BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siemens memiliki angin sakal yang kuat dengan konstruksi turbin angin, pemilik Neptune Energy adalah perusahaan aftermarket yang kaya

Siemens memiliki angin sakal yang kuat dengan konstruksi turbin angin, pemilik Neptune Energy adalah perusahaan aftermarket yang kaya

Maria Ferrarifoto di Siemens Energy

Kalah: Maria Ferraro, CFO Siemens Gamesa

Lebih dari sebulan yang lalu, ketika mengajukan angka kuartal kedua, Maria Ferraro, kepala keuangan di pembuat turbin angin Siemens Gamesa, menyampaikan pesan video ceria: Setelah berbulan-bulan berjuang, pendapatan naik lebih dari yang diharapkan. Dia mengatakan bahwa sementara profitabilitas masih membutuhkan perhatian, Ferraro menghadapi masa depan dengan optimisme.

Ada peluang bagus CFO kehilangan optimisme: perusahaan induk Siemens Energy memperingatkan pada hari Jumat bahwa masalah kualitas di Siemens Gamesa pasti akan terlihat selama lima tahun ke depan. Lebih buruk lagi, tidak jelas seberapa besar rasa sakitnya, setelah itu investor panik dan saham kehilangan sepertiga dari nilai pasarnya.

Sektor angin Eropa telah mengalami cuaca buruk selama beberapa waktu karena tingginya harga bahan mentah dan bahan serta kekurangan tenaga kerja. Ada juga masalah kualitas di cabang Spanyol perusahaan selama beberapa waktu. “Peringatan pendapatan bukanlah kejutan yang lengkap, yang mengejutkan kami adalah skalanya,” kata analis JPMorgan kepada Reuters. Di awal tahun ini, pembuat turbin seharusnya membukukan hampir setengah miliar euro karena masalah kualitas.

CEO Siemens Energy Christian Broch mengkritik, antara lain, budaya di dalam unit bisnis, di mana masalah “terlalu lama disembunyikan”. Saat angka kuartal ketiga dirilis, grup berharap untuk memberikan lebih banyak detail tentang sifat dan luasnya masalah.

Gambar Energi Neptunus Sam Luidlaw

Sam LaylawGambar energi Neptunus

Pemenang: Sam Laidlaw, CEO Neptune Energy

Di sisi pasokan energi fosil, akhir-akhir ini segalanya berjalan lebih baik secara finansial. Briton Sam Laidlaw, yang mendirikan Neptune Energy pada 2015, juga memperhatikan hal ini, bersama dengan sejumlah perusahaan investasi dan pihak China. Perusahaannya, yang bergerak di bidang gas Laut Utara, dijual pada Jumat senilai 4,5 miliar euro kepada grup energi Italia Eni.

READ  Rilisan musim semi MO* telah tiba. Temukan kontennya di sini

Orang Italia ingin memperluas aktivitas mereka di bidang gas alam, dan menurut Reuters, mereka telah mengamati Energi Neptunus sejak akhir tahun lalu, yang, seperti One-Dyas Belanda, berfokus di Laut Utara, misalnya. . . Sampai saat ini, area ini sebagian besar merupakan domain negara adidaya seperti BP dan Shell, tetapi hasil yang menurun telah membuat area tersebut kurang populer di kalangan Big Oil untuk beberapa waktu sekarang.

Neptune Energy mengakuisisi ladang di Laut Utara pada 2018 ketika mengakuisisi aset dari Engie Prancis. Sekarang produsen gas Laut Utara Belanda terbesar dan menghasilkan rata-rata 135.000 barel setara minyak per hari tahun lalu. Sekitar tiga perempat dari gas ini. Grup ini juga aktif di Inggris Raya, Norwegia, Indonesia, dan Aljazair. Kepentingan di Jerman tetap di luar kesepakatan.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Laidlaw mengatakan dia “sangat bangga” atas pencapaian perusahaan dan karyawannya. Menurut dia, akuisisi tersebut menandakan “fase baru yang menarik” yang akan memajukan transisi energi dan meningkatkan keamanan energi. Perusahaan berharap akuisisi akan selesai pada kuartal pertama tahun depan.