BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Shi adalah masalahnya, bukan orang-orang China

Popularitas Xi Jinping di seluruh dunia sedang menurun. Namun, orang masih lebih memilih China, karena kekuatan ekonominya yang tidak diragukan.

Dengan berlalunya hari dan tekanan tambahan dari dampak pandemi Covid-19, semakin banyak negara yang menilai hubungan mereka dengan China.
Tampaknya China bukan lagi pasangan yang disukai untuk tango di panggung politik dunia. Memang, kesalahan China dapat menyebabkan kejatuhan negara-negara yang menari dengan naga tak kasat mata ini.
Saya ingat menganalisis survei Pew Research Center di China pada tahun 2019. Studi ini berjudul “Sikap terhadap China.” Survei tersebut menemukan bahwa orang-orang di seluruh dunia terbagi dalam pandangan mereka tentang China.
Survei menemukan bahwa rata-rata 40% di 34 negara yang disurvei memiliki pandangan yang baik tentang Cina, sementara rata-rata 41% memiliki pandangan yang tidak baik tentang Cina. Namun, China mendapat opini positif paling banyak dari Rusia, Nigeria, dan Lebanon, sedangkan opini negatif paling banyak didapat dari Jepang, Swedia, dan Kanada.
Data yang paling menarik adalah diamati bahwa semakin tinggi tingkat persepsi korupsi di suatu negara, seperti yang didefinisikan oleh Transparency International, semakin positif negara tersebut memandang China.
Menariknya, investasi dari China berkorelasi buruk dengan pandangan China terhadap negara-negara yang diteliti. Meskipun ratusan dolar dicurahkan ke Inisiatif Sabuk dan Jalan, khususnya di negara-negara berkembang, aspek investasi modal yang dibiayai China atau kontrak konstruksi di suatu negara berkorelasi buruk dengan pandangan publik negara itu tentang China. Indonesia, misalnya, telah menerima lebih dari $47 miliar modal dan investasi ventura dari China sejak 2005, tetapi sikap terhadap China terbagi rata, 36% mendukung, dan 36% tidak mendukung.
Setelah Covid-19, sebagian besar negara di dunia tidak lagi memilih China, melainkan menoleransinya.
Survei “Attitude Toward China” dari Pew Research Center, yang dilakukan di 14 negara pada tahun 2020, menemukan bahwa opini tentang China telah berubah negatif dalam beberapa tahun terakhir di banyak negara maju, dan opini yang tidak menguntungkan telah meningkat pada tahun lalu. Saat ini, mayoritas di kedua negara yang disurvei memiliki pendapat yang kurang baik tentang China. Di Australia, Inggris, Jerman, Belanda, Swedia, Amerika Serikat, Korea Selatan, Spanyol, dan Kanada, opini negatif berada pada titik tertinggi sepanjang masa.
Laporan Pew menemukan opini negatif tentang China tumbuh paling tinggi di Australia, dengan 81% sekarang mengatakan mereka memandang negara itu tidak menguntungkan, naik 24 poin persentase dari tahun lalu. Di Inggris, hampir tiga perempat negara itu sekarang melihatnya secara negatif – naik 19 poin. Dan di Amerika Serikat, opini negatif tentang China telah meningkat hampir 20 poin persentase sejak Presiden Donald Trump menjabat, naik 13 poin dari tahun lalu.
Penyelidikan lebih lanjut menemukan bahwa peningkatan pendapat yang tidak menguntungkan itu karena kritik luas terhadap penanganan pandemi Covid-19 oleh China. Rata-rata, 61% negara yang disurvei merasa bahwa China telah menangani wabah dengan buruk.
Penolakan China terhadap penanganan pandemi COVID-19 menimbulkan pertanyaan tentang kepercayaan masyarakat terhadap Presiden China Xi Jinping. Rata-rata 78% dalam survei mengatakan mereka memiliki sedikit atau tidak ada kepercayaan pada Jinping untuk melakukan hal yang benar dalam urusan global, termasuk setidaknya tujuh dari 10 di setiap negara yang disurvei. Survei tersebut juga menyoroti bahwa ketidakpercayaan terhadap Xi Jinping secara historis tinggi di setiap negara yang data trennya tersedia selama survei. Di sebagian besar negara, persentase yang mengatakan mereka tidak atau tidak percaya padanya telah meningkat sepuluh persen sejak tahun lalu. Di Belanda, misalnya, setengah tahun lalu tidak mempercayai Xi, dan hari ini 70% mengatakan hal yang sama – meningkat 17 poin persentase.
Tapi China tidak sepenuhnya keluar dari permainan, setidaknya dibandingkan dengan Amerika Serikat. Seperti yang saya katakan, mereka tidak disukai tetapi ditoleransi.
Survei Pew menunjukkan bahwa memvisualisasikan bagaimana China menangani pandemi virus corona memberikan gambaran umum tentang orang-orang di seluruh China. Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa mereka yang percaya bahwa China telah melakukan kesalahan dalam menangani Covid-19 lebih cenderung memiliki pandangan yang tidak menguntungkan terhadap negara tersebut – dengan perbedaan setidaknya 20 poin persentase di setiap negara yang disurvei. Di Italia, misalnya, mereka yang mengatakan bahwa China berkinerja buruk dalam menangani pandemi virus corona dua kali lebih mungkin melaporkan gambaran yang tidak menguntungkan tentang China: masing-masing 82% versus 41%. Di Eropa, banyak yang melihat China sebagai kekuatan ekonomi terbesar di dunia daripada Amerika Serikat.
