BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sinema dan masyarakat sehubungan dengan epidemi ini

Sinema dan masyarakat sehubungan dengan epidemi ini

Francisca Brihadi

Jika disaksikan bersama-sama di layar lebar, sebuah program film pendek yang dikurasi dengan baik mempunyai kemampuan untuk menghasilkan respons emosional dan fisik pada penontonnya. Setiap audiens akan memiliki pengalaman pribadinya masing-masing setelah presentasi, yang kemudian divalidasi melalui diskusi.

Bersedia mendengarkan pendapat orang lain sambil berusaha mengungkapkan perasaan merupakan latihan yang baik untuk mencapai pola pikir kritis. Bahkan obrolan ringan di luar tempat festival pun bermanfaat. Pada festival film tatap muka, pembuat film mempunyai kesempatan untuk bertemu dengan penontonnya dan kesan yang lebih kuat dapat mengarah pada terciptanya koneksi dan bahkan kolaborasi. Ini adalah langkah lain menuju membangun kemauan untuk memahami sudut pandang yang berbeda.

Sejak tahun 2002, dari basisnya di Denpasar, Menekino Ini didedikasikan untuk menampilkan film-film pendek dan memberikan ruang bagi pecinta film, kritikus, dan pembuat film untuk berkumpul berbagi karya dan ide. Organisasi relawan ini menyelenggarakan berbagai kegiatan sepanjang tahun, dan sejak tahun 2015, acara terbesarnya adalah Pekan Film Minikino tahunan Festival Film Pendek Internasional Bali.

Komunikasi melalui film

Dari tahun 2015 hingga 2019, Minikino Film Week menyajikan program film pendek berkualitas internasional yang diputar di bioskop-bioskop kecil dan pop-up di seluruh pulau, kepada penonton profesional industri, tamu festival, dan penggemar film pendek – baik lokal, nasional, dan internasional. Menekino menghormati dan menganggap budaya sinema sebagai budaya kerja sama dan integrasi antar keberagaman; Film pendek adalah tempat budaya sinema diciptakan dan dikembangkan.

Minikino dijalankan oleh relawan dan memberikan pendampingan serta pelatihan kepada pemuda/Anggara Mahendra

Festival ini telah membangun jaringan mitra pemutaran film di seluruh Bali dan memfasilitasi pertemuan lintas budaya, mengundang peserta untuk menjelajahi daerah-daerah terpencil di Bali melalui pemutaran film tersebut. Dalam waktu yang relatif singkat, Menekino telah menjalin kemitraan dengan festival dan organisasi lain di kawasan dan dunia, sehingga tidak hanya meningkatkan reputasi Menekino sebagai lembaga festival, tetapi juga reputasi industri film Indonesia secara lebih luas.

READ  Platform media sosial di Indonesia terus berjuang untuk mendapatkan pangsa pasar e-commerce meskipun ada larangan

Seperti banyak festival di seluruh dunia, pada tahun 2020, Menekino menghadapi tantangan untuk menata ulang visi festival film pendek internasional tahunannya.

Kepemimpinan Menekino memutuskan untuk mencari cara untuk menyelenggarakan festival secara langsung pada tahun 2020 dan 2021. Komitmen kami untuk menginspirasi banyak orang, termasuk relawan, pembuat film, dan penonton, telah memotivasi kami untuk terus mencari cara untuk menyatukan orang-orang dan mengelola ketakutan mereka terhadap pandemi ini.

Bekerja di Menekino Film Week di tengah pandemi merupakan pengalaman yang sangat berbeda bagi sebagian besar relawan muda kami dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Pada tahun 2021, sebagian besar relawan kami berada di tahun kedua kelas online, dan tidak ada yang memiliki pengalaman di kampus atau acara langsung. Dengan tidak adanya interaksi dan pengalaman di sekolah atau universitas, festival ini memberikan pelatihan komunikasi, pelatihan organisasi dan kepemimpinan.

Pelajaran dalam manajemen mikro

Para profesional manajemen risiko mungkin menggambarkan risiko penyelenggaraan festival film pendek internasional di Bali di tengah pandemi sebagai risiko yang masuk dalam kuadran yang tidak diketahui. Sebagai penyelenggara, kami memahami bahwa ada hal-hal yang tidak dapat kami prediksi.

Tidak ada yang tahu pasti kapan pemerintah akan mengeluarkan Perintah Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), yang dapat berlaku pada berbagai tingkat pembatasan. Sebagai festival yang didanai sendiri, dukungan sebagian besar berasal dari sumbangan pribadi berupa uang tunai atau dukungan natura. Proposal pendanaan dukungan pemerintah disetujui hanya dua minggu sebelum festival dijadwalkan dimulai. Saat festival berlangsung, bioskop pop-up di Desa Baidoa, Buleleng dibatalkan karena adanya kasus Covid-19 mendadak di kawasan tersebut.

Minikino Film Week memutar film di tempat pop-up outdoor di seluruh Bali/Prima Ananda

Pada tahun 2020-2021, seperti banyak festival film lain di dunia, Menekino harus mempersiapkan rencana alternatif. Melalui jaringan koneksi yang ada dengan festival-festival di seluruh dunia, kami tetap berhubungan dan belajar dari praktik-praktik yang diadopsi oleh negara lain.

READ  EA Games berpisah dengan EA Sports menjadi EA Entertainment -

Pada tahun 2020, Menekino bergabung dengan kelompok kerja Konferensi Film Pendek tentang kode etik festival film online. Sebagai satu-satunya anggota di Asia Tenggara, Menekino mewakili wilayah tersebut pada konferensi film pendek internasional yang berbasis di Clermont-Ferrand, Perancis. Jaringan yang kuat dengan komunikasi yang lancar karena rasa solidaritas antar festival film pendek internasional memungkinkan terjadinya pertukaran pengetahuan, dan memungkinkan kita untuk belajar dari pengalaman satu sama lain mengenai jenis adaptasi apa yang berhasil, dan apa yang tidak.

Selama periode ini, Minikino bekerja sama dengan Documentary Dream Center dan Yamagata International Documentary Film Festival menyelenggarakan Yamagata Documentary Dojo edisi ketiga. Program residensi selama 30 hari bagi para pembuat film Asia ini awalnya dijadwalkan diadakan di spa sumber air panas di Pegunungan Yamagata, Jepang. Setelah hampir delapan bulan perencanaan, Yamagata Documentary Dojo 3 akhirnya diadakan secara online pada tahun 2021. Peserta lokakarya online selama empat hari ini berbasis di Higyuri Onsen, Desa Okura, Prefektur Yamagata, Jepang; Denpasar, Bali, Indonesia, dan Chiangmai, Thailand. Proses pengorganisasian Yamagata Documentary Dojo 3 mengarahkan kami untuk mengembangkan program pelatihan campuran enam bulan kami sendiri pada tahun 2021.

Menormalkan festival hybrid

Untuk Pekan Film Menekino ke-6 yang diadakan pada bulan September 2020, vaksinasi virus corona belum tersedia dan perbatasan internasional Indonesia masih ditutup. Festival berlanjut dalam serangkaian kondisi yang ketat. Pertunjukan dan aktivitas dibatasi pada pemegang tiket dan penyelenggara mengeluarkan pengingat harian bagi para penggemar untuk menyelesaikan pemeriksaan kesehatan diri untuk gejala COVID-19 sebelum menghadiri tempat pemeriksaan.

Minikino Film Week 2021 telah menerapkan protokol yang ketat dan aman terhadap virus Corona / Anggara Mahendra

Untuk Pekan Film Menekino ke-7 pada tahun 2021, setelah gelombang kedua pandemi global, penyelenggara menerapkan protokol akses yang lebih ketat. Pemegang tiket festival diharuskan memberikan bukti bahwa mereka telah menerima setidaknya vaksinasi COVID-19 dosis pertama atau hasil tes negatif baru-baru ini. Pada tahun 2021, festival ini kembali digelar di tengah pembatasan PPKM Level 4, dimana dunia usaha hanya boleh beroperasi dengan kapasitas maksimal 50 persen. Jam kerja dibatasi hingga pukul 20.00 waktu setempat.

READ  Fans Asal Mojokerto Rela Tempuh 50 KM Demi Bertemu Nagita di The Girl Fest Surabaya

Pekan Film Menekino edisi ke-6 dan ke-7 menampilkan program yang tetap sama seperti tahun-tahun sebelumnya dan mencakup lebih dari 10 venue di seluruh pulau Bali. Semua pemutaran program film pendek diadakan sebagai pemutaran langsung. Upacara pembukaan, upacara penghargaan internasional, dan upacara penutupan merupakan acara gabungan, yang merupakan perpaduan antara kehadiran online dan tatap muka.

Selama dua tahun terakhir pandemi ini, Edo Woleya, direktur festival, dan panitia telah bertekad untuk menemukan cara agar festival tetap berjalan. Penyelenggara Menekino sadar bahwa menggelar festival film di tengah pandemi tentu penuh tantangan dan berisiko harus melakukan penyesuaian mendadak. Seperti yang Edo katakan pada saat itu, “Kami menyadari hal ini tidak akan mudah, namun hal ini dapat dilakukan.” Manfaat yang diperoleh komunitas pembuat film, penonton, dan relawan, dengan menyatukan kita dan tetap terhubung selama masa isolasi dan kecemasan seperti ini, menjadikan semua upaya untuk melindungi satu sama lain saat merayakan film bersama, bermanfaat.

Francisca Brihadi ([email protected]) Beliau adalah seorang arsitek, salah satu pendiri bioskop rumah seni MASH Denpasar dan direktur program Menekino,Bali. Ia telah bekerja sebagai programmer tamu dan mengadvokasi berbagai festival film pendek nasional dan internasional, dengan pengalaman sebagai fasilitator dan mentor di lokakarya pembuatan film dan kritik film.

Inside Indonesia 147: Januari-Maret 2022