BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sinar kosmik memberi cahaya baru pada pemukiman Yunani kuno berusia 7.000 tahun

Sinar kosmik memberi cahaya baru pada pemukiman Yunani kuno berusia 7.000 tahun

Para peneliti di Universitas Bern telah berhasil menentukan tanggal pemukiman pertanian prasejarah di Yunani utara antara tahun 5328 dan 5140 SM, menggunakan dendrokronologi dan lonjakan radiokarbon pada tahun 5259 SM dari peristiwa kosmik yang dikenal sebagai Peristiwa Miyake. Pencapaian ini memberikan referensi kronologis yang akurat untuk situs arkeologi lain di Eropa Tenggara, dan mewakili perubahan paradigma dalam penentuan tanggal prasejarah, terutama di wilayah yang tidak memiliki kronologi lingkaran pohon yang konsisten.

Para peneliti menggunakan penanggalan dendrokronologi dan radiokarbon dari tahun 5259 SM untuk menentukan penanggalan pemukiman Yunani prasejarah lebih dari 7.000 tahun yang lalu. Metode baru ini memungkinkan penanggalan akurat situs arkeologi lain di Eropa Tenggara.

Para peneliti di Universitas Bern, untuk pertama kalinya, mampu menentukan secara tepat tanggal pemukiman prasejarah para petani awal di Yunani utara lebih dari 7.000 tahun yang lalu. Mereka mencapai hal ini dengan menggabungkan pengukuran cincin pertumbuhan tahunan pada elemen bangunan kayu dengan lonjakan radiokarbon kosmik yang berasal dari tahun 5259 SM. Metode ini memberikan titik referensi kronologis yang dapat diandalkan untuk banyak situs arkeologi lain di Eropa Tenggara.

Temuan penanggalan memainkan peran utama dalam arkeologi. Penting untuk selalu mengetahui usia kuburan, pemukiman, atau objek tertentu. Penentuan usia temuan prasejarah baru dapat dilakukan selama beberapa dekade. Dua metode digunakan untuk tujuan ini: dendrokronologi, yang memungkinkan penanggalan berdasarkan urutan cincin tahunan pada pohon, dan penanggalan radiokarbon, yang dapat menghitung perkiraan usia penemuan melalui laju peluruhan isotop radiokarbon. 14C ditemukan di lingkaran pohon.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Institut Ilmu Arkeologi di Universitas Bern Dia kini telah berhasil menentukan usia secara akurat kayu dari situs arkeologi Despilio di Yunani utara, yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan penanggalan berdasarkan tahun, hingga berbagai aktivitas bangunan antara tahun 5328 dan 5140 SM. Para peneliti menggunakan partikel berenergi tinggi dari luar angkasa, yang diperkirakan berasal dari tahun 5259 SM. Penelitian mereka dipublikasikan 20 Mei di jurnal Komunikasi Alam.

Kronologi cincin pohon dan 14Metode C memiliki keterbatasan

Dendrokronologi menggunakan pola berbeda dari cincin pertumbuhan tahunan yang luas dan sempit pada kayu, yang dipengaruhi oleh kondisi iklim. Hasilnya, sebuah log dapat diberi tanggal dengan membandingkan lebar lingkaran pertumbuhan tahunan dengan standar yang sudah ada atau kronologi regional.

READ  Hujan meteor: Tandai kalender Anda untuk kalender terkuat untuk tahun 2022

“Di Eropa Tengah, terdapat kronologi lingkaran pohon yang berasal dari sekitar 12.500 tahun yang lalu – hingga 10.375 SM. Namun, kronologi ini hanya berlaku untuk wilayah tertentu. Universitas Arkeologi Bern, “Tidak ada kronologi pasti untuk wilayah Mediterania .”

Oleh karena itu, dendrokronologi wilayah ini harus diklasifikasikan sebagai “mengambang” menggunakan penanggalan radiokarbon. Selama pohon itu hidup, ia menyerap isotop radioaktif 14C (radiokarbon) hadir di atmosfer bumi melalui… Fotosintesis. Ketika mati, ia tidak terserap lagi 14C; Isotop tersebut meluruh dengan waktu paruh 5.730 tahun. Metode pengukuran laboratorium kemudian dapat digunakan untuk menentukan kuantitas 14C masih ada dalam lingkaran pohon tertentu, sehingga perkiraan waktu kematian pohon dihitung berdasarkan waktu paruhnya yang diketahui. “Namun, Ketepatan “Klasifikasi seperti itu paling baik dilakukan dalam kurun waktu beberapa dekade,” kata Maczkowski.

