BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serial dokumenter yang membawa Raja keluar dari masalah | televisi

Masa lalu Belanda di Indonesia peka, seperti pelepasan Timur belakangan ini. Meskipun Raja Willem Alexander mengambil langkah baru tahun lalu dengan meminta maaf atas kekerasan berlebihan yang dilakukan tentara Belanda, mereka tetap bungkam tentang ketidakadilan yang menimpa Maluku. Pukulan itu tak terhitung jumlahnya bagi demografi, seperti yang mereka katakan di depan kamera. Setelah Perang Kemerdekaan Indonesia, mereka ditempatkan di negara kita untuk jangka waktu enam bulan, tetapi sekarang telah mencapai jangka waktu 70 tahun. Tidak ada permintaan maaf atau bentuk pemulihan hubungan lainnya. “Saya sudah lama tinggal di sini untuk sementara waktu,” kata Noon Abono, putri seorang sersan KNIL.

Penampilan pribadi

Keruntuhan menyisakan 14 orang, termasuk anggota skuad Masada Johnny Manohoto, mantan politikus Sam Bormis dan mantan pemain sepak bola Simon Tahamata.Dan Mereka menceritakan kisah pribadi mereka. Generasi yang berbeda menceritakan bagaimana mereka tumbuh tanpa keluarga mereka, yang masih berada di belahan dunia lain. Bagaimana orang tua yang menganggur mengungkapkan rasa frustrasi mereka terhadap keluarga dan bagaimana keluarga ditempatkan dalam kondisi yang buruk di Vogt dan Westerbork; Kamp yang baru-baru ini digunakan oleh Nazi Jerman.

“Saya benar-benar ingin menceritakan kisah ini melalui mata mereka,” jelas Coyne Verbrac, yang juga menulis buku tentang topik tersebut dan sebelumnya melakukan serangkaian wawancara serupa tentang KNIL dan jatuhnya Srebrenica. “Sebagai sejarawan, menurut saya itu cara yang bagus. Anda mendengar hal-hal yang tidak pernah Anda sadari. Sebenarnya, saya sendiri hanya tahu sedikit tentangnya. Jenis cerita seperti ini tidak muncul dalam studi saya. Itu membuat saya terpesona. Saya ingin tahu caranya. ini.”

“Anda lebih memahami mengapa situasinya runtuh.”

Verbrack mengatakan pandangannya tentang sejarah terkadang tidak sesuai dengan apa yang diberitahukan kepadanya. Di episode ketiga, kami mengulas peristiwa pembajakan kereta api di tahun tujuh puluhan. Orang Maluku masih berada di belakang ini. Sebagai orang Belanda, Anda tampak agak aneh tentang itu; Bagaimana Anda bisa mempertahankan posisi sandera ini? Tapi menarik untuk menggambarkan apa yang terjadi. Anda lebih memahami mengapa situasinya runtuh. Saat itu, tidak bisa lagi diselesaikan melalui dialog. “

Pembuat koin Firebrack.

Verbraak tidak takut dari pandangan yang sangat sepihak dari sejarah kontroversial. “Empat tahun lalu, saya sebenarnya membuat serial tentang pembajakan kereta, dengan fokus bagaimana Belanda mengalaminya. Sekarang saya ingin menunjukkan cerita melalui mata orang Maluku. Sebenarnya, dua seri ini berlawanan, tetapi sekarang mereka saling memiliki.”

READ  Saksi mata perjuangan kemerdekaan di Indonesia: Baca topik topik di tablet Anda

Yang terakhir juga merupakan inti dari Verbrack. Baik itu Srebrenica, Perang Kemerdekaan Indonesia, atau Maluku, itu adalah bagian dari hukum Belanda. Ini adalah bagian dari cerita kita sendiri. Karena Anda memperhatikan bagaimana mereka melewati peristiwa tertentu, Anda mendapatkan dialog. Saya pikir Anda berdua akan memahami satu sama lain dengan cara ini. “