BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang wanita ditangkap dengan sertifikat vaksinasi palsu karena salah eja utama dalam vaksin: “Madirna” | Luar negeri

Wanita bernama Chloe Mrozak terbang ke Oahu, salah satu pulau di negara bagian Hawaii, AS, pada Sabtu, 23 Agustus. Pada saat kedatangan, semua pelancong harus menunjukkan bukti vaksinasi atau tes negatif, jika tidak mereka akan dikarantina selama 10 hari. Wanita itu berpikir dia telah menemukan cara yang cerdas untuk bermanuver di sekitar aturan ini.

Maderna

Wanita tersebut mengunggah dokumen palsu tersebut dan bisa langsung menikmati liburannya tanpa harus dikarantina. Tapi itu tidak lama sebelum para pejabat melihat bahwa buktinya salah.

Sertifikat vaksinasi menyatakan bahwa dia divaksinasi di negara bagian Delaware, AS. Namun, petugas tidak dapat menemukan data resmi. Tapi itu bukan satu-satunya bagian dari bukti yang dipertanyakan: kesalahan ejaan vaksin Moderna (“Maderna”) juga memicu alarm. Polisi telah diberitahu.

Polisi awalnya tidak dapat menemukan Mrouzak karena reservasi hotel yang dia berikan pada saat kedatangannya salah. Namun pemain berusia 24 tahun itu tertangkap kembali ke bandara akhir pekan lalu.

Wanita itu ditangkap dan saat ini ditahan. Dia mungkin dibebaskan dari penjara jika dia membayar jaminan sebesar 2.000 euro.

READ  Langsung | Stand dibuka kembali di Polandia setelah 6 bulan Interiornya