirikan departemen konstruksi derek.

Untuk bertahan hidup selama tahun-tahun pendudukan, dia bangkit pabrik Misi Jerman: Mesin Uap untuk Wehrmacht. Setelah pembebasan diangkat direktur baru, insinyur mesin Cornelis Hautwin (1907-1957), yang berasal dari Shipswerve dan Machinefabrik. Lesboch. Van Godweaver de Jong kemudian menjadi ketua dewan pengawas; Van Ommeren meninggal sementara itu. Ketika Houttuin meninggal muda sepuluh tahun kemudian, dia dipuji karena “wawasan artistik, keterampilan organisasi, dan kemanusiaannya yang hangat”.

READ  Garuda ingin membatalkan pesanan besar

Teks berlanjut di bawah gambar

Bagian dari Jembatan Norderbrug dekat Paneves, 1935 (Arsip Utrecht)

Transfer dan mulai ulang

Meski pesanan cukup banyak selama tahun-tahun rekonstruksi, Pannevis mengalami masalah karena gaji yang tinggi dan pengecoran yang sudah lama merugi. Upaya untuk bergabung dengan Pabrik Mesin Frans Smulders atau dengan kegagalan Stork-Werkspoor. Pada tahun 1958, Machinefabriek Braat mengakuisisi seluruh saham Pannevis di Amsterdam, yang memproduksi peralatan untuk industri karet, teh, dan gula Indonesia.

Sementara itu, pemerintah kota Utrecht telah membuat rencana untuk jembatan permanen di atas Vecht, yang berarti Panjeeves akan kehilangan suplai air dan drainase. Perusahaan harus mencari lokasi baru. Itu ditemukan pada tahun 1965 di lintasan elektron di Padang Rumput Rendah. Pannevis juga menutup pengecorannya sendiri, memecat 20 karyawan. Sebanyak 170 orang dipekerjakan pada saat itu. Setelah pindah, lokasi pabrik di Vecht dibeli oleh pemerintah kota Utrecht seharga 1,1 juta gulden. Akan ada taman dan rumah (Winebesplantsoen).

Pada tahun 1968, Paneves menjadi bagian dari grup Rhein-Schildt, yang juga termasuk galangan kapal Ferrolmi. Pannevis mulai fokus pada peralatan untuk industri pengolahan, seperti rakitan penyaring Untuk memisahkan cairan dari padatan. Setelah runtuhnya Rhine-Schildt-Verulmi (RSV), Paneves membuat kaliber Mengulang kembali. Pada tahun 2000, peringatan 100 tahun dirayakan, tetapi beberapa tahun kemudian Paneves diserap ke dalam grup Finlandia Larox. Produksi di Utrecht dihentikan pada tahun 2006.