BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Semua komedi romantis berwarna putih, makanya saya ingin membuat satu tentang orang Indonesia di Belanda”

“Semua komedi romantis berwarna putih, makanya saya ingin membuat satu tentang orang Indonesia di Belanda”

Denise Aznam: “Kalau saya lihat-lihat, ada beberapa aktris keturunan Indonesia.”Foto oleh Nina Scholaardt

Dia diperkenalkan ke Café 1e Klas di Central Station. Faktanya, ini tidak sering terjadi. Pramusaji mengarahkan gerobaknya dengan sepiring salmon rebus melewati meja tempat Denise Aznam duduk. Aznam berpikir sejenak: apakah kita akan mendapatkan makanan? Tapi kami tidak meminta apa-apa, kan? Kemudian pelayan mulai berbicara. “Aku kenal kamu! Tapi dari apa?” Aznam tersenyum hangat. Bagaimana kamu mengenalnya? Dia membintangi Timurfilm fitur Jim Taihuttu tentang perang kemerdekaan Indonesia, baru saja menyelesaikan pemutaran maratonnya usia ibuku (Tapi ya teater, tidak banyak orang yang pergi ke sana), tapi dia juga terlihat di sinetron remaja Pengasuh Ninja Dan blok sel H. Dan dalam film lendir.

Mereka tidak semua. Pelayan itu menatapnya dengan saksama. Dia tiba-tiba berkata, “Oh, aku tahu! Kertas itu ada di wajahmu. Aku mengenalimu dari tanda lahir di bawah matamu.” itu Iklan dari Bol.com Yang Anda rujuk, yang mana Aznam a glamor Seorang wanita dengan mantel mewah membuka pintu dan hujan turun dan kemudian sehelai daun jatuh di wajahnya, melihat anak-anaknya menginjak genangan air. Sekarang Aznam lebih banyak tertawa. Dan ya, dia memang memiliki tanda lahir yang berbeda di sebelah mata kirinya.

penawaran India

Insiden itu mungkin sepele, tetapi juga menunjukkan siapa Aznam, seorang aktris yang blak-blakan tetapi juga seorang aktris yang sederhana, energik, dan pekerja keras. Ia melakukan begitu banyak hal berbeda sehingga tidak dapat dikategorikan. Tayang minggu depan wayang golek, penampilan tajam dan modern dari Jan Klaassen dan Katrijn, yang ditulis oleh penulis drama Ad de Bont, sebenarnya tentang cerita yang tidak boleh diceritakan. Boneka-boneka itu, yang bermain sendiri dengan lawan mainnya Floyd Coaster, tidak lagi ingin menari mengikuti irama dalang dan tentunya tidak ke panti jompo.

“Saya suka teater remaja,” katanya. “Dan terutama teater pemuda Belanda, yang bisa keras dan brutal, menyenangkan bagi orang tua dan anak-anak dan tidak menyayangkan orang tua.”

Namun, ada benang merah dari peran-peran yang ia pilih sejak lulus dari Toneelschool di Utrecht pada 2013: peran-peran tersebut sering kali adalah peran-peran dalam sinetron dan film tentang Indonesia. untuk film dokumenter pemenang penghargaan Mereka memanggilku Babu Dia mengisi suara untuk Sandra Bernds, dalam Bahasa Indonesia yang fasih. Di serial remaja Pengasuh Ninja Apakah dia seorang ninja yang menguasai seni bela diri pencak silat Indonesia. Dia telah memainkan peran dalam ‘Pertunjukan India’ di teater itu kompiler java, Abad ibuku dan masuk lebih ringan dariku. Cocok untuknya, kedua orang tuanya berasal dari Indonesia. “Ini adalah cerita yang perlu diceritakan, Indonesia adalah sejarah terbesar kita, sementara tidak banyak yang bisa dilihat tentangnya.”

Nama yang salah disebut

Tapi dia juga menganggap penting untuk mendapatkan peran lain. “Untungnya, mereka akan datang berkat Toneelmakerij, misalnya. Di sana saya berperan sebagai anak laki-laki yang tidak mau makan, atau, seperti sekarang, sebagai pekerja teater boneka.” Salahnya juga karena menarik peran Indonesia. “Ketika saya baru lulus sekolah drama, ada serial tentang saudara perempuan India. Ketika saya melihat-lihat, ada beberapa aktris keturunan Indonesia. Saya pikir aneh saya tidak diminta untuk ikut audisi. Sejak itu saya mulai mengatakan: tahu saya ada! Dan saya tidak.” Saya mengatakan ya untuk semuanya. Karena jika saya tidak merasakan apa-apa tentang itu, itu tidak akan terjadi.”

Peran terus berdatangan, dalam film-film besar, serial yang ditonton dengan baik, dan teater inovatif. Tapi itu masih tidak selalu terasa seperti melihat. Terkadang sesuatu yang gila terjadi dalam publisitas tentang pekerjaan yang Anda lakukan. Banyak artikel tentang Mereka memanggilku Babu Dia hanya disebutkan dengan nama karakternya, dengan fotonya di sebuah artikel tentang film tersebut Timur Itu ada di koran besar, ‘Aktris Indonesia Putri Ayodhya’, di Pengasuh Ninja Dia memainkan peran utama, tetapi tidak disebutkan di media sebagai pemeran. “Itu hal yang berulang. Bagaimana mungkin?” Tahun ini dia dinominasikan untuk Penghargaan Columbina, penghargaan teater untuk Peran Pendukung Terbaik, untuk penampilannya di lebih ringan darikuTentang kisah hidup seorang wanita Jawa. Itu benar-benar mengejutkannya setelah semua pengalaman itu. “Saya berpikir: Apakah mereka melihat saya? Saya?”

Memindai ruangan

Dunia perfilman dan teater masih putih, meski berangsur-angsur berubah. “Tapi saya sering salah satu dari sedikit orang kulit berwarna. Saya masih memeriksa setiap kamar untuk melihat apakah saya satu-satunya. Jika tidak, saya bernapas lega. Jika saya satu-satunya, saya merasa seperti itu sepanjang waktu.”

Itu tidak akan dihentikan, diarahkan, atau dipaksa untuk mengikuti jalan yang biasa. Lima bulan lalu, dia dan pacarnya mulai makan malam di Zeeburgereiland, Miko. “Ini sangat sibuk! Sekarang kami mengerjakan Thuisbezorgd juga, jadi kami menghasilkan tiga kali lipat.” Dia tidak akan memilih. Dia masih memiliki ambisi: membuat filmnya sendiri. Sudah ada rencana. “Kamu tahu betapa putihnya rom-com. ? Atau kemudian sidekicknya diwarnai, tapi karakter utamanya selalu putih. Saya ingin membuat film romantis tentang orang Indonesia di Belanda. Dengan humor, tentang cinta, keluarga, pacaran, dan hal-hal biasa. Ada banyak dari kita, tetapi jarang tentang kita di sini.

wayang golek (+5)Dan De Toneelmakerij, 14-15 Januari dan 12 Februari di Krakeling, 22 Januari di Schuur di Haarlem.

READ  25 April. Baru Tiba: Lahir Martin Rudelsheim, aktivis Yahudi Flemish.