BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pendeta Jerman yang diculik di Mali dibebaskan setelah satu tahun

Seorang pendeta Jerman yang diculik di Mali dibebaskan setelah satu tahun

Hans Joachim Lohr

Berita Noos

Seorang pendeta Jerman yang diculik di Mali setahun lalu telah dibebaskan. Karyawan sekte agamanya memberi tahu kantor berita Inggris Reuters tentang hal ini. Sumber pemerintah yang tidak disebutkan namanya mengkonfirmasi berita tersebut kepada Agence France-Presse, namun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Hans-Joachim Lohr menghilang dari rumahnya di ibu kota, Bamako, pada November 2022. Dia tetap tidak bisa dilacak setelah gagal menghadiri misa. Mobilnya tertinggal dan dia mematikan teleponnya.

Lohr telah bekerja di negara itu selama 30 tahun sebagai misionaris kepada para ayah kulit putih. Misalnya, ia mengajar di Institut Pendidikan Kristen-Islam, di mana titik awalnya adalah pemulihan hubungan antara kedua agama.

Banyak misteri

Tidak pernah jelas siapa dalang di balik penculikan Lohr. Penculikan lebih sering terjadi di Mali, namun kasus ini merupakan kasus yang luar biasa di ibu kota. Negara ini telah lama dilanda kerusuhan sosial yang dilakukan oleh pejuang Tuareg dan teroris Muslim yang terkait dengan Al Qaeda.

Lohr pernah berkata dia sadar akan bahayanya. “Anda tidak tahu kapan atau di mana hal ini akan terjadi, tapi warga kulit putih Eropa adalah sasaran empuk. Kami diberitahu bahwa para jihadis sedang mengawasi kami.”

Namun masih ada pertanyaan. Seorang juru bicara pemerintah tidak dapat memberikan rincian tentang siapa yang menculik Lohr, mengapa, dan bagaimana dia dibebaskan. Lohr baru diumumkan dalam perjalanan ke negara asalnya dengan pesawat.

READ  Nord Stream Kebocoran | Kecelakaan hotel Van der Poel | Saat ini