BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang ahli penyakit menular di Hawaii memperingatkan bahwa epidemi dapat berlanjut setidaknya selama dua tahun lagi

HONOLULU (Hawaii News Now) — Seorang ahli penyakit menular yang disegani dari Hawaii memperingatkan bahwa kita mungkin berada dalam pandemi ini setidaknya selama dua tahun lagi.

Prediksi dan sarannya sulit diterima, tetapi dia mengatakan itu murni melihat sains dan varian delta yang menular.

“Saya akan mengakhiri dengan memberi tahu Anda sesuatu yang tidak ingin Anda dengar,” kata Dr. Tim Brown, rekan senior di East-West Center dan pakar penyakit menular, pada akhir presentasi Zoom minggu lalu. .

“Kapan pandemi ini akan berakhir? Bukan akhir tahun ini. Mungkin tidak akhir tahun depan. Sejujurnya, kita jangka panjang dengan COVID. Anda mungkin melihat dua sampai tiga tahun lagi berurusan dengan COVID, ”katanya saat presentasi dengan masalah ini.

Minggu ini, HNN berbicara dengan Brown dalam wawancara satu lawan satu.

“Saya tidak akan memprediksi secara pasti berapa lama. Saya akan mengatakan hampir pasti dia akan bersama kami setidaknya sampai 2023.

Varian Delta, katanya, adalah pengubah permainan, dengan varian bermunculan setiap enam bulan dan hanya 28% dari dunia yang divaksinasi. Hawaii dan seluruh Amerika Serikat tidak kebal.

“Orang ingin melapisi sesuatu dengan gula, dan ya, itu akan lebih baik dua bulan dari sekarang, tiga bulan dari sekarang,” kata Brown.

“Kami mungkin akan berada di delta selama dua hingga tiga bulan lagi, dan setelah itu, kami mungkin akan pergi ke Thanksgiving dan Natal,” tambahnya.

Dia mengatakan studi pelacakan kontak di Singapura telah menunjukkan bahwa kasus penyebaran super dengan orang yang divaksinasi menginfeksi orang lain yang divaksinasi.

“Anda dapat melihat bahwa banyak dari infeksi dalam wabah ini adalah di antara orang-orang yang divaksinasi,” katanya dalam presentasinya.

READ  Departemen Kesehatan Florida mengatakan penghitungan COVID CDC untuk negara bagian salah, 'mengharapkan' koreksi

“Dan yang lebih buruk, titik-titik merah ini berarti penularan tanpa gejala,” tambahnya.

Menjelaskan infeksi penetrasi

“Selama empat hingga lima hari pertama setelah infeksi, yang divaksinasi dan yang tidak divaksinasi memiliki viral load yang kurang lebih sama,” katanya.

Dia mengatakan orang yang divaksinasi lebih cepat sembuh dan kecil kemungkinannya untuk sakit parah. Sebagian besar tidak divaksinasi di rumah sakit.

Sementara para pemimpin Hawaii mengatakan semua pembatasan akan turun pada patokan vaksinasi 70%, gubernur sedang mempertimbangkan kembali masalah tersebut.

“Kami akan melakukan penilaian tentang tingkat vaksinasi yang tepat yang diperlukan sehingga kami dapat mengurangi semua pembatasan,” kata Gubernur David Ige, Selasa.

Brown mengatakan tujuan baru harus 100% untuk menghentikan kematian dan penyakit parah, dan meskipun dia tidak mendukung penguncian total, dia pikir pembatasan baru tidak cukup jauh.

“Saya pikir pembatasan 10 orang untuk grup dalam ruangan tanpa komentar tentang menjaga grup dari rumah yang sama atau gelembung yang dekat dengan teman sepertinya tidak terlalu efektif,” kata Brown.

Vaksinasi yang berkelanjutan, masker dan jarak adalah kuncinya, kata Brown, dan percaya bahwa Perjalanan Aman di Hawaii harus memperkenalkan kembali pengujian untuk semua orang.

Selama pandemi ini, Brown mengatakan dia tidak naik pesawat atau makan di restoran.

Hak Cipta 2021 Berita Hawaii Sekarang. Seluruh hak cipta.