Oleh karena itu, dengan kondisi perekonomian dunia yang bersiap menghadapi penurunan pada tahun depan, di tengah wabah Covid-19, termasuk perekonomian Amerika Serikat, Jepang, dan negara-negara Eropa, ekonomi Tiongkok diperkirakan akan tumbuh positif. Sebagian besar negara yang disurvei menggambarkan China sebagai kekuatan ekonomi terbesar di dunia. Amerika Serikat berada di urutan kedua setelah China.
Masalah bagi China bukanlah China, tetapi China yang dipimpin oleh Presiden Xi Jinping.
Ketidakpercayaan terhadap Presiden Xi telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya di semua negara. Pada tahun lalu khususnya, ketidakpercayaan telah tumbuh dengan kuat; Sembilan dari 12 negara yang disurvei oleh Pew Research Center mengalami peningkatan dua kali lipat dalam persentase orang yang mengatakan bahwa mereka tidak mempercayai apa pun. Di Australia, misalnya, 54% memiliki sedikit atau tidak ada kepercayaan pada Xi pada 2019, dan sekarang 79% mengatakan hal yang sama, naik 25 poin persentase.
Sementara survei Pew Research Center 2019 dan 2020 berfokus pada hubungan China dengan negara-negara global lainnya, survei Pew Research Center terbaru yang diterbitkan pada Juni 2021 menunjukkan bahwa ekonomi maju di Eropa, Amerika Utara, dan kawasan Asia-Pasifik hanya sedikit. Saya pikir pemerintah China menghormati kebebasan pribadi rakyatnya. Dalam 15 dari 17 tahun yang disurvei oleh Pew Research Center, delapan dari sepuluh atau lebih menganut pandangan ini. Signifikansi ini juga ditemukan hampir di mana-mana di dalam atau di dekat monumen bersejarah, terutama di negara-negara seperti Italia, Korea Selatan, Yunani, Australia, Kanada, dan Inggris sejak 2018.
Sebuah studi yang dilakukan oleh Pew Research Center pada tahun 2021 menemukan bahwa:
* Sedikit yang akan mempercayai Presiden China Xi Jinping untuk melakukan hal yang benar dalam urusan dunia. Ulasan negatif ini tentang di atau dekat bangunan bersejarah di sebagian besar tempat yang disurvei.
Di kawasan Asia-Pasifik, pendapat berbeda tentang apakah penting untuk mencoba memajukan hak asasi manusia di Tiongkok, bahkan jika itu merusak hubungan ekonomi dengan Tiongkok, atau apakah penting untuk memprioritaskan penguatan hubungan ekonomi. Lu tidak bermaksud untuk membahas masalah hak asasi manusia. Sementara mayoritas di Selandia Baru (80%), Australia (78%) dan Jepang (54%) memprioritaskan pemajuan hak asasi manusia, serta pluralisme di Taiwan (45%), mayoritas di Korea Selatan dan Singapura mengutamakan pemajuan hak asasi manusia. hak – memperkuat ikatan ekonomi . Mereka yang lebih menyukai hubungan ekonomi dengan Amerika Serikat daripada China cenderung mendukung pemajuan hak asasi manusia.
* Orang Eropa lebih menyetujui pendekatan China terhadap Covid-19 daripada di kawasan Asia-Pasifik. Orang Eropa juga sangat menghargai hubungan ekonomi yang kuat dengan Amerika Serikat daripada hubungan yang kuat dengan Cina, sementara orang-orang di Asia dan Pasifik lebih terpecah.
*Di Taiwan dan Singapura, identitas etnis dan nasional berperan dalam sikap. Di Taiwan, mereka yang memandang orang Cina dan Taiwan (bukan hanya orang Taiwan) cenderung lebih menyukai hubungan ekonomi dengan Cina daripada Amerika Serikat, dan memiliki pandangan yang lebih baik tentang kekuatan besar, di antara perbedaan lainnya. Di Singapura, perbedaan serupa ada antara etnis Tionghoa dan Melayu atau India.
Orang yang lebih tua cenderung lebih kritis terhadap China daripada orang yang lebih muda — apakah itu penerimaan China, penilaian Presiden Xi, penilaian China atas penanganan epidemi COVID-19, atau pendapat tentang apakah China melindungi kebebasan pribadinya. Warga dihormati. Orang dewasa yang lebih tua juga cenderung lebih memilih hubungan ekonomi dengan Amerika Serikat daripada Cina daripada orang dewasa yang lebih muda. Pola kadang-kadang terbalik di Korea Selatan, Taiwan dan Singapura, dengan orang dewasa yang lebih tua memberikan penilaian yang lebih positif tentang China pada beberapa pertanyaan.
Baru-baru ini, Xi Jinping mengatakan dalam pertemuan dengan pejabat China bahwa penting bagi China untuk menceritakan kisahnya secara positif. “Penting untuk berteman, bersatu dan memenangkan mayoritas, dan terus-menerus memperluas lingkaran pertemanan, ketika menyangkut opini publik internasional.”
Dia melanjutkan untuk menjelaskan bahwa China harus terbuka dan percaya diri, tetapi juga sederhana dan rendah hati dalam komunikasinya dengan dunia. “China hanya menginginkan kebahagiaan dan kebahagiaan rakyat China.”
Popularitas Xi Jinping di seluruh dunia sedang menurun. Namun, orang masih lebih memilih China, karena kekuatan ekonominya yang tidak diragukan.
Orang-orang Cina bukanlah masalah negara-negara di dunia. Xi Jinping dan agenda diktatornya di China dan di luar China merupakan sumber keprihatinan besar.

READ  Saham Asia khawatir tentang berita likuidasi Fed

Savio Rodriguez adalah pendiri dan pemimpin redaksi Goa Chronicle.