BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Senang, kemenangan yang bagus, tapi saya hanya ingin berada di sana lagi minggu depan.”

“Senang, kemenangan yang bagus, tapi saya hanya ingin berada di sana lagi minggu depan.”

Colin Fieger tidak hanya meraih kemenangan perdananya di Grand Prix pada hari Minggu di Sepang, tetapi satu-satunya pembalap berusia 18 tahun dari Staforst juga menulis sejarah. Ia menjadi penerus Hans Spahn, yang 33 tahun sebelumnya (1990) menjadi orang Belanda terakhir yang mencapai prestasi tersebut. Namun jika terserah pada Vier, maka kemenangan itu tidak akan berhenti pada satu kemenangan saja, karena pandangannya sudah tertuju pada balapan berikutnya, ujarnya, Minggu usai balapan di Sepang.

Colin Fieger melakukan debutnya sebagai pembalap Grand Prix pada hari Minggu 26 Maret tahun ini di Portimão. Pebalap Liqui Moly Husqvarna Intact GP itu langsung menorehkan prestasi di balapan pertamanya dengan melintasi garis finis di posisi ke-12. Hasil yang luar biasa dari pebalap berusia 18 tahun itu mengejutkan banyak orang, kecuali dirinya sendiri karena setelah balapan pertamanya, Weger langsung memperjelas niatnya dengan berkata ke kamera, “Bagus, tapi kami ingin lebih.” Hal ini segera menjadi penentu, kata-kata yang sering kami dengar dari Stafforster yang berbakat selama akhir pekan Grand Prix berikutnya.

Weger kemudian bekerja dengan tim Jermannya dalam sebuah rencana, dimana dia sering dikirim ke trek sendirian dengan tujuan bekerja dengan kecepatannya sendiri daripada mencari derek dari pembalap yang lebih cepat. Tujuannya adalah untuk memastikan Anda dapat mengatur kecepatan sendiri dan menggunakannya dalam balapan. Tampaknya tidak aneh bagi siapa pun bahwa hal ini memerlukan kedisiplinan selama akhir pekan Grand Prix berikutnya – lagipula, setiap pembalap ingin mendapatkan waktu setinggi mungkin setelah sesi – tetapi Weger dan tim pelatihannya tetap pada rencana mereka. Namun lebih cepat dari perkiraan, uangnya turun dan pengemudi Husqvarna mengetahui tipu muslihatnya. Selama akhir pekan Grand Prix keenamnya di Mugello, Italia, Viger sekali lagi mengejutkan banyak orang dengan melewati garis finis dari posisi ke-16 di grid dan berada di posisi keenam pada hari Minggu. Sama seperti di Portimão, Weger mengatakan setelah balapan bahwa dia senang dengan penampilannya tetapi menginginkan lebih.

Ia kemudian berhasil lolos ke posisi keempat di Sachsenring seminggu kemudian dan memimpin balapan untuk pertama kalinya keesokan harinya. Namun balapan ini tidak berlangsung lama karena sebuah tabrakan mengakhiri balapannya lebih awal. Langkah besar lainnya dalam proses pembelajaran, meski ‘kemunduran’ ini terjadi di saat yang sangat tidak tepat, tepatnya satu minggu sebelum balapan kandangnya di TT Circuit Assen. Namun Fieger tidak membiarkan hal ini mematahkan semangatnya, karena dia tahu ini juga merupakan bagian dari proses pembelajaran.

Veijer menjadi pria yang hebat seminggu kemudian selama Motul Dutch TT di Assen, di mana ia berhasil bertahan meski mendapat banyak perhatian media dan komitmennya dengan melewati garis finis di posisi ketujuh pada hari Minggu. Tampaknya ini menjadi awal dari rangkaian akhir pekan Grand Prix yang baik karena investasi yang dilakukan pada akhir pekan pertama musim ini tampaknya membuahkan hasil. Misalnya, ia mengejutkan pada hari Sabtu di Red Bull Ring dengan waktu tercepat selama kualifikasi dan pole pertamanya, pole yang berhasil ia ubah menjadi posisi keempat setelah satu hari balapan. Setelah menderita cedera kaki yang mengganggu di Catalunya, ia tampaknya mengalami kesulitan – Veijer mengalami patah sejumlah tulang metatarsal dalam sebuah kecelakaan pada hari Sabtu dan karena itu terpaksa melewatkan balapan pada hari Minggu – tetapi di sini juga pendatang baru Moto3 itu melakukannya. tidak menyerah. Ia kalah karena pada akhir pekan berikutnya Grand Prix di Misano, rasa sakitnya sangat menyiksa dan tercatat posisi kelima dalam balapan tersebut.

