BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangan Rusia kehilangan momentum: “Rusia kehilangan banyak sekali tentara”

Serangan Rusia kehilangan momentum: “Rusia kehilangan banyak sekali tentara”

internasional10 Juli 24 10:43pengarang: Samuel Hanegraves

Pakar pertahanan Peter Vininga mengatakan serangan Rusia di Ukraina timur melambat. Dia mengutip kerugian besar yang diderita Rusia – hingga seribu tentara per hari. “Rusia sekarang sangat menderita karena dukungan baru dari Barat.”

“Serangan Rusia melambat karena dukungan Barat”

Dia mendengar bahwa Rusia tidak akan dapat menduduki wilayah Ukraina lagi Surat kabar Amerika New York Times Dari pejabat pemerintah AS. Venenga, yang berafiliasi dengan Pusat Studi Strategis Den Haag (HCSS), membenarkan gambaran ini. “Momentumnya telah berhenti,” katanya. Ini tidak berarti bahwa segala sesuatunya telah menemui jalan buntu sepenuhnya, karena Rusia masih merebut sebagian wilayah di sana-sini. Namun warga Ukraina juga melakukannya di tempat lain.

Dan sekarang Ukraina kembali menembaki Rusia untuk kepuasan mereka. Hal ini dapat dilihat dari kerugian besar yang diderita Rusia setiap hari.

Peter Wijninga, spesialis pertahanan

Alasan utama penundaan itu, menurut pakar pertahanan itu, adalah persediaan amunisi baru yang tersedia bagi Ukraina di garis depan. “Mereka harus menunggu lama untuk hal itu. Hal ini telah dilegalkan terakhir kali. Dan sekarang mereka kembali menembaki Rusia sepuasnya dan Anda dapat melihatnya dari kerugian besar yang dialami Rusia setiap hari.”

Setiap hari seribu tentara terbunuh atau terluka

Wijninga mengatakan Rusia kehilangan sekitar seribu tentara setiap hari selama dua bulan terakhir. Ini menyangkut tentara yang tewas dan terluka. 'Ini adalah angka yang buruk. Artinya, Rusia mengalami kesulitan besar untuk melanjutkan serangannya. Kerugian ini juga memperlambat kemajuan ini.

Meskipun Rusia tidak terlalu khawatir mengenai kerugian ini – menurut Weeninga, Kremlin bereaksi terhadap kerugian tersebut “hampir dengan mengangkat bahu” – namun Rusia khawatir akan semakin besarnya dukungan Barat. (ANP/REX oleh Shutterstock)

Meskipun Rusia tidak terlalu khawatir mengenai kerugian ini – menurut Weeninga, Kremlin bereaksi terhadap kerugian tersebut “hampir dengan mengangkat bahu” – namun Rusia khawatir akan semakin besarnya dukungan Barat. Lebih banyak senjata baru kini dijanjikan pada KTT NATO di Washington, yang juga dihadiri oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Lima sistem Patriot AS

Biden berbicara tentang lima sistem Patriot yang akan dikirim ke Ukraina. “Sebelumnya, hanya ada satu sistem, dan ada juga sistem lainnya,” kata Wijninga. “Ini merupakan kontribusi signifikan terhadap peningkatan pertahanan udara Ukraina secara keseluruhan.”

Pakar pertahanan tersebut menyimpulkan bahwa “sangat sedikit” yang tersedia untuk Ukraina saat ini, namun mereka juga sangat membutuhkannya, mengacu pada serangan awal pekan ini yang juga menimpa rumah sakit anak-anak di Kiev.

READ  Pembunuh menyerang lagi setelah 27 tahun di penjara: Kami tidak akan berhenti sampai kami melihatnya di kursi listrik' | Luar negeri