BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Dengan pameran ini, kami selamanya berjalan di jalur yang berbeda.”

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, Rijksmuseum akan memamerkan dan mendengarkan arti 250 tahun perbudakan pada masa kolonial Belanda. Rasisme terkait dengan kolonialisme. Pameran ini akan menunjukkan bagaimana rezim telah memastikan keberlangsungan rasisme.

“Kurator bukan lagi ahli yang membagikan ilmunya kepada publik,” kata kurator museum Jürgen Thun A Fung. “Dia sedang mempersiapkan pameran dengan orang-orang di luar museum.” Dia adalah konsultan untuk Galeri Perbudakan, yang dapat dilihat di Rijkmuseum setelah museum diizinkan dibuka kembali, dan yang tak kalah pentingnya: dapat didengar.

Minat museum di bekas koloni dan sejarah perbudakan menyebabkan perubahan budaya besar-besaran di antara pembuat galeri. Perubahan ini bersumber dari kebutuhan akan dukungan umum dan juga dari kebutuhan praktis, mengingat masih adanya gap dalam kelompok dan pengetahuan tentang hal-hal tertentu. Ini membutuhkan pendekatan yang berbeda.

Ketika museum mengadakan pameran tentang topik yang sensitif secara sosial, mereka semakin mencari masukan dan kolaborasi dengan warga yang peduli dan orang-orang dengan keahlian khusus di luar museum. Tjon A Fong berbicara tentang “ mendemokratisasi …

READ  Awak kapal selam yang tenggelam menyanyikan lagu perpisahan