BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Siklus Fongers adalah yang terindah dan terbaik di negeri ini.’  Jos Rietveld, dengan buku tentang sejarah Fongersfabrik Groningen

‘Siklus Fongers adalah yang terindah dan terbaik di negeri ini.’ Jos Rietveld, dengan buku tentang sejarah Fongersfabrik Groningen

Jos Rietveld baru-baru ini menyerahkan salinan pertama bukunya ‘Fongers, Merek Sepeda Terkenal’ kepada Walikota Koen Schuyling. Dalam buku tersebut, Rietveld menceritakan kekayaan sejarah pabrik Fongers.

‘Fongers, Merek Sepeda Terkenal’ memiliki 400 foto dan gambar. Buku format besar (24 x 30 cm) dapat dipesan melalui www.matrabike.nl .

Sepeda terbaik tanah air diproduksi di pabrik Fongers dari tahun 1885 hingga 1975, setidaknya menurut Jos Rietveld, yang baru saja pensiun dan terakhir menjabat sebagai direktur GGD Groningen. Rietveld sudah tertarik bersepeda sejak kecil.

Mereka memperbarui sepeda dan menjualnya dengan harga murah

Rietveld: “Saya memancingnya keluar dari selokan dan mulai mengutak-atiknya. Di sekolah menengah saya memperbaiki sepeda dan menjualnya dengan harga murah. Tidak, itu tidak datang dari ayah saya, yang tidak ada hubungannya dengan bersepeda. Dia menaruh sepedanya pergi ketika mobil datang. Dia tidak pernah mengendarai sepeda lagi sampai dia berumur enam puluh. Saya selalu menikmati bekerja dengan setrika tanpa batas di malam hari setelah seharian bekerja dengan rapat.”

Saat Rietveld belajar di Amsterdam pada akhir tahun 1970-an, dia memulai siklus Fongers pertamanya. Ketertarikannya terhadap merek ini bertahan seumur hidup. Dia memiliki fonkers tertua dari tahun 1901. Dia mengaturnya www.fongers.net Dan memiliki showroom di rumahnya di Noorderplantsoen dengan koleksi sepeda cantik. Mendapatkan informasi yang cukup tidaklah sulit. “Arsip perusahaan adalah salah satu dari sedikit perusahaan industri Groningen yang dilestarikan sepenuhnya.”

Hitam, seperti kebanyakan pembuat sepeda

Seperti kebanyakan pembuat sepeda, Albert Fongers adalah seorang pandai besi. Fongers dimulai di Neue Kerkhof dan pada tahun 1897 pindah ke Verlengde Hreweg dan membangun pabrik di sana. Groningen memiliki lebih banyak perusahaan industri dan Rietveld ingin menghidupkan sejarah tersebut: “Perusahaan-perusahaan tersebut sungguh luar biasa.”

READ  Memproses dan melepaskan. Suara dari Gereja, Dulu dan Sekarang'

Sepeda ditemukan di Inggris dan Fongers merancang sepeda kokoh berkualitas tinggi berdasarkan contoh terbaik. Rietveld: “Keluarga kerajaan bersepeda dengan sepeda Fongers, misalnya Queens Wilhelmina, Juliana dan Beatrix.” Buku itu berisi foto-foto keluarga kerajaan. “Beriklan dengan Ratu di sepeda Fongers saat itu tidak diperbolehkan.”

Merek termahal di Belanda

Siklus Fongers sudah dikenal luas. Slogan perusahaan: ‘Sepeda bertahan seumur hidup’. Dulu. Ini adalah merek termahal di Belanda. Ribuan eksemplar juga dikirim ke Indonesia yang pada masa penjajahan Belanda dikuasai Belanda. Rietveld: “Lucunya sepeda Fongers lebih populer dibandingkan di sini. Banyak masyarakat Indonesia yang masih mengendarai sepeda Fongers yang terus diperbaharui. Di sana bukan barang sekali pakai, seperti sepeda yang berakhir di tempat pembuangan sampah atau di kanal. Sepeda itu mahal Di Indonesia, generasi muda Indonesia terkadang merupakan penjajah. Mereka mengendarai sepeda tersebut dengan mengenakan seragam dan tidak merasa benci terhadap agresor. Mereka melihat ke depan, bukan ke belakang.

Fongers gagal melakukan tembakan

Pabrik ditutup pada tahun 1975. Rietveld: “Bersepeda menjadi olahraga dan Fongers gagal mencapai sasaran. Pada titik tertentu mereka sendiri menyadari hal ini dan nama merek tersebut dijual kepada Padaus, tapi kemudian hilang sama sekali.” Keluarga ingin menjual tempat itu, tapi anggota dewan Max van den Berg menghentikannya. Pabrik tersebut tetap kosong selama tujuh tahun dan kemudian dibongkar. Rumah-rumah telah dibangun, namun nama-nama seperti Fongersstede, Fongersplats dan Fongerspad menjaga kenangan tetap hidup.