BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sepakbola di Indonesia: Kegilaan massal, hiruk-pikuk, persaingan dan masalah hidup dan mati

Sepakbola di Indonesia: Kegilaan massal, hiruk-pikuk, persaingan dan masalah hidup dan mati

Mantan pemain muda AZ dan Ajax Ezra Walian, yang kemudian bermain untuk Almere City dan RKC, menanggapi kejadian tersebut di ESPN pada hari Minggu. Walian adalah pemain internasional Indonesia dan bermain untuk Persip Bandung musim ini. “Fakta bahwa ada beberapa ribu penonton di stadion selama pertandingan daripada yang sebenarnya mungkin sudah menunjukkan bagaimana sepak bola hidup di sini. Bagi para pendukung, sepak bola lebih buruk daripada kehidupan dan persaingan mereka di Belanda,” kata Wallien. salah, itu bisa benar-benar salah.”

(Teks berlanjut setelah gambar)

Stadion di Malang pasca bencana.© Foto oleh AP/Hendra Permana

Hampir keluar dari mulutnya, Walian mengatakan bahwa dua orang telah terbunuh dalam pertandingan klubnya sendiri beberapa bulan sebelumnya. “Pada bulan Juni kami bermain melawan Persebaia dan kemudian dua orang meninggal karena penindasan karena terlalu banyak pendukung yang tidak memiliki tiket di stadion,” kata Walian. “Pacar saya juga ikut dalam pertandingan dan saya tidak melihatnya selama pemanasan. Setelah pertandingan saya bertanya apa yang terjadi. Anda tidak akan percaya.”

Walian akan bermain dengan klubnya Persib Bandung melawan Persija hari ini (‘klasik seperti Ajax melawan Feyenoord’), tetapi semua pertandingan di kompetisi Indonesia kini telah dibatalkan.

(Teks berlanjut setelah gambar)

Kekacauan di lapangan.© foto oleh AFP

kesibukan

Dan kemudian ada yang tidak beres dalam permainan bencana akhir pekan ini. Ribuan penggemar turun ke lapangan, setelah itu polisi turun tangan dan menembakkan gas air mata. Banyak orang hanyut dalam kepanikan yang diakibatkannya. Lebih dari tiga puluh orang tewas terinjak-injak di lapangan, sementara korban lainnya meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit, terutama karena kekurangan oksigen. Presiden Indonesia Joko Widodo telah memerintahkan penyelidikan dan sepak bola tidak dapat dimainkan di dalam negeri sampai penyelidikan selesai.

READ  Persaudaraan Doreen dan Brad Binder di Indonesia

Melvin Blatje

Banyak cerita tentang pengalaman intens para penggemar di sepak bola Indonesia. Melvin Blatje bermain sepak bola di Indonesia selama bertahun-tahun dan telah mengatakan kepada surat kabar ini beberapa kali tentang pengalamannya di Bali United. Dia berbicara tentang ‘histeria massal’. “Jika Anda tampil baik, Anda akan sangat dihormati di sini. Sepak bola lebih hidup dan lebih intens dialami,” ujarnya beberapa tahun lalu.

“Saya mengalaminya lagi setelah kami memenangkan kejuaraan. Perayaan itu gila besar, itu adalah kekacauan total di jalanan. Penerbangan helikopter, upeti di stadion, bepergian dengan skuter. Dan orang gila di mana-mana. Saya menjadi juara pertama divisi pada tahun 2008 dengan FC Volendam, dan kemudian sudah Itu adalah pesta besar di Dijk. Tapi ini dari urutan yang berbeda. Saya belum pernah mengalami hiruk-pikuk massal ini sebelumnya. Sorotan mutlak dalam karir saya.

Tank

Pada 2017, pertarungan di Makassar – pertarungan langsung memperebutkan gelar juara – benar-benar lepas kendali. Penonton tuan rumah sangat marah ketika Stefano Lillipali – seorang Belanda dengan akar Indonesia – memenangkan gelar pada waktu tambahan melawan Bali United. Kursi terbang melintasi lapangan dan polisi harus turun tangan untuk mengamankan pemain di ruang ganti. “Mereka mengobrak-abrik stadion dan kursi-kursi dilemparkan ke arah kami,” kata mantan pemain AZ dan Poly United, Nick van der Velden saat itu. “Akhirnya kami harus disingkirkan oleh polisi Indonesia dengan tank-tank di sana. Tidak pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya.”