BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seribu miliar dolar dibutuhkan setiap tahun untuk transisi energi di negara-negara berkembang

Seribu miliar dolar dibutuhkan setiap tahun untuk transisi energi di negara-negara berkembang

Mari Pangestu, mantan Menteri Perdagangan Indonesia dan mantan Direktur Jenderal Kebijakan Pembangunan dan Kemitraan Bank Dunia, memperkirakan bahwa lebih dari $1.000 miliar (€916 miliar) dibutuhkan setiap tahun untuk membuat kemajuan signifikan dalam transisi iklim di negara-negara berkembang. Jumlah ini mungkin lebih tinggi.

Pertanyaan tiga ribu miliar

Selama wawancara di CNBC “Squawk Box Asia” Kamis lalu, dia memperkirakan bahwa anggaran ini bisa mencapai $3.000 miliar setahun. Lebih baik melakukan investasi ini lebih cepat daripada nanti, katanya. Tanpa tindakan dukungan, banyak negara akan berjuang untuk terlibat dalam transisi energi dan tetap bergantung pada sumber yang murah namun berpolusi tinggi, seperti minyak dan batu bara. Dia percaya bahwa seruan dari negara maju untuk mengubah arah akan ditanggapi dengan aib jika tidak didukung dengan bantuan nyata.

sumber gesekan antara utara dan selatan

Dan mantan direktur eksekutif Bank Dunia menegaskan bahwa ini akan menjadi titik perdebatan di KTT G-20 berikutnya, yang akan diadakan di India pada bulan September. Pratinjau terlihat pada pertemuan para menteri lingkungan dan keberlanjutan iklim G20 di Chennai, India, pada akhir Juli. Pertemuan para menteri iklim ini bertujuan untuk mencapai konsensus tentang tujuan apa yang dapat dicapai. Pertemuan tersebut tidak menghasilkan terobosan apa pun, terlepas dari eufemisme Menteri India Bhupinder Yadav, yang memimpin pertemuan tersebut dan berbicara tentang “beberapa masalah yang berkaitan dengan energi dan tujuan tertentu”.

China dan Arab Saudi, dua pencemar tradisional terbesar, dituduh menyabotase pertemuan tersebut untuk mempertahankan tujuan pertumbuhan ekonomi mereka. Pangestu berpendapat bahwa jika negara maju ingin beralih dari bahan bakar fosil dan “pensiun dini pembangkit listrik tenaga batu bara”, lebih banyak dukungan harus diberikan kepada negara berkembang untuk mengikuti jalan yang sama. Saat ini, mereka masih sangat bergantung pada batu bara untuk mempertahankan pertumbuhan dan taraf hidup penduduknya.

READ  Tsingshan dalam pembicaraan dengan pabrik tembaga China untuk memproses nikel Bloomberg News