BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setahun setelah ledakan di Beirut: Bagaimana keadaannya sekarang?

Olaf Koenz adalah Koresponden Timur Tengah dari RTL News. Hari ini di daerah di mana demonstrasi besar diharapkan terjadi. Kami mengajukan pertanyaan kepadanya.

1. Revitalisasi Pertama: Apa yang terjadi setahun yang lalu?

Jadi kita harus kembali ke masa lalu. Delapan tahun lalu, 2.750 ton amonium nitrat mencapai pelabuhan Beirut, ibu kota Lebanon. Bahan baku ini digunakan sebagai pupuk tetapi juga untuk membuat bom.

Sebuah kapal kargo sepanjang 86 meter berlayar di bawah bendera Moldova dan membawa material di dalamnya. Kapal itu seharusnya dalam perjalanan ke Mozambik, tetapi ditolak dan tidak diizinkan untuk terus berlayar. Kapal dan muatan bahan peledaknya ditinggalkan di jantung kota Beirut. Pada November 2014, diputuskan untuk menyimpan sementara pengiriman amonium nitrat di gudang di pelabuhan.

Sampai ada yang tidak beres pada 4 Agustus 2020, 2.750 ton amonium nitrat menyebabkan ledakan besar. Lihat gambar-gambarnya di sini:

Sebelum ledakan, kebakaran terjadi di salah satu gudang. Lebih dari 200 orang tewas dan lebih dari 6.500 orang terluka.

2. Apa yang kita lihat dari ledakan sekarang, setahun kemudian?

Sebulan yang lalu Olaf Koons masih di Beirut. “Pembangunan kota berjalan sangat lambat.” Dia menjelaskan bahwa ini adalah masalah keuangan. Ini bukan kasus yang dikatakan pemerintah Lebanon: Kami akan memastikan bahwa semuanya akan baik-baik saja. “Warga bisa membayar sendiri. Artinya, orang yang punya uang bisa menyewa buruh bangunan untuk memperbaiki rumahnya. Yang miskin harus menabung.”

Tapi ini sulit, karena ada kekacauan keuangan di negara ini. Banyak orang miskin masih tidak mampu membayar perbaikan. Hasil? Saat Anda menyusuri jalanan Beirut, terkadang bentuk bangunannya berbeda-beda dari satu lantai ke lantai lainnya. “Banyak tempat yang masih tidak bisa dihuni. Kehancuran masih terlihat di mana-mana.”

READ  langsung | Sertifikat vaksinasi CoronaCheck masih goyah | pedalaman

Pada saat big bang di Beirut, pengantin baru sedang syuting video pernikahan. Gambar cara bersembunyi telah menyebar ke seluruh dunia. Hampir setahun kemudian, pasangan itu mengunjungi kembali situs tersebut:

3. Bagaimana dengan masalah ekonomi tersebut?

Lebanon telah hidup melalui krisis ekonomi yang tampaknya jauh dari mencapai level terendah selama berbulan-bulan. “Segalanya tidak berjalan dengan baik,” kata Cowens. Nilai mata uang Lebanon telah terdepresiasi secara signifikan pada tahun lalu. Karena hiperinflasi, banyak bahan makanan menjadi berkali-kali lebih mahal, dan karena itu praktis mahal, dari popok hingga obat-obatan: semuanya mahal. “Krisis ekonomi sangat besar. Saya belum pernah melihat negara runtuh begitu cepat.”

Reporter Olaf Queens melihat di sebuah pasar di Beirut sebulan yang lalu bahwa buah-buahan dan sayuran menjadi terlalu mahal bagi banyak orang. “Banyak orang tidak punya uang untuk membeli makanan lagi.”

Ada kekurangan segalanya. Obat-obatan, listrik, listrik, bensin, dan makanan. Sementara itu, nilai mata uang Lebanon terus menurun. “Ini berjalan sangat cepat, tetapi tampaknya tidak ada garis bawah yang terlihat,” kata Cowens.

4. Apakah pelaku sudah teridentifikasi?

“Ada orang yang bertanggung jawab atas ledakan itu, tetapi setahun kemudian tidak ada yang muncul di pengadilan dan tidak ada yang meminta maaf,” kata Cowens.

Diumumkan pada akhir tahun lalu bahwa mantan Perdana Menteri Hassan Diab dan tiga mantan menteri akan dituduh melakukan kelalaian yang menyebabkan ledakan tersebut. Queens: “Jadi orang-orang telah diidentifikasi, tetapi mereka belum dihukum. Saya ingin tahu apakah itu akan terjadi.”

5. Ledakan hari ini terjadi tepat satu tahun yang lalu. Akankah ada kenangan?

Satu menit mengheningkan cipta direncanakan untuk mengenang para korban ledakan. Queens tahu ada demonstrasi besar juga. Lebanon selalu menjadi negara dengan banyak latar belakang etnis, tetapi demonstrasi ini menyatukan banyak orang.” Bagi banyak orang Lebanon, ledakan di pelabuhan Beirut adalah jerami yang mematahkan punggung unta. Sebuah ember penuh kesengsaraan, kemiskinan, dan korupsi Mereka menuntut perubahan dalam sistem politik.

READ  ABBA kembali setelah 40 tahun: 'Meskipun mereka sudah tua sekarang, musik mereka masih menawan'

Tapi apa yang membuat orang Lebanon marah? Dijelaskan dalam video di bawah ini:

Queens tidak tahu bagaimana demonstrasi akan berlangsung. Tapi dia berpartisipasi dalam protes di Lebanon lebih dari sekali. Dia tahu dari pengalaman bahwa segala sesuatunya bisa menjadi sulit. “Anda bisa menembakkan peluru sungguhan atau peluru karet, dan Anda bisa menggunakan gas air mata.”

6. Dapatkah bencana seperti itu terulang di Lebanon?

“Saya tidak akan mengesampingkannya,” kata Cowens. Ini menyangkut kasus tertentu dengan bahan bakar tertentu. Biasanya tidak ada yang perlu dikhawatirkan jika disimpan dengan benar. “Ledakan itu sebenarnya adalah hasil dari korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan selama bertahun-tahun di negara ini, dengan negara yang mengecewakan warganya.” Dan belum ada yang terjadi tentang itu: “Kemungkinan itu terjadi lagi kecil, tetapi alasan mengapa itu terjadi masih ada.”