BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Orang-orang tinggal di sini untuk sepak bola’

EPA

berita NOSdiedit

Pertandingan ini sudah ditandai sebagai pertandingan berisiko tinggi oleh polisi: Arema FC melawan Persebaya Surabaya. Atas saran polisi, tidak ada pendukung dari luar negeri yang menghadiri pertandingan tersebut. Tapi itu salah. Setelah Arema FC kalah 3-2 di kandang sendiri, para pendukung klub langsung berhamburan ke lapangan untuk mengungkapkan kekecewaan mereka.

Untuk membubarkan massa, polisi menembakkan gas air mata yang melanggar aturan FIFA. Terjadi kepanikan yang hebat. Pada akhirnya, setidaknya 125 orang tewas dan 180 luka-luka.

Pesepakbola Belanda Arsenio Walport tidak mengetahui situasi Malang. Persebaya bermain sebentar untuk Surabaya. “Saya masih memiliki hubungan yang baik dengan klub dan orang-orang. Semua orang terkejut dan saya mencoba untuk mendukung mereka, ini adalah bencana besar.”

Klub-klub itu dekat satu sama lain di Jawa Timur dan persaingannya sangat bagus, Walport tahu: “Klub yang sebanding dengan Ajax dan Feyenoord. Persebaia adalah salah satu klub terbesar di Asia Tenggara dalam hal pengikut. Ada banyak dari mereka. Ini adalah pertandingan terbesar di Jawa Timur untuk kedua klub. Kebencian dari kedua belah pihak sangat besar. Kemarin juga tercermin.”

Arsenio Walport

Gerbang jatuh dengan kipas di gambar

Kekerasan sepakbola telah lama menjadi masalah di Indonesia, di mana klub-klub didukung secara gencar dan gencar. “Budaya suporter fanatik telah tumbuh selama bertahun-tahun,” kata Bas de Wit, yang juga mengikuti sepak bola Indonesia sebagai jurnalis olahraga di NOS. Alhasil, suasana tribun menjadi menyenangkan, yang sering menjadi alasan pesepakbola asing bermain sepak bola di Indonesia.

Mark Glock adalah contohnya. Pemain asal Belanda itu bermain untuk tim nasional Indonesia secara default. Dia melihat perbedaan besar antara Belanda dan Indonesia dalam hal budaya sepakbola. “Orang-orang di sini benar-benar hidup untuk sepak bola, inilah yang mereka miliki. Ini memiliki daya tarik karena stadion selalu penuh, dan ketika semuanya berjalan dengan baik, Anda akan bertepuk tangan, tetapi tentu saja ada sisi negatifnya.”

READ  Vivian Slingerland: 'Semua orang mengonsumsi kolagen, obat ajaib untuk kulit Anda'

Glock memanfaatkan fakta bahwa sepak bola kini bisa disertai dengan kekerasan. “Sering terjadi kerusuhan dan orang mati. Tapi tidak dalam skala ini. Ini adalah peristiwa yang sangat serius dan saya sangat terkejut.”

Tabung gas air mata

Seperti yang terlihat sekarang, ada yang salah di beberapa bidang. Pertama, jumlah maksimum penonton mungkin telah terlampaui: di mana ada ruang untuk 38.000 pendukung, menurut Menteri Pertahanan, 42.000 tiket terjual.

Selain itu, polisi juga turun tangan dengan keras. Polisi anti huru hara mencoba membubarkan massa dengan menembakkan gas air mata, tetapi berhasil di luar kendali. Orang-orang menjadi panik dan bingung. Saat ini penyelidikan sedang dilakukan terhadap tindakan polisi. Menurut aturan FIFA, gas air mata tidak diperbolehkan di stadion untuk mencegah situasi seperti itu.

Bas de Wit menunjukkan bahwa ini bukan pertama kalinya terjadi kesalahan di stadion. “Kadang-kadang hal-hal tidak berjalan dengan baik dalam sistem di sekitar pertandingan. Musim lalu, dua pendukung Persip Bandung meninggal karena penindasan di pintu masuk stadion.”

“Tentu saja kita harus menunggu persidangan,” kata Mark Cloke. “Tapi jelas bahwa sesuatu perlu dilakukan.”