BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah pertempuran berhenti, tentara Israel ingin terus mengejar Hamas dan bergerak ke bagian selatan Jalur Gaza

Setelah pertempuran berhenti, tentara Israel ingin terus mengejar Hamas dan bergerak ke bagian selatan Jalur Gaza

Israel bersikeras melanjutkan perang melawan Hamas setelah gencatan senjata, yang berakhir pada hari Rabu. Pertanyaan besarnya adalah apa yang tersisa dari Hamas saat ini?

Stephen Ramdary

Dalam video yang secara rutin diposting oleh anggota sayap militer Hamas, Brigade Izz al-Din al-Qassam, gerakan tersebut masih sangat hidup. Para pejuang berjalan melalui jalan-jalan Kota Gaza yang sepi dan hancur, mencari tank-tank Israel dan pengangkut personel lapis baja. Setelah salah satu dari mereka ditemukan, seorang pejuang Hamas muncul di sudut jalan dan menembakkan granat anti-tank. Tampaknya tank Merkava terkena serangan.

Klip video lainnya memperlihatkan seorang pejuang di lorong sebuah rumah bersiap menembakkan peluncur roket RPG langsung melalui jendela. Sasarannya adalah sebuah rumah yang jauhnya, tempat tentara pendudukan ditempatkan. Rekaman lain, yang keasliannya belum diverifikasi oleh sumber independen, menunjukkan para pejuang Hamas menyaksikan tentara Israel lewat beberapa meter dari semak-semak.

Tentang Penulis
Stephen Ramdary telah menjadi editor asing selama lebih dari 20 tahun De Volkskrant Dengan pertahanan sebagai spesialisasi utama.

Seberapa parahkah pukulan yang dialami Hamas setelah hampir lima puluh hari serangan terus menerus yang dilakukan oleh angkatan udara, angkatan laut, dan angkatan darat Israel? Itulah pertanyaan besarnya sekarang karena perang telah terhenti selama beberapa waktu.

Ketika gencatan senjata berakhir minggu ini, Israel mengatakan akan melanjutkan operasi pengeboman dan darat dengan kekuatan penuh. Tentara sedang bersiap untuk memperluas pertempuran ke Jalur Gaza selatan. Menurut pemerintah Israel, ribuan pejuang Hamas juga ada di sana.

Pencarian juga akan dibuka untuk para pemimpin paling penting Hamas, yang menurut Israel, semuanya bersembunyi di bagian selatan Gaza. Hal ini akan mengarah pada pembongkaran total Hamas pada fase kedua perang ini, menurut Letnan Jenderal Herzi Halevy, perwira militer berpangkat tertinggi di negara tersebut.

READ  Panglima Tertinggi menegaskan bahwa Ukraina berada di balik pemboman Krimea | Saat ini

Jika angka IDF benar, berarti Hamas telah menerima serangan militer besar-besaran sejauh ini. Dilaporkan, sejauh ini lebih dari lima belas ribu “target teroris” telah diserang, terutama oleh Angkatan Udara Israel, di wilayah kurang dari 400 kilometer persegi.

Terowongan dan fasilitas peluncuran

Selain pusat komando Hamas, Israel juga mengebom terowongan, lokasi peluncuran roket, depot senjata, dan depo lainnya. Sekitar 6.000 senjata juga disita selama tujuh minggu, mulai dari rudal anti-tank dan rudal jarak pendek hingga rudal anti-pesawat untuk menembak jatuh helikopter dan pesawat tempur.

Militer Israel juga mengatakan telah menutup atau menghancurkan sekitar enam ratus pintu masuk terowongan. Tidak jelas berapa banyak pejuang Hamas yang tewas atau terluka dalam pemboman yang kejam sejauh ini. Hamas bungkam mengenai hal ini. Israel tidak mengungkapkan jumlah pejuang yang ditangkap tentara Israel.

Sebelum perang dimulai, Israel memperkirakan jumlah pejuang Hamas kurang lebih tiga puluh ribu pejuang. Beberapa dari mereka terbunuh atau ditangkap dalam serangan teroris Hamas 7 Oktober di wilayah Israel.

Israel memperhitungkan bahwa sebagian besar pejuang Hamas telah pindah ke selatan. Hal ini terjadi setelah Israel -sebelum memulai operasi darat di Gaza- memerintahkan warga Jalur Gaza bagian utara untuk pindah ke bagian selatan.

Pemimpin Hamas terbunuh

Israel secara teratur mengumumkan bahwa mereka telah membunuh seorang pemimpin penting Hamas dalam serangan udara, termasuk oleh pesawat tak berawak – yang terus memantau Gaza. Misalnya, militer mengumumkan pada hari Minggu bahwa lima pemimpin terkemuka Hamas telah “dilikuidasi” melalui serangan udara sebelum gencatan senjata dimulai.

Di antara mereka adalah Ahmed Ghandour, komandan unit Hamas di bagian utara Jalur Gaza dan salah satu komandan militer senior gerakan tersebut. Hamas mengkonfirmasi pembunuhan empat dari lima pemimpinnya.

Awal bulan ini, Israel mengumumkan telah mengebom beberapa terowongan bawah tanah Hamas, tempat para pemimpin utama, termasuk Ghandour, diyakini bersembunyi. Dengan terus menargetkan jaringan terowongan Hamas, Israel berharap bisa membunuh sebanyak mungkin pejuang dan pemimpinnya.

Karena Israel bertekad untuk menghancurkan Hamas dan karena sebagian besar Gaza bagian utara sudah berada di bawah kendali Israel, maka pada akhirnya Israel harus memutuskan pertempuran di bagian selatan Jalur Gaza.

Menyerang dengan akurasi lebih tinggi

Masih harus dilihat apakah IDF akan diberi ruang untuk melakukan hal tersebut. Untuk mencegah tragedi kemanusiaan yang lebih besar, Amerika Serikat memperingatkan Perdana Menteri Netanyahu bahwa serangan Israel harus dilakukan dengan lebih presisi dibandingkan yang telah dicapai sejauh ini di Jalur Gaza utara, ia mengumumkan pada hari Selasa.

Pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar, hanya bisa berharap bahwa ia akan mampu bertahan di Jalur Gaza selatan sementara Israel berada di bawah tekanan diplomatik yang kuat, terutama dari Amerika Serikat, untuk menghentikan pertempuran.

Pejabat senior Arab dan Palestina telah mengatakan kepada pimpinan Hamas bahwa Israel akan mengalahkan gerakan tersebut apapun yang terjadi, saluran televisi Israel Channel 12 melaporkan pekan lalu. Untuk mencegah kehancuran lebih lanjut di Gaza, para pemimpin Hamas dikatakan telah diminta untuk menghentikan pertempuran. Tidak diketahui bagaimana tanggapan pimpinan Hamas terhadap seruan itu.