READ  Kejuaraan Multi-Eropa dimulai di Munich: beberapa favorit medali untuk Belanda | olahraga lain

Setelah Misano, paddock MotoGP berpindah ke India. Di trek, yang merupakan hal baru bagi semua orang, tampaknya podium pertama sudah di depan mata, tetapi ada yang tidak beres di lap terakhir. Veijer terlempar dari mesinnya beberapa tikungan sebelum balapan berakhir, saat ia berkendara dalam kelompok yang terdiri dari tiga pembalap yang bersaing untuk mendapatkan tempat kedua. Kemudian di Jepang, meski akhir pekannya kuat, hanya finis di posisi ke-11 dalam balapan tersebut.

Setelah itu, peringkat keempat kembali diraih baik di Indonesia maupun Australia. Namun meski kehilangan podium dua kali lagi, rencananya tidak meleset dan kita masih melihat Viger melakukan tugasnya sambil berkendara sendirian.

Seminggu kemudian hal itu akhirnya terjadi di Thailand, setelah Veijer berhasil menguasai hampir seluruh balapan, nyaris gagal di lap terakhir hampir memastikan satu pebalap kembali ke posisi keempat. Dengan pergerakan briliannya menuju tikungan terakhir, Veijer mampu menyalip pemimpin klasemen Jaume Masia dalam jarak dekat hingga finis dan kembali ke posisi keempat. Hebat, hebat karena bagaimanapun juga, podium pertama adalah kenyataan. Tapi Veijer tidak akan seperti Veijer dengan menjawab pertanyaan dalam sebuah wawancara setelahnya apakah dia puas dengan rating tersebut dengan jawaban “tidak”, dan kemudian segera melaporkan bahwa dia belum menang.

Setelah seminggu kembali ke Belanda yang sangat dingin dan basah, perjalanan panjang dilakukan minggu lalu ke Malaysia yang sangat hangat, di mana Grand Prix ke-18 musim ini dijadwalkan berlangsung akhir pekan ini di Sirkuit Internasional Sepang. Dengan podium pertama di sakunya, hari pertama terasa berat dan sulit pada hari Jumat dan juga pada Sabtu pagi selama latihan heat ketiga, dengan Veijer bahkan absen langsung dalam kualifikasi Q2 pada lap ketujuh belas. Tidak ada keraguan, tentunya tidak dengan sang tokoh utama sendiri karena rencana itu, ya rencana yang sangat penting untuk mengemudi sendiri, masih belum bisa dilupakan. Hal ini ternyata terjadi karena tak lama kemudian Veijer meraih kualifikasi untuk pertama kalinya di Q2 dengan waktu tercepat di Q1. Pada kuarter kedua yang sama, ia mencatatkan waktu tercepat kedua dan menempati posisi start terbaik kedua.

READ  Teal echtpaar hoorde van 4 jaar gevangenisstraf voor het illegaal adopteren van kinderen uit Indonesië | Wintertaling

Lampu padam pada Minggu pagi pukul 11.00 waktu setempat untuk balapan putaran ke-15 dalam suhu lebih dari 30°C. Yang terjadi selanjutnya adalah pertarungan menarik di mana Weger, bersama dengan rekan setimnya Sasaki dan Masia (keduanya penantang gelar dunia), secara teratur ditemukan di depan lapangan. Pada akhirnya, sejumlah insiden menyebabkan Masia, Sasaki dan Viger harus memutuskan sendiri siapa yang akan menjadi juara pertama, kedua atau ketiga dalam perlombaan ini. Berkat lap terakhir yang kuat dan berkembang, Veijer-lah yang menjadi pemenang, dua minggu setelah naik podium pertamanya, dan kini meraih kemenangan pertamanya di Grand Prix.

Hasil fantastis yang membuat Veijer tidak hanya memenangkan balapan Moto3 pertamanya dan memberikan kemenangan 1-2 kepada Liqui Moly Husqvarna Intact GP Team, tetapi juga membuat Hans Spahn menghilang dari pembukuan sebagai pemenang terakhir Grand Prix Belanda.

Colin Fieger: “Saya merasa luar biasa! Sangat lelah! Itu adalah balapan yang hebat dan saya berusaha untuk tetap berada di depan selama balapan. Pada titik tertentu saya harus memanggil rekan setim saya [Ayumu Sasaki] Menyerang karena jika tidak, kelompok di belakangku akan lewat juga. Ini jelas bukan balapan yang mudah, karena kondisi ban mengalami kerusakan yang signifikan hanya setelah beberapa lap, dan ini merupakan hal yang bagus, terutama saat keluar tikungan. Pada akhirnya kami mendapatkan hasil 1-2 untuk tim kami dan saya sangat senang dengan hal itu. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada seluruh tim, kepala kru, petugas data, insinyur atas bantuan mereka sepanjang waktu. Saya juga berterima kasih kepada sponsor saya, penggemar, keluarga dan semua orang yang mendukung saya.

