BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria 32 tahun melempar bayi ke polisi setelah pengejaran liar: ‘Ini mengalahkan segalanya’ | di luar negeri

Tersangka, John Henry James, menjadi perhatian polisi sekitar pukul 18:30 pada 26 Mei karena tidak berada di jalurnya. Ketika petugas mencoba menghentikannya, pria itu pergi dengan kecepatan kilat. Kemudian polisi melakukan pengejaran, tetapi James tidak hanya membiarkan penangkapannya.

Pengejaran, yang melibatkan kecepatan tinggi dan James menabrak beberapa mobil petugas, melakukan manuver berbahaya dan bahkan melewati tusukan yang meledakkan bannya, akhirnya berlangsung 40 menit.

Beberapa mobil selama pengejaran.  Mobil berwarna putih itu milik tersangka.

Beberapa mobil selama pengejaran. Mobil berwarna putih itu milik tersangka.

rambut tipis

Ketika pria itu turun dari mobil setelah perjalanan, dia ditemukan sedang menggendong bayi, baru berusia dua bulan, di tangannya. Belum jelas apakah dia adalah anaknya. Mencoba melarikan diri, dia melemparkan anak itu ke petugas yang ngebut dan melarikan diri. Berita aneh itu diterbitkan minggu ini.

“Saya telah melihat hal-hal gila, tetapi ini benar-benar menyentuh segalanya,” kata Jacob Corby, polisi yang menggendong bayi itu, kepada CBS 12 News.

Untungnya, anak itu tidak terluka dan polisi berhasil menyelamatkannya. “Dia hanya anak kecil yang lucu dengan rambut halus. Dia juga mengenakan kostum yang bagus. Untungnya kami berhasil menangkapnya sebelum tersangka tersandung atau jatuh atau mungkin mencoba merampok orang lain.”

menyengat

Pria itu akhirnya ditangkap. Dia melawan, menendang dan menggigit elemen saat mereka mencoba mengikat tangannya. “Saya lelah, saudara, dan saya tidak bisa bernapas,” teriaknya kepada petugas saat ditangkap. Setelah itu, James juga diperiksa di rumah sakit karena mencium bau alkohol. Sementara itu, pria itu berada di penjara dan tidak ada kemungkinan pembebasannya dengan jaminan. Dia dituduh melakukan pelecehan anak, antara lain.

READ  Sydney dibuka kembali untuk turis, Australia tetap tutup | Luar negeri