BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Senator keturunan Maluku ini merasa seperti seorang Zeelander sejati

John LillipallyGambar oleh Marcel Davidse

John Lilipali ingin menjadi pesepakbola. Sebagai anak laki-laki dia adalah bintang VC Vlissingen, dan ketika dia terpilih untuk tim nasional amatir, klub berbayar datang dengan tawaran. John terbuka untuk itu, tetapi ayahnya tidak. “Pergi dan pelajari perdagangan yang baik,” perintahnya. Jadi itu menjadi perguruan tinggi pelatihan, kata istrinya Ada. Baik dia maupun ayahnya tidak dapat membayangkan bahwa dia akan dikenang bukan sebagai pesepakbola, tetapi sebagai Anggota Parlemen Belanda pertama keturunan Maluku.

John lahir pada tahun 1943 di desa Ihamahu di pulau Sabarua, Maluku. Ayahnya adalah seorang Sersan Mayor di Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL). Setelah Indonesia merdeka, Den Haag membawa tentara KNIL Maluku ke Belanda. Yohanes berumur 6 tahun. Setelah banyak pengembaraan, dia berakhir di sebuah kamp di Sauburg Barat dekat Vlissingen. “Ada persatuan di kamp, ​​​​tetapi hidup itu sulit,” katanya kemudian Provinsi Zeeland Courant. “Saya belajar bertarung di sana.”

Volkskrant Profil tokoh-tokoh Belanda yang tidak dikenal dan penuh warna yang baru saja meninggal. Apakah Anda ingin mendaftarkan seseorang? [email protected]

Dia pergi ke sekolah tinggi di Middleburg. Ada adalah teman sekelas. Dia berasal dari Walseren. Mereka adalah cinta pertama satu sama lain, tetapi tidak sampai perguruan tinggi pelatihan guru mereka mulai berkencan. ‘Seseorang dengan warna berbeda, itu spesial. Nenek saya masih mengenakan pakaian daerah dan dia sangat menyukainya. Jangan lupa bahwa John adalah pesepakbola yang bagus dan itu penting,’ kata Ada.

‘Memberdayakan Orang Berwarna’

Keduanya menjadi guru. John di Chauburg, kemudian Kepala Sekolah di Middleburg, Guru di Training College dan Inspektur Pendidikan Dasar. Pada tahun 1986 ia terpilih menjadi Dewan Perwakilan Rakyat untuk PvdA. Subyeknya adalah pendidikan, minoritas dan Selandia. “Satu-satunya cara untuk membuat orang kulit berwarna tangguh adalah mendidik mereka,” katanya saat itu.

Dia tahu apa itu rasisme. Sebagai pemain sepak bola, dia tahu itu. Dalam sebuah wawancara D Volkskrant Pada tahun 1995: ‘Masyarakat adalah tembok. Saya masih mengerti kata kutukan dalam api permainan, tetapi jika mereka mulai di lapangan: ‘Kanker kotor Maluku, saya akan mengirim Anda kembali ke negara Anda’, mereka terus mengatakannya, bukan. Biarkan aku diam.’

Belakangan, saat dia melakukan perjalanan bolak-balik antara Middelburg dan Den Haag setelah pembajakan kereta tahun 1977, seorang penumpang berkata kepadanya: “Kamu pasti akan membajak kereta itu.” Penolakannya untuk membela Republik Maluku di Belanda membuatnya mendapat kecaman di lingkarannya sendiri. Dia dituduh mencekik rakyatnya. Agak getir, dia kemudian berkata: ‘Saya mengabdikan diri untuk pemuda Maluku, merenovasi kawasan pemukiman Maluku di Wood City, Museum Sejarah Maluku, Pusat Pendukung Pendidikan Maluku, tapi ternyata tidak ada yang menandingi.’

Model peran yang hebat

Namun dia adalah panutan yang hebat, tanpa menyadarinya atau membiarkannya mempengaruhinya, kata mantan direktur PvdA Wim Meijer. Dia selalu berdiri di dekat Maluku. Dia adalah seorang sosial demokrat yang gigih, sangat penyayang, pekerja keras dan pria yang menyenangkan yang sangat mementingkan pendidikan. Pria yang cantik.’

Rendah hati di atas segalanya, kata semua orang yang mengenalnya. Saat PvdA kehilangan suara di rute A73 karena ketidakhadirannya, dia menyebutnya ‘mimpi buruk’. Dia berada di luar negeri bersama putranya, yang baru saja kembali dari neraka Srebrenica. Jadi A73 tidak ke barat, tapi ke timur Moss.

Pada tahun 1998 ia bertukar kamar untuk urusan Zeeland dalam konteks regional dan internasional dan menjadi kepala Taman Nasional Oosterschelde. ‘Dia benar-benar merasa seperti jive,’ kata Ada, yang memiliki tiga anak bersamanya. Beberapa tahun yang lalu dia didiagnosis menderita penyakit Alzheimer dan perlahan-lahan kesehatannya memburuk. John Lillipally berusia 79 tahun ketika dia meninggal pada 22 Oktober.

READ  Kesalahan vaksin di GGD Croningen Penyelidikan skandal Bolsanaro atas pembelian vaksin