Bidang tumpukan di situs Despilio

Bidang tumpukan di Dispilio. Hampir 800 tumpukan, sebagian besar terbuat dari juniper dan oak, diambil sampelnya dan diukur umurnya. Data ini menjadi dasar penanggalan resolusi tinggi situs ini. Despilio adalah situs arkeologi pertama yang diberi tanggal pada tahun tertentu menggunakan Peristiwa Miyake tahun 5259 SM. Kredit: Arsip paleontologi Dispilio

“Sampai baru-baru ini, diperkirakan bahwa penanggalan dendrokronologis suatu tahun hanya mungkin terjadi jika tersedia kronologi cincin pohon regional yang berkesinambungan, seperti halnya periode prasejarah yang hanya terjadi di tiga wilayah di seluruh dunia: yaitu Amerika Serikat bagian barat daya, Amerika Serikat bagian barat laut, dan Amerika Serikat bagian barat daya. Menyatakan “kaki pegunungan Alpen dan Inggris/Irlandia,” jelas Albert Hafner, profesor arkeologi prasejarah di Universitas Bern dan penulis senior studi tersebut.

Lompatan kualitatif berkat fisikawan Jepang

Pada tahun 2012, solusi untuk masalah ini muncul: fisikawan Jepang Fusa Miyake menemukan bahwa masuknya sinar kosmik secara besar-besaran, kemungkinan besar disebabkan oleh jilatan api matahari, dapat menyebabkan sedikit peningkatan pada atmosfer. 14Kandungan C, yang tersimpan pada lingkaran pohon tahun yang bersangkutan. Peningkatan ini dapat ditentukan secara akurat berdasarkan kronologi lingkaran pertumbuhan yang panjang, dan karena merupakan peristiwa global, maka peningkatan ini mewakili titik jangkar yang penting, terutama di wilayah yang tidak memiliki kronologi lingkaran pertumbuhan tahunan yang konsisten.

READ  Fosil berusia 400 juta tahun mengubah pemahaman kita tentang spiral Fibonacci alam: ScienceAlert

“Miyake mengidentifikasi titik tumpu pertama dari jenis ini, sehingga menciptakan perubahan paradigma dalam arkeologi prasejarah,” kata Albert Haffner. Saat ini, ada lusinan di antaranya Acara Miyake Dikenal hingga 12.350 SM, dua peristiwa penting pada 5259 dan 7176 SM baru ditemukan pada tahun 2022 oleh para peneliti di ETH Zurich. Peristiwa sebesar ini belum pernah tercatat dalam beberapa abad terakhir. Jika peristiwa sebesar ini, seperti yang terjadi pada tahun 5259 SM, terjadi saat ini, kemungkinan besar akan menimbulkan dampak yang sangat buruk terhadap komunikasi dan elektronik.

Acara Miyake memungkinkan kencan di Dispilio

Tim peneliti EXPLO yang dipimpin oleh Universitas Bern berhasil menyusun kronologi cincin pertumbuhan tahunan selama 303 tahun, berakhir pada tahun 5140 SM, dengan menganalisis 787 potongan kayu dari situs arkeologi Despilio di Danau Oristida di Yunani utara. . Fase pemukiman yang teridentifikasi menunjukkan berbagai aktivitas pembangunan rumah selama kurun waktu 188 tahun antara tahun 5328 hingga 5140 SM. Penanggalan yang tepat ini dimungkinkan karena ada peristiwa Miyake yang diketahui selama periode ini pada tahun 5259 SM.

Para peneliti di ETH Zurich mampu mendeteksi peningkatan signifikan kandungan radiokarbon selama ini melalui penanggalan radiokarbon dari beberapa cincin pertumbuhan tahunan yang diidentifikasi secara individual. Jadi pertanyaannya adalah untuk mereproduksi puncak ini, yang secara global tercermin dalam kronologi cincin pertumbuhan tahunan larch Siberia, larch Amerika, dan oak Eropa, dalam kronologi cincin pertumbuhan tahunan Dysplio di Yunani dan menghubungkannya dengan titik fiksasi pada tahun 5259 SM. . . “Oleh karena itu, Balkan adalah wilayah pertama di dunia yang memperoleh manfaat dari perubahan paradigma ini dan berhasil menentukan tanggal absolut secara independen dari kalender yang tetap,” kata Albert Hafner.

READ  "Komet Setan" 12P/Pons-Brooks sedang menuju Matahari. Akankah kamu bertahan?

Andrzej Maczkowski menambahkan: “Kami berharap kronologi lain di wilayah ini dari periode ini sekarang akan dikaitkan dengan 'Kronologi Dispilio' secara berurutan. Hal ini membuka jalan bagi perkembangan diakronologi regional di Balkan Selatan.” pemukiman tepi danau di Eropa, berasal dari situsnya yang berasal dari tahun 6000 SM. Wilayah ini memainkan peran utama dalam perluasan pertanian di Eropa.

Referensi: “Penanggalan absolut Neolitik Eropa menggunakan penjelajahan cepat 14C pada tahun 5259 SM” oleh Andrzej Maczkowski, Charlotte Persson, John Francouz, Tryvon Giagkulis, Sonke Szydat, Lukas Wacker, Matthias Bolliger, Kostas Koutsakis dan Albert Hafner, 20 Mei 2024, Komunikasi Alam.
doi: 10.1038/s41467-024-48402-1