Karena setengah dari semua transaksi bisnis secara kredit di Asia terlambat dibayar, Atradius menyimpulkan versi terbaru dari Barometer Pembayaran untuk Asia.

Banyak perusahaan di kawasan tersebut terkena dampak resesi global akibat krisis Corona. Sekitar 40 persen perusahaan pesimis tentang prospek neraca penjualan harian (DSO) mereka. Seperempat orang mengkhawatirkan likuiditas mereka karena Corona masih melanda Asia. Dalam Barometer Pembayaran tahunannya, Atradius menganalisis perilaku biaya perusahaan di seluruh dunia. Tren seperti peningkatan DSO dari tahun ke tahun menunjukkan bahwa industri berada di bawah tekanan. Meskipun ekonomi global tampaknya akan pulih pada tahun 2021, ada risiko yang signifikan. Misalnya, peningkatan jumlah epidemi saat ini di sebagian besar Asia mengancam pemulihan ekonomi dalam jangka pendek. Pada saat yang sama, ada banyak tanda positif bahwa penglihatan akan membaik dalam beberapa bulan mendatang.

Pengusaha mengambil tindakan terhadap non-pembayaran

Empat dari sepuluh perusahaan di Asia menghadapi keterlambatan pembayaran dari pelanggan. Atradius menekankan bahwa ada perbedaan besar antar bangsa. Hampir setengah (48 persen) perusahaan – dengan Indonesia (60 persen) sebagai asing – telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi dampak default. Di wilayah tersebut, 40 persen perusahaan telah menangguhkan pembayaran kepada pemasok mereka sendiri. Uni Emirat Arab (47 persen) memiliki skor tertinggi. 31 persen perusahaan telah menggalang dana eksternal tambahan untuk melunasi debitur. Hal ini terutama berlaku untuk perusahaan di Hong Kong (37 persen). Ini menjelaskan mengapa perusahaan triwulanan di Asia khawatir tentang apakah mereka akan memiliki arus kas yang cukup dalam beberapa bulan mendatang, menurut Atradius. Skor Singapura di atas rata-rata dengan 32 persen.

Perasaan jangka panjang yang positif

Pada saat yang sama, barometer pembayaran menunjukkan bahwa kepercayaan bisnis di Asia sebagian besar positif. Sentimen positif ini berasal dari ekspektasi pemulihan ekonomi dalam jangka panjang, meskipun tergantung pada tingkat vaksinasi di masing-masing negara. “Perusahaan di Asia umumnya optimis dan berharap pada akhirnya mereka akan dapat menawarkan lebih banyak pelanggan kesempatan untuk membayar kembali pinjaman,” kata Bart Bouflan, kepala risiko Atrodi untuk wilayah Asia-Pasifik. Sebagian besar negara mengandalkan diri mereka sendiri. Kemampuan pemerintah untuk mengurangi dampak ekonomi dari krisis, bagaimanapun, tidak diharapkan untuk memperbaiki neraca kawasan, dan bisnis khawatir tentang penurunan lebih lanjut dalam etika bisnis. ”

READ  Alam Hari Ini | Belanda adalah salah satu dari lima negara UE teratas dengan impor tertinggi terkait deforestasi

Lebih dari setahun setelah Organisasi Kesehatan Dunia mendeklarasikan epidemi global, Barometer Pembayaran Atradius 2021 untuk Asia diluncurkan pada kuartal kedua tahun 2021. Studi ini mencakup Cina, Hong Kong, Indonesia, Singapura, Taiwan, dan Uni Emirat Arab. Anda dapat mengunduh barometer pengisian daya www.atradius.nl (bagian Publikasi).

Bos Editor Gambar