Pada lap terakhir, terlihat jelas bahwa kegembiraan di tim Jerman tidak sepenuhnya dirasakan oleh rekan setimnya, Sasaki. Pasalnya, Jepang masih bersaing memperebutkan gelar juara dunia bersama Masia. Sasaki juga awalnya tidak menunjukkan sisi kuatnya, lebih simpatik dengan tiba-tiba tidak mengingat nama Veijer dalam sebuah wawancara dengan Motogp.com di parc-fermé dengan mengatakan bahwa dia tidak berharap rekan setimnya mendengarnya, dan bahwa dia akan menyerang pada saat terakhir. pangkuan. Untung saja kuahnya ternyata tidak dimakan sepanas saat dihidangkan. Namun pertanyaan mengenai hal ini pun tak terhindarkan, termasuk saat wawancara dengan Ziggo Sport.

Colin Fieger: “Ya, saya juga mendengar rumor bahwa saya tidak seharusnya menang hari ini, tapi pada akhirnya itu bukan hal yang saya sukai. Saya juga di sini untuk balapan dan melakukan tugas saya dan tugas saya adalah mendapatkan hasil terbaik. . Aku berusaha membantu Ayumu semampuku. Aku sudah melakukannya sepanjang balapan, seperti yang kubilang tadi, tapi bahkan di lap terakhir. Sebenarnya aku berharap Ayumu bisa lurus dan memenangkannya. Karena dalam hal ini, mendapatkan kedua tidak akan menjadi masalah bagi saya.

Hanya Viger sendiri yang tahu apakah hal ini benar atau tidak, namun mengingat motivasinya, banyak yang akan menganggap enteng pernyataan ini. Hal ini juga terlihat ketika dia ditanya apakah dia akan mengadakan pesta kecil hari ini dan minum, karena dia harus melakukannya tanpa sampanye selama upacara catwalk, tidak seperti Sasaki dan Masiya (usia minimum untuk melakukan ini di Thailand adalah 21 tahun). ).

READ  Ajax heeft al bijna 70 miljoen opgehaald in de Champions League

Colin Fieger: “Tentu saja kami akan menikmati momen indah ini sebentar. Untungnya, kami memiliki hari istirahat pada hari Senin dan akan melakukan perjalanan ke Qatar di mana balapan berikutnya dijadwalkan berlangsung akhir pekan depan. Ini adalah kemenangan yang bagus, tapi tentu saja kami menginginkan lebih. Kami hanya ingin terus menang jika memungkinkan. “Saya pikir kami pasti bisa bahagia hari ini, tapi minggu depan ada balapan lain yang akan datang. Kami harus berada di sana lagi.”

Dengan kemenangannya, Weger menambah 25 poin Piala Dunia ke dalam daftar prestasinya. Setelah 18 akhir pekan Grand Prix, penghitung mencapai 130 poin yang dicetak, jumlah poin yang bagus untuk posisi kedelapan dalam klasemen.

Namun, Veijer jelas mempunyai rencana, dan rencana tersebut kini mulai membuahkan hasil. Tapi atlet yang bersemangat juga tahu lebih baik dari siapa pun bahwa seekor burung layang-layang tidak bisa bertahan di musim panas, jadi kita harus melihatnya mengemudi sendirian lagi di balapan akhir pekan mendatang…. ketahuilah bahwa ini adalah bagian dari sebuah rencana, sebuah rencana yang bukan tentang memenangkan perlombaan hanya satu”.

Dan tujuan ini, yang telah ditunggu-tunggu oleh kami sebagai penggemar motorsport Belanda selama 33 tahun, membuat kami menginginkan lebih. Tidak hanya bagi Vier dan timnya, namun juga bagi banyak fans yang hari ini bisa mencicipinya dan menikmati penampilan pemain berbakat asal Belanda tersebut.

Barang dagangan Collin Veijer tersedia di Racesport.nl/toko

*Semua harga yang disebutkan sudah termasuk PPN dan biaya pengiriman.




Tautan Berguna Petronas Grand Prix Malaysia:

Jadwal dan hasil lengkap
Tempat menonton di TV
laporan visual



Colin Fieger – Konferensi Pers | Foto © Randy Van Masdyk



Apakah Anda ingin menerima buletin mingguan Racesport.nl pada Senin pagi? Cukup masukkan alamat email Anda dan klik tombol “Daftar”.



Partisipasi sukarela

Apakah Anda pengunjung setia situs ini, puas dengan berita motorsport gratis yang kami berikan, dan ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl?

Hal ini dapat dilakukan dengan memberikan kontribusi sukarela melalui tautan pembayaran “Kontribusi sukarela Racesport.nl” Atau dengan mentransfer sumbangan ke nomor rekening berikut:

NL31 BONK 2035 9539 44 Perhatian Promotor Acara dan Olahraga ESmenjelaskan “Kontribusi Sukarela Racesport